Springfield Barack Obama Tentang Politik Kerja 2021 – Di tengah semua perhatian pada buku baru mantan Presiden Barack Obama, apa yang mungkin tidak muncul dalam ulasan menyebutkan ringkasan dua halaman yang, untuk sarjana legislatif seperti saya, mencakup apa yang mungkin merupakan deskripsi terpendek dan mungkin terbaik tentang bagaimana badan legislatif benar-benar bekerja, bahkan untuk ilmuwan politik.

Springfield Barack Obama Tentang Politik Kerja 2021Springfield Barack Obama Tentang Politik Kerja 2021

obamacrimes.com – Berdasarkan waktunya sebagai senator negara bagian Illinois 1997-2004, bagian singkat mengkristal kerja dalam proses legislatif. Sebagai seorang sarjana yang telah mengamati dan mempelajari legislatif negara bagian dan Kongres selama hampir 50 tahun, saya tahu ada ratusan otobiografi oleh mantan anggota Kongres, mantan senator AS, dan mantan legislator negara bagian – semuanya menawarkan pelajaran tentang apa yang terjadi di masing-masing negara bagian. kamar.

Legiun akun

Dilansir dari kompas.com, Salah satu memoar legislatif pertama yang saya baca, sekitar tahun 1972, adalah “Congress: The Sapless Branch,” yang ditulis satu dekade sebelumnya oleh Joseph Clark, yang kemudian mewakili negara bagian asal saya, Pennsylvania, di Senat AS.

Baca Juga : Bayang – Bayang Obama Masih jadi Pengaruh Besar Presiden Biden 2021

Saya menjadi terpesona dengan gagasan pembuat undang-undang yang mengevaluasi lembaga mereka sendiri — dan bahkan mengusulkan reformasi untuk membuat mereka bekerja lebih baik.

Kebanyakan otobiografi legislator berat pada perjalanan pribadi, menggambarkan mengapa dan bagaimana mereka mencalonkan diri, apa yang terjadi selama kampanye dan keberhasilan legislatif mereka setelah terpilih. Jenis buku ini termasuk mantan Senator AS Claire McCaskill dari Missouri 2015 “Plenty Ladylike” dan Senator Mitch McConnell dari Kentucky 2016 “The Long Game.”

Mereka kurang memperhatikan kinerja badan legislatif atau sistem politik yang lebih luas — meskipun McConnell mencatat kontras antara politik dan kenyataan, perbedaan antara “membuat suatu hal dan membuat perbedaan.”

Ada pengecualian untuk ini. Misalnya, dalam memoar Philip J. Rock, yang diterbitkan setelah kematiannya pada tahun 2016, “Nobody Calls Just to Say Hello,” presiden Senat Illinois yang lama dengan hati-hati menjelaskan bagaimana setidaknya selusin keputusan penting muncul.

Pengalaman Obama

Dalam bukunya setebal 750 halaman, wawasan legislatif Obama datang lebih awal, di halaman 33 dan 34. Obama menceritakan pidato awal yang menentang keringanan pajak kepada perusahaan dengan menggunakan fakta dan angka yang dia yakini meyakinkan. Ketika dia selesai, Presiden Senat Pate Philip datang ke mejanya:

“Itu pidato yang sangat buruk,” katanya, mengunyah cerutu yang tidak dinyalakan. “Membuat beberapa poin bagus.” Kemudian dia menambahkan:

“Bahkan mungkin banyak berubah pikiran,” katanya. “Tapi kamu tidak mengubah suara apa pun.” Dengan itu dia memberi isyarat kepada petugas ketua dan menyaksikan dengan puas saat lampu hijau yang menandakan “aye” menerangi papan.

Obama melanjutkan untuk menggambarkan pandangannya tentang politik di Springfield sebagai “serangkaian transaksi yang sebagian besar tersembunyi dari pandangan, legislator menimbang tekanan bersaing dari berbagai kepentingan dengan kebosanan pedagang bazaar, sambil mengawasi dengan cermat segelintir panas ideologis. kancing — senjata, aborsi, pajak — yang mungkin menghasilkan panas dari pangkalannya.”

Obama menjelaskan bahwa legislator tidak “tidak tahu perbedaan antara kebijakan yang baik dan yang buruk. Itu tidak masalah. Apa yang dipahami semua orang di Springfield adalah bahwa 90% pemilih di negara asalnya tidak memperhatikan.

Kompromi yang rumit namun layak, melawan ortodoksi partai untuk mendukung ide inovatif — yang dapat membuat Anda kehilangan dukungan utama, pendukung keuangan besar, jabatan kepemimpinan, atau bahkan pemilihan.”

Dalam bagian itu, Obama menggambarkan kelemahan utama demokrasi perwakilan: Institusi politik yang tampak bagus tidak bekerja seperti yang terlihat, sebagian karena kepentingan khusus yang terorganisir membuat mereka tetap seperti itu, dan yang lebih penting, karena “90% pemilih kembali rumah tidak memperhatikan.”

Legislator menanggapi orang dan kepentingan yang mereka lihat dan dengar. Biasanya itu berarti politisi lain, pelobi dan staf mereka. Tanpa publik yang penuh perhatian, kepentingan publik akan hilang.

