Bayang – Bayang Obama Masih jadi Pengaruh Besar Presiden Biden 2021 – Dia kembali dengan sepenuh hati. Setelah empat tahun merendah ketika Donald Trump menduduki Gedung Putih, Barack Obama tiba-tiba muncul di mana-mana lagi – di TV, radio, online, dan toko buku.

Bayang – Bayang Obama Masih jadi Pengaruh Besar Presiden Biden 2021Bayang - Bayang Obama Masih jadi Pengaruh Besar Presiden Biden 2021

obamacrimes.com – Memoar presiden AS ke-44, A Promised Land, diterbitkan minggu ini dan, menggeser hampir 890.000 eksemplar dalam 24 jam pertama, kemungkinan besar akan menjadi memoar presiden terlaris dalam sejarah Amerika modern. Itu menduduki puncak buku istrinya Michelle Obama, Becoming, yang terjual 725.000 eksemplar pada hari pertama.

Dilansir dari laman kompas.com, Saat dia mempromosikan buku tebal 768 halaman itu, Obama ditanya tentang pengaruh apa yang mungkin dia dan sekutunya gunakan ketika mantan wakilnya, Joe Biden, mengambil alih kursi kepresidenan pada Januari. Itu adalah pedang bermata dua. Biden tahu bahwa dia akan selalu dapat meminta nasihat bos lamanya – tetapi dia memiliki sepatu besar untuk diisi dan bisa menderita jika dibandingkan.

Baca Juga : Barack Obama Mengenang George Floyd Satu Tahun Setelah Kematiannya

“Saya yakin Barack akan dengan senang hati bereaksi terhadap pertanyaan atau permintaan apa pun yang diajukan Biden kepadanya,” kata David Garrow, penulis Rising Star: The Making of Barack Obama. “Tapi saya bertanya-tanya, setelah menghabiskan delapan tahun sebagai VP [wakil presiden], apakah Biden akan ragu-ragu untuk mengandalkan Barack dengan cara yang berarti karena perasaan bahwa itu seperti mengandalkan kakak laki-laki Anda.”

Pada usia 59 tahun, Obama masih dalam masa puncak politiknya. Dia menulis dalam buku bahwa, dalam bulan setelah dia dan Michelle Obama meninggalkan Gedung Putih, mereka “tidur larut malam, makan malam dengan santai, berjalan-jalan jauh, berenang di laut, mengambil persediaan, memulihkan persahabatan kami, menemukan kembali cinta kami, dan direncanakan untuk babak kedua yang kurang penting tapi semoga babak kedua tidak kalah memuaskan ”.

Babak kedua itu akan mencakup volume memoar lain dan pusat kepresidenan senilai $ 500 juta di Jackson Park di South Side of Chicago. Obama mendemonstrasikan modelnya pada program 60 Minutes di jaringan CBS, menjelaskan bahwa itu akan mencakup mock-up Oval Office serta gaun Michelle Obama, “yang pasti akan sangat populer”.

Namun wawancara mantan panglima tertinggi – termasuk diagnosis tajam tentang bagaimana perpecahan dan disinformasi mengancam demokrasi – juga telah mengingatkan para pendukung akan bakat politiknya yang langka dan meningkatkan prospek yang menggiurkan untuk kembali ke arena.

Dalam sebuah wawancara dengan CBS Sunday Morning, Obama mengatakan Biden “tidak membutuhkan nasihat saya, dan saya akan membantunya dengan cara apapun yang saya bisa. Sekarang, saya tidak berencana untuk tiba-tiba menjadi staf Gedung Putih atau semacamnya. “

Ditanya apakah dia akan mempertimbangkan posisi kabinet, Obama menjawab: “Ada beberapa hal yang tidak akan saya lakukan karena Michelle akan meninggalkan saya. Dia akan seperti, ‘Apa? Kamu melakukan apa? ’”

Biden, 78, adalah senator dari Delaware dari 1973 hingga 2009, kemudian wakil presiden Obama hingga 2017. Obama minggu ini memuji Biden dan pasangannya, Senator Kamala Harris dari California, sebagai harapan terbaik negara untuk memulihkan stabilitas setelah kekacauan tahun-tahun Trump.

