Kebijakan Dan Catatan Lingkungan Penegakan Hukum, Barack Obama – Menyikapi pemanasan global, Obama menyatakan: Masalah perubahan iklim adalah salah satu yang kita abaikan dengan risiko kita sendiri. Mungkin masih ada perselisihan tentang seberapa banyak yang terjadi secara alami, tetapi yang dapat kita yakini secara ilmiah adalah bahwa penggunaan bahan bakar fosil secara terus-menerus telah mendorong kita ke titik tanpa harapan.

Kebijakan Dan Catatan Lingkungan Penegakan Hukum, Barack ObamaKebijakan Dan Catatan Lingkungan Penegakan Hukum, Barack Obama

obamacrimes.comDan kecuali kita membebaskan diri kita dari ketergantungan pada bahan bakar fosil ini dan memetakan jalur baru tentang energi di negara ini, kita mengutuk generasi mendatang ke dalam bencana global.

Obama telah berjanji untuk mengurangi emisi gas rumah kaca hingga 80% di bawah tingkat tahun 1990 pada tahun 2050 dengan menciptakan sistem cap-and-trade berbasis pasar. Ia juga berencana meningkatkan kualitas udara dan air melalui pengurangan emisi karbon.

Baca Juga : Kebijakan Sosial Mantan Presiden Barack Obama

Obama bekerja sebagai anggota Komite Senat AS tentang Lingkungan dan Pekerjaan Umum selama Kongres ke-109. Dikutip dari kompas.com, Selama kampanye kepresidenan, dia menolak usulan penangguhan pajak gas federal oleh John McCain, mengklaim bahwa hal itu akan merugikan konsumen, menghambat pembangunan jalan raya, dan membahayakan pekerjaan. Obama mengkritik gagasan “liburan” pajak gas sebagai taktik para pesaingnya “yang dirancang untuk membawa mereka melalui pemilihan” dan tidak benar-benar membantu “konsumen yang kesulitan”.

Masalah rasial penduduk asli Amerika

Obama menentang menawarkan reparasi kepada keturunan budak. “Saya telah mengatakan di masa lalu – dan saya ulangi lagi – bahwa reparasi terbaik yang dapat kami berikan adalah sekolah yang baik di pusat kota dan pekerjaan untuk orang-orang yang menganggur,” kata Obama. Permintaan maaf atas perbudakan akan sesuai tetapi tidak terlalu membantu dalam meningkatkan kehidupan orang Afrika-Amerika, katanya.

Reparasi juga bisa menjadi gangguan, kata Obama. “Saya secara konsisten percaya bahwa ketika menyangkut masalah atau reparasi penduduk asli Amerika atau Afrika-Amerika, hal terpenting yang harus dilakukan pemerintah AS bukan hanya menawarkan kata-kata, tetapi juga menawarkan perbuatan,” kata Obama dalam pertemuan di Chicago pada Juli. 2008.

Pemerintahan Obama menawarkan penjelasan singkat untuk mendukung tindakan afirmatif pada Maret 2010 berhadapan dengan kasus pengadilan yang berusaha untuk menantang Grutter v. Bollinger dan legalitas penerimaan perguruan tinggi yang “sadar ras”.

Menyusul putusan tidak bersalah dalam persidangan George Zimmerman, Presiden Obama memberikan pidato 20 menit pada 19 Juli 2013, di mana ia berbicara tentang penembakan Trayvon Martin, profil rasial, serta keadaan hubungan ras di Amerika Serikat.

Obama telah menyatakan, “Ikatan yang ingin saya ciptakan antara pemerintahan Obama dan negara-negara [Penduduk Asli Amerika] di seluruh negeri ini … adalah sesuatu yang akan menjadi prioritas utama.” Obama menambahkan bahwa “hanya sedikit yang telah diabaikan oleh Washington selama penduduk asli Amerika – orang Amerika pertama” dan bahwa “terlalu sering Washington memberikan basa-basi untuk bekerja dengan suku sambil mengambil pendekatan satu ukuran untuk semua” dan berjanji ” itu akan berubah ketika saya menjadi presiden “.