Tapi dia tidak selalu melihat Biden sebagai pewarisnya. Pada tahun 2015, dia dikatakan telah mengurapi Hillary Clinton dan membuat Biden patah semangat untuk mengikuti perlombaan. Ketika Biden mencalonkan diri pada tahun 2020 – upaya ketiganya – Obama dilaporkan skeptis lagi dan tidak mendukungnya sampai dia menjadi calon calon pada pertengahan April.

Dan sekarang buku Obama telah mengonfirmasi bahwa Biden menyarankan agar tidak terjadi serangan Seal Angkatan Laut yang menewaskan Osama bin Laden pada tahun 2011, sebuah masalah yang berusaha dieksploitasi Trump di jalur kampanye.

Garrow mengamati: “Mereka akhirnya sangat tidak setuju secara pribadi tentang berbagai hal kebijakan luar negeri, seperti pencopotan Osama bin Laden. Entah bagaimana, menurutku Biden akan merasa itu mengurangi dia untuk menelepon Barack. Tapi saya akan mengatakan itu pada hampir semua mantan VP, jadi ini lebih merupakan fungsi peran daripada kepribadian individu. “

Meski begitu, saat Biden memikirkan kotak masuk menakutkan yang mencakup pandemi virus corona, kemerosotan ekonomi, dan kerusuhan rasial, Obama bisa menjadi sumber nasihat yang tak ternilai. Itu akan sejalan dengan John F Kennedy berkonsultasi dengan Dwight Eisenhower selama krisis rudal Kuba dan tradisi presiden – kecuali Trump – berbagi beban dengan pendahulunya.

David Litt, mantan penulis pidato presiden ke-44, mengatakan Obama dan Biden “memiliki hubungan kerja yang sangat kuat dan banyak rasa hormat serta kepercayaan pribadi, jadi menurut saya ini situasi yang menarik.

“Saya yakin Presiden Obama akan mendukung dengan cara apa pun yang diminta dengan presiden Demokrat mana pun, tetapi Anda akan melihat lebih banyak kontinuitas di antara staf daripada yang mungkin Anda lakukan sebaliknya karena begitu banyak orang yang bekerja di pemerintahan Obama dan kemudian pada kampanye Biden dan mungkin akan bergabung dengan pemerintahan Biden. “

Alumni Obama dilaporkan sedang dipertimbangkan untuk posisi kunci di bawah Biden termasuk Susan Rice, mantan penasihat keamanan nasional, dan Michèle Flournoy, mantan menteri pertahanan untuk kebijakan.

Namun keliru jika menganggap kepresidenan Biden sebagai masa jabatan ketiga Obama, menurut Litt, penulis Democracy in One Book or Less. “Jika Anda melihat pidato dan kampanye Biden dan timnya, mereka sangat jelas bahwa peran Joe Biden sebagai wakil presiden Presiden Obama adalah bagian penting dari biografinya, tetapi Joe Biden menjalankan kampanyenya sendiri dan ini akan menjadi Kepresidenan Joe Biden. “

Untuk menggarisbawahi hal ini, situs web Axios melaporkan bahwa tim transisi Biden telah memberi tahu para veteran Obama bahwa mereka dipersilakan untuk melamar pekerjaan tetapi orang-orang yang bekerja pada kampanye Biden akan diprioritaskan.

Salah satu faktor yang berpotensi krusial dalam pemikiran Biden adalah bagaimana Obama dianggap bukan oleh basis Demokrat tetapi 73 juta orang yang memilih Trump – seorang pria yang terjun ke politik dengan mendorong teori konspirasi rasis bahwa Obama tidak lahir di Amerika. Biden yang pragmatis telah berjanji untuk menyembuhkan perpecahan pahit antara negara bagian merah dan biru.

Larry Jacobs, direktur Pusat Studi Politik dan Pemerintahan di Universitas Minnesota, meramalkan: “Obama sangat populer di kalangan Demokrat, tetapi berbeda dengan Partai Republik. Sangat mungkin, setidaknya dalam hal presentasi publik, kita mungkin melihat sedikit tentang George W Bush. Dia bisa saja menjadi jenis pemimpin Republik yang akan dibutuhkan Joe Biden pada hari pelantikan dan momen penting lainnya untuk menandakan keadaan normal setelah kepresidenan Donald Trump yang gila. “

Para komentator lain berpendapat bahwa Obama bisa menjadi benteng yang berharga bagi Biden yang moderat saat ia menghadapi tekanan dari sayap kirinya mengenai masalah-masalah seperti reformasi polisi dan krisis iklim. Menunjuk pada kekalahan Demokrat di DPR, Michael Steele, mantan ketua Komite Nasional Republik, berkata: “Saya pikir Obama akan menjadi penting untuk menjaga agar kaum progresif menjauh.

“Saya yakin negara ini adalah negara kanan-tengah. Teman-teman Demokrat mungkin percaya itu negara kiri-tengah. Apa yang umum di sana adalah negara pada umumnya berpusat pada kebijakan dan saya pikir Obama dapat membantu sewaktu-waktu dalam memasukkan jarum-jarum tertentu yang jika tidak dapat menjadi masalah bagi pemerintahan Biden. “

Biden menghabiskan delapan tahun di bawah bayang-bayang Obama. Dia akan menemukan apakah, bahkan dengan kekuasaan presidensi, dia benar-benar dapat keluar darinya. Tetapi mengingat banyaknya krisis yang dia hadapi sejak dia masuk ke Ruang Oval, itu bisa menjadi masalah yang bagus untuk dihadapi.

Moe Vela, mantan penasihat senior Biden ketika dia menjadi wakil presiden, berkata: “Joe Biden adalah orang yang sangat aman. Dia sangat nyaman di kulitnya. Dia tahu siapa dia dan terus terang dia mencintai dan mengagumi Barack Obama. Dia tidak terancam oleh pemujaan Barack Obama. Jika ada, dia sama-sama penggemar beratnya.

“Aku bahkan tidak bisa membayangkan dia diancam oleh itu sama sekali. Tugas yang dihadapi begitu berat dan sangat serius sehingga hal terakhir yang dikhawatirkan Joe Biden, saya yakin, adalah apakah Barack Obama mendapatkan perhatian dengan tur bukunya. Ini bahkan tidak ada di layar radarnya. Dia senang untuk Barack Obama. Dia punya ikan yang lebih besar untuk digoreng. “

Presiden Biden Menjabat

Itu semacam tur permintaan maaf.

Neera Tanden langsung menjadi salah satu calon Kabinet Presiden Biden yang paling terpolarisasi ketika dia dipilih untuk mengepalai Kantor Manajemen dan Anggaran karena komentar tajam yang dia buat tentang Partai Republik saat menjalankan sebuah wadah pemikir sayap kiri.

Jadi pada sidang konfirmasi pada hari Selasa, Tanden menyesal, meminta maaf atas pernyataannya. Dia juga berjanji untuk bekerja secara bipartisan jika dia dikonfirmasi.

“Saya pikir beberapa tahun terakhir ini sangat terpolarisasi dan saya minta maaf atas bahasa saya yang berkontribusi terhadap hal itu,” kata Tanden kepada anggota Komite Senat untuk Keamanan Dalam Negeri dan Urusan Pemerintah. “Saya tahu itu pada saya untuk menunjukkan kepada komite ini dan kepada anggota Republik dan anggota Demokrat saya dapat bekerja dengan siapa pun.”