Obama diberi keanggotaan kehormatan menjadi suku asli Amerika, Bangsa Gagak. Pada upacara adopsi pribadi, Obama diberi nama Gagak “Orang yang Membantu Orang di Seluruh Negeri”.

Penegakan hukum dan keadilan

Obama mendukung Undang-Undang PATRIOT AS versi 2006. Dia memilih menentang Undang-Undang Komisi Militer tahun 2006 dan kemudian memilih untuk mengembalikan habeas corpus kepada mereka yang ditahan oleh AS (yang telah dicabut oleh Undang-Undang Komisi Militer). Dia telah menganjurkan penutupan kamp penahanan Teluk Guantanamo, tetapi tidak mendukung dua undang-undang khusus yang akan melakukannya.

Obama masih menentang penggunaan penyiksaan dan digunakan untuk menentang penyadapan domestik tanpa jaminan oleh AS Dia memilih menentang Amandemen Penodaan Bendera pada tahun 2006, dengan alasan bahwa pembakaran bendera tidak membenarkan amandemen konstitusi, tetapi mengatakan bahwa dia akan mendukung undang-undang yang melarang pembakaran bendera di properti federal. Pada 8 Agustus 2008, ACLU telah memberikan Obama skor 80% untuk masalah kebebasan sipil untuk Kongres Senat AS ke-110.

USA PATRIOT Act

Seperti disebutkan di atas, Obama memilih untuk mengesahkan kembali Undang-Undang PATRIOT AS, yang memperpanjang Undang-undang tersebut, tetapi dengan beberapa amandemen. Amandemen tersebut akan memperjelas hak individu yang telah menerima perintah FISA untuk menentang persyaratan kerahasiaan dan menolak pengungkapan nama pengacaranya.

Dia memilih untuk tidak memperpanjang Ketentuan Penyadapan Telepon Undang-Undang PATRIOT AS pada 1 Maret 2006. RUU ini akan memberi FBI kewenangan untuk melakukan “penyadapan telepon keliling” dan akses ke catatan bisnis. Voting terhadap RUU ini akan memperpanjang perdebatan, menjaga USA PATRIOT Act sementara sedangkan voting untuk RUU ini akan memperpanjang USA PATRIOT Act sebagai permanen.

Penyadapan telepon tanpa jaminan

Obama sebelumnya menentang undang-undang yang memberikan kekebalan hukum bagi perusahaan telekomunikasi yang membantu pemerintahan Bush untuk melakukan penyadapan telepon tanpa surat perintah tetapi kemudian mendukung RUU kompromi yang mencakup ketentuan tersebut.

Mendapatkan hukuman mati

Obama telah mengatakan bahwa hukuman mati digunakan terlalu sering dan tidak konsisten. Namun, ia mendukungnya untuk kasus-kasus di mana “komunitas dibenarkan dalam mengungkapkan seluruh ukuran kemarahannya.” Berbicara sebagai senator negara bagian tentang penambahan konstan legislatif Illinois ke daftar faktor yang membuat terdakwa memenuhi syarat untuk hukuman mati, Obama berkata, “Kami tentu tidak berpikir bahwa kami harus memiliki daftar cucian ini yang tidak membuat perbedaan antara perampokan bersenjata biasa yang mengakibatkan kematian dan pembunuhan sistematis oleh organisasi teroris.

Dan saya pikir pada dasarnya apa yang dilakukan pengurangan faktor-faktor yang memberatkan adalah, katanya, ‘Berikut serangkaian kejahatan yang lebih sempit yang menurut kami berpotensi paling tidak pantas mendapatkan hukuman mati. ‘”Dalam kata-katanya sendiri,” Meskipun bukti memberi tahu saya bahwa hukuman mati tidak banyak membantu mencegah kejahatan; Saya yakin ada beberapa kejahatan – pembunuhan massal, pemerkosaan dan pembunuhan seorang anak – begitu keji bahwa komunitas dibenarkan dalam mengungkapkan tindakan penuh kemarahannya dengan memberikan hukuman tertinggi.

Di sisi lain, cara kasus-kasus mati yang diadili di Illinois pada saat itu begitu sarat dengan kesalahan, polisi yang meragukan. taktik, bias rasial, dan hukum yang buruk, bahwa 13 terpidana mati telah dibebaskan. “Pada 25 Juni 2008, Obama mengutuk keputusan Mahkamah Agung Amerika Serikat Kennedy v. Louisiana, yang melarang hukuman mati bagi pemerkosa anak-anak jika korbannya tidak dibunuh.

Dia mengatakan bahwa negara memiliki hak untuk mempertimbangkan hukuman mati, tetapi menyebutkan kekhawatiran tentang kemungkinan ketidakadilan dalam beberapa kalimat.

Kriteria pemilihan juri

Pada tanggal 15 Oktober 2008, selama debat presiden ketiga dan terakhir, Obama berkata, “Saya akan mencari hakim yang memiliki catatan peradilan yang luar biasa, yang memiliki kecerdasan, dan yang mudah-mudahan memiliki pemahaman tentang apa yang orang-orang dunia nyata lakukan.

Menurut MSNBC, pada 17 Juli 2007, Obama berkata, “Kita membutuhkan seseorang yang memiliki hati, empati, untuk mengenali bagaimana rasanya menjadi ibu remaja yang muda. Empati untuk memahami bagaimana rasanya menjadi orang miskin, atau orang Afrika. -Amerika, atau gay, atau cacat, atau tua. Dan itulah kriteria yang akan saya gunakan untuk memilih juri saya. ” Namun, dia menyatakan pada debat terakhir bahwa” hal terpenting dalam diri juri adalah kapasitas mereka untuk memberikan keadilan dan keadilan bagi rakyat Amerika.

Regulasi pada internet

Pada 10 November 2014, Presiden Obama merekomendasikan Komisi Komunikasi Federal untuk mengklasifikasi ulang layanan Internet broadband sebagai layanan telekomunikasi untuk menjaga netralitas jaringan.

Tanggung jawab orang tua

Pada 28 Februari 2008, pidato di Beaumont, Texas, Obama berkata, “Tidaklah cukup baik bagi Anda untuk mengatakan kepada anak Anda, ‘Berbuat baik di sekolah,’ dan kemudian ketika anak itu pulang, Anda menyalakan TV. , Anda menyalakan radio, Anda tidak memeriksa pekerjaan rumah mereka, tidak ada buku di rumah, Anda telah memutar video game … Jadi matikan TV, singkirkan video game tersebut. Beli meja kecil atau letakkan anak itu di dekat meja dapur. Perhatikan mereka mengerjakan pekerjaan rumah mereka.

Jika mereka tidak tahu bagaimana melakukannya, beri mereka bantuan. Jika Anda tidak tahu bagaimana melakukannya, hubungi guru. Suruh mereka pergi tidur pada waktu yang wajar. Jauhkan mereka dari jalanan. Beri mereka sarapan … Saya juga tahu bahwa jika orang mengizinkan anak-anak kita minum delapan soda sehari, yang dilakukan beberapa orang tua, atau, Anda tahu, makan sekantong Keripik kentang untuk makan siang, atau Popeyes untuk sarapan. Anda tidak bisa melakukan itu.

Anak-anak harus mendapat nutrisi yang tepat. Itu juga mempengaruhi cara mereka belajar, cara mereka belajar di sekolah. Menurut situs Gedung Putih: “Presiden juga telah mengusulkan investasi bersejarah dalam memberikan kunjungan rumah kepada orang tua berpenghasilan rendah dan baru pertama kali oleh para profesional terlatih. Presiden dan Ibu Negara juga berkomitmen untuk memastikan bahwa anak-anak mendapatkan makanan bergizi untuk dimakan. di rumah dan di sekolah, agar mereka tumbuh dengan sehat dan kuat.

Hak suara District of Columbia pada agama

Setelah Bagian 3 dari Undang-Undang Hak Suara tahun 1965 dibatalkan oleh Mahkamah Agung di Shelby v. Holder pada tahun 2013, Obama meminta Kongres untuk mengeluarkan perlindungan baru bagi minoritas untuk VRA.