Tanden mengakui bahwa advokasi partisannya sebagai CEO dari Center for American Progress terkadang tersesat menjadi serangan pribadi terhadap para senator, terutama di Twitter – sebuah fakta yang dengan cepat disoroti oleh Senat Republik.

“Anda menulis bahwa Susan Collins, kutipan, ‘yang terburuk.’ Bahwa Tom Cotton adalah penipu. Vampir itu memiliki hati yang lebih daripada Ted Cruz. Anda memanggil pemimpin McConnell ‘Moscow Mitch’ dan ‘Voldemort’, “keluh Senator Rob Portman, R-Ohio. “Bagaimana Anda berencana untuk memperbaiki hubungan dan membangun hubungan dengan anggota Kongres yang Anda serang melalui pernyataan publik Anda?”

Tanden mengatakan dia menyesali nada dari beberapa tweetnya, dan mencatat bahwa dia telah menghapus banyak di antaranya.

“Bagi mereka yang peduli dengan retorika dan bahasa saya, saya minta maaf,” kata Tanden. “Aku minta maaf atas luka yang mereka timbulkan.”

Keluhan Partai Republik akan lebih berbobot jika mereka masih memegang mayoritas di Senat. Tetapi dengan Demokrat sekarang mengendalikan majelis, GOP memiliki sedikit kekuatan untuk memblokir konfirmasi Tanden.

Tanden akan menjadi wanita kulit berwarna pertama yang memimpin kantor anggaran, karena Biden berusaha untuk menciptakan Kabinet yang paling beragam dalam sejarah.

Dia juga akan memainkan peran besar dalam menyusun proposal anggaran administrasi dan mengawasi peraturan federal.

Selama sidang, Tanden mendorong paket bantuan ekonomi senilai $ 1,9 triliun dari presiden.

“Perekonomian masih sangat tertantang,” katanya. “Kami memiliki 10 juta lebih banyak orang yang menganggur daripada yang kami lakukan tahun lalu. Itu adalah penderitaan manusia yang sangat banyak. Kami juga terus melihat peningkatan kegagalan bisnis kecil.”

Dalam sambutan pembukaannya, Tanden mengenang bagaimana ibu tunggal bergantung pada kupon makanan dan voucher perumahan federal sebelum akhirnya naik ke kelas menengah.

“Saya menghabiskan setiap hari bersyukur untuk sebuah bangsa dan pemerintah yang memiliki kepercayaan pada ibu saya dan pada saya, yang berinvestasi dalam kemanusiaan kami dan memberi saya kesempatan yang adil untuk mengejar potensi saya,” kata Tanden. “Jalan hidup saya tidak akan pernah mungkin tanpa pilihan anggaran yang mencerminkan nilai-nilai bangsa kita.”

Baca Juga : Berikut Sistem Politik dan Pemerintahan Amerika Serikat

Dia mencatat bahwa orang Afrika-Amerika dan Latin sangat terpukul oleh virus korona itu sendiri dan oleh masalah ekonomi yang dipicunya.

“Kami harus hati-hati memantau bahwa kami tidak melihat jenis ketidakadilan yang sama dalam distribusi vaksin yang merupakan masalah hidup dan mati,” katanya. “Sangat penting bagi pemerintah kami untuk memenuhi kebutuhan semua komunitas.”

Tanden sebelumnya bertugas di pemerintahan Clinton dan Obama, dan menjadi penasihat kampanye kepresidenan Hillary Clinton pada 2008.

Partai Republik bukan satu-satunya yang mengeluh tentang Tanden.

Dia juga mendapat tentangan dari para pendukung Senator Bernie Sanders, I-Vt.

Sanders sekarang memimpin Komite Anggaran Senat, yang akan mengadakan dengar pendapat sendiri tentang pencalonan Tanden pada hari Rabu.