Penduduk Washington, D.C., tidak memiliki perwakilan pemungutan suara di Kongres, seperti halnya penduduk negara bagian, di bawah Konstitusi Amerika Serikat. Sebaliknya, Washington saat ini memilih delegasi non-voting ke Dewan Perwakilan Amerika Serikat dan tidak memiliki perwakilan di Senat Amerika Serikat.

Obama mendukung “perwakilan penuh di Kongres” untuk penduduk District of Columbia. Sebagai Senator, Obama ikut mensponsori Undang-Undang Hak Suara tahun 2007 yang gagal, yang akan memberikan perwakilan suara penuh di DPR kepada Distrik Columbia.

Obama telah mendorong Demokrat untuk menjangkau kaum evangelis dan orang-orang yang pergi ke gereja, dengan mengatakan, “jika kita benar-benar berharap untuk berbicara dengan orang-orang di mana mereka berada – untuk mengkomunikasikan harapan dan nilai-nilai kita dengan cara yang relevan dengan mereka – kita tidak bisa meninggalkan bidang wacana agama.

Dia mendukung pemisahan gereja dan negara dan berpendapat bahwa: Saya juga berpikir bahwa kita berkewajiban dalam kehidupan publik untuk menerjemahkan nilai-nilai agama kita ke dalam istilah moral yang dapat dibagikan oleh semua orang, termasuk mereka yang tidak beriman. Dan begitulah demokrasi kita. berfungsi, akan terus berfungsi.

Itulah yang dimaksudkan oleh para pendiri bangsa. Pada Juli 2008, Obama mengatakan bahwa jika terpilih sebagai presiden dia akan memperluas layanan sosial melalui gereja dan organisasi keagamaan lainnya, bersumpah untuk mencapai apa yang dia katakan Presiden Bush gagal. Situs web kampanyenya tahun 2008 berisi Pernyataan Imannya.

Kebijakan senjata

Sebagai legislator negara bagian di Illinois, Obama mendukung pelarangan penjualan atau transfer semua bentuk senjata api semi-otomatis, meningkatkan pembatasan negara bagian atas pembelian dan kepemilikan senjata api, dan mewajibkan produsen untuk memberikan kunci pengaman anak dengan senjata api.

Pada tahun 1996, selama pencalonan Obama sebagai Senat Negara Bagian Illinois, ia disurvei oleh organisasi nirlaba Chicago, Independent Voters of Illinois (IVI) tentang peradilan pidana dan masalah lainnya. Kuesioner Obama menunjukkan bahwa dia mendukung larangan pembuatan, penjualan dan kepemilikan pistol. Selanjutnya, Obama membantah bahwa tulisannya ada di dokumen tersebut dan mengatakan bahwa dia tidak pernah mendukung larangan penjualan dan kepemilikan pistol.

Pada 1999, dia mendesak pelarangan pengoperasian gudang senjata apa pun dalam jarak lima mil dari sekolah atau taman, yang menurut pendukung hak-hak senjata akan menghilangkan gudang senjata dari sebagian besar wilayah yang dihuni di Amerika Serikat. Dia mensponsori tagihan pada tahun 2000 yang membatasi pembelian pistol menjadi satu per bulan.

Sebagai senator negara bagian, ia memilih menentang tindakan tahun 2004 yang mengizinkan pembelaan diri sebagai pembelaan afirmatif bagi mereka yang dituduh melanggar undang-undang setempat sehingga dinyatakan melanggar hukum bagi orang-orang tersebut untuk memiliki senjata api. Dia juga memilih untuk tidak mengizinkan orang yang telah memperoleh perintah perlindungan kekerasan dalam rumah tangga untuk membawa pistol untuk perlindungan mereka.

Dari tahun 1994 hingga 2002, Obama adalah anggota dewan Joyce Foundation, yang di antara aktivitas non-senjata lainnya menyediakan dana untuk organisasi pengendalian senjata di Amerika Serikat.

Selama di Senat AS, Obama telah mendukung beberapa langkah pengendalian senjata, termasuk membatasi pembelian senjata api di pertunjukan senjata dan otorisasi ulang Larangan Senjata Serangan Federal. Obama menentang undang-undang yang melindungi produsen senjata api dari tuntutan tanggung jawab tertentu, yang menurut para pendukung hak-hak senjata dirancang untuk membangkrutkan industri senjata api. Obama memberikan suara mendukung Amandemen Vitter 2006 yang melarang penyitaan senjata api yang sah selama keadaan darurat atau bencana besar, yang lolos 84-16.

Dalam konferensi pers tanggal 15 Februari 2008, Obama menyatakan, “Saya pikir ada hak individu untuk memiliki senjata, tetapi tunduk pada peraturan yang masuk akal.” Obama juga menyatakan penentangannya untuk mengizinkan warga membawa senjata api tersembunyi dan mendukung undang-undang nasional yang melarang praktik tersebut, dengan mengatakan di Radio Publik Chicago pada tahun 2004, “Saya terus mendukung larangan undang-undang membawa yang tersembunyi”.

Obama awalnya menyuarakan dukungan terhadap larangan pistol Washington, D.C. dan mengatakan bahwa itu konstitusional. Menyusul keputusan Mahkamah Agung bahwa larangan itu tidak konstitusional, dia merevisi posisinya untuk mendukung keputusan yang membatalkan undang-undang tersebut, dengan mengatakan, “Keputusan hari ini menegaskan bahwa jika kita bertindak secara bertanggung jawab, kita berdua dapat melindungi hak konstitusional untuk memegang senjata dan menjaga komunitas kita. dan anak-anak kita aman.

Dia juga mengatakan, menanggapi putusan tersebut, “Saya selalu percaya bahwa Amandemen Kedua melindungi hak individu untuk memiliki senjata … Mahkamah Agung sekarang telah mendukung pandangan itu”.

Setelah terpilih sebagai Presiden, Obama mengumumkan bahwa dia menyukai tindakan yang menghormati hak Amandemen Kedua, sementara pada saat yang sama menjauhkan senjata dari anak-anak dan penjahat. Dia lebih lanjut menyatakan bahwa dia mendukung pelarangan transfer pribadi senjata api di pertunjukan senjata (disebut sebagai “menutup celah pertunjukan senjata”), “membuat senjata di negara ini tahan anak”, dan secara permanen memulihkan Larangan Senjata Serangan Federal yang telah kadaluwarsa.

Pemerintahan Obama telah mengubah sikap Amerika Serikat terkait usulan perjanjian PBB tentang perdagangan senjata kecil dari oposisi yang kuat menjadi dukungan untuk perjanjian jika disahkan oleh “konsensus.” Menurut pertimbangan baru-baru ini mengenai perjanjian tersebut, negara-negara penandatangan akan diminta untuk mengadopsi “standar internasional untuk impor, ekspor dan transfer senjata konvensional” untuk “mencegah pengalihan senjata konvensional dari pasar legal ke pasar gelap.

Baca Juga : Saat Amerika Tak Mampu Mengembalikan Anak Gadis Kami

Terlepas dari klaim populer yang sebaliknya, perjanjian itu tidak akan membatasi hak Amandemen Kedua warga AS karena berbagai alasan. Yang paling menonjol, ketentuan khusus dalam pembukaan mengakui “hak negara untuk mengatur transfer internal senjata dan kepemilikan nasional, termasuk melalui perlindungan konstitusional nasional atas kepemilikan pribadi, secara eksklusif di dalam wilayah mereka.”

Pada 16 Januari 2013, satu bulan setelah penembakan Sekolah Dasar Sandy Hook, Presiden Obama menguraikan serangkaian proposal pengendalian senjata, mendesak Kongres untuk memberlakukan kembali larangan kedaluwarsa pada senjata serbu “gaya militer”, seperti yang digunakan di beberapa baru-baru ini. penembakan massal, memberlakukan batasan pada magasin amunisi hingga 10 putaran, memperkenalkan pemeriksaan latar belakang pada semua penjualan senjata, mengesahkan larangan kepemilikan dan penjualan peluru yang menembus lapis baja, memberlakukan hukuman yang lebih keras bagi penyelundup senjata, terutama pedagang tanpa izin yang membeli senjata untuk penjahat dan menyetujui pengangkatan kepala Biro Federal untuk Alkohol, Tembakau, Senjata Api, dan Bahan Peledak untuk pertama kalinya sejak 2006.