Kita semua tahu lebih baik daripada kita hidup

Kisahnya memperkuat kebenaran yang pertama kali saya perjuangkan pada tahun 1981 ketika mewawancarai seorang legislator Indiana untuk disertasi saya. Saya bertanya apakah dia mencari informasi untuk lebih memahami proposal legislatif.

Dia mengatakan kepada saya, “Saya tidak bisa tidak berpikir bahwa Anda berpikir bahwa masalah kita adalah bahwa kita tidak tahu apa yang harus kita lakukan di sini. Sama seperti dalam bertani, saya sudah tahu cara bertani lebih baik daripada saya bertani.”

Orang-orang sudah mengetahui fakta bagaimana hidup lebih sehat, bekerja lebih efektif dan menghemat lebih banyak uang. Dan sebagian besar politisi tahu bagaimana menangani apa yang sebenarnya dibutuhkan publik. Motivasi dan disiplin yang sering menjadi kendala, bukan kurangnya pengetahuan.

Buku-buku dan artikel-artikel akademis berguna untuk memahami bagian-bagian dari proses legislatif. Tapi mereka, dan refleksi anggota parlemen sendiri, jarang mengungkapkan dengan jelas – seperti yang ditangkap Obama – bagaimana legislator memahaminya.

David Webber adalah profesor emeritus ilmu politik di University of Missouri-Columbia.

Kekuatan Terbesar dan Kelemahan Terbesar Presiden Obama

sebagian dari siapa Barack Obama sebagai Presiden Amerika Serikat berada di luar keahlian saya, dimulai dengan apa artinya bagi bangsa memiliki presiden kulit hitam, dan bagaimana dia menangani beban itu — di atas beban yang sudah mustahil dari kepresidenan.

Saya akan puas dengan tiga poin yang menurut saya penting dari sudut pandang saya sebagai seseorang yang mempelajari institusi politik.

Contoh terbesar? Ada kemungkinan Undang-Undang Perawatan Terjangkau mungkin tidak disahkan dengan Hillary Clinton atau Joe Biden atau Demokrat liberal arus utama lainnya di Kantor Oval (lihat di bawah untuk alasannya), dan mungkin saja lebih baik dikelola dengan Kepala Eksekutif Demokrat yang berbeda (juga lihat di bawah untuk alasannya).

Tetapi substansi reformasi perawatan kesehatan — dan reformasi keuangan, dan iklim, dan kemungkinan besar sebagian besar kebijakan dalam dan luar negeri lainnya — tidak akan jauh berbeda terlepas dari Partai Demokrat yang masuk akal memenangkan nominasi partai pada 2008.

Kekuatannya yang besar (sepele seperti itu) turun ke “No-drama Obama.” Kesabarannya (seperti yang dikatakan Dan Drezner) untuk menunggu siklus berita yang hiruk pikuk adalah sesuatu yang hanya dimiliki beberapa presiden, dan itu membantunya dengan baik.

Nelson W. Polsby pernah mengatakan bahwa krisis adalah saat ketika semua orang setuju bahwa sesuatu harus dilakukan. Tetapi Obama memiliki kebijaksanaan untuk menyadari bahwa terburu-buru bertindak bisa lebih buruk daripada dikritik karena tidak bertindak.

Kekuatan itulah yang mendorong reformasi perawatan kesehatan melewati garis akhir meskipun ada beberapa kemunduran di sepanjang jalan. Lebih dari segalanya, bagaimanapun, itu mungkin bertanggung jawab atas semua jenis bencana yang dihindari yang tidak pernah kita bicarakan — justru karena dia tidak pernah terburu-buru ke dalamnya. Ini hampir pasti hal pertama yang saya rekomendasikan untuk dipelajari oleh presiden masa depan dari Obama.

Kelemahan terbesar Obama adalah kurang menghargai nilai dari cabang eksekutif. Benar-benar ada cerita yang lebih panjang untuk diceritakan di sini. Jimmy Carter menggabungkan Gedung Putih yang salah urus dengan permusuhan terhadap Kongres dan birokrasi.

Bill Clinton datang ke kantor bertekad untuk bergaul dengan Kongres, tapi Clinton (setidaknya pada awalnya) dirusak oleh Gedung Putih disfungsional. Obama belajar dari kesalahan Clinton, dan memiliki operasi Gedung Putih yang luar biasa mulus, bersama dengan hubungan yang cukup baik dengan setidaknya Demokrat di Bukit.

Namun Obama mengabaikan departemen dan lembaga cabang eksekutif. Dia sangat lambat untuk mengatur staf dan lambat untuk mengganti lowongan saat masa jabatannya berjalan. Contoh yang paling penting? Keterlambatannya yang tidak dapat dijelaskan dalam mengisi lowongan di Dewan Gubernur Federal Reserve, yang mungkin memiliki efek nyata pada laju pemulihan ekonomi, yang pada gilirannya merugikan Demokrat dalam pemilihan 2010, 2012, dan 2014, yang pada gilirannya membatasi kemampuan Obama untuk menyelesaikan hal-hal lain.

Obama juga tidak menjadikan konfirmasi Senat tentang calon-calonnya sebagai prioritas utama. Dan selain menempatkan orang pada tempatnya, dia tampaknya tidak menggunakan keahlian dan kemampuan cabang eksekutif sebanyak yang dia bisa; kami mendengar lagi dan lagi tentang kebijakan yang dijalankan secara ketat dari Gedung Putih, meninggalkan cabang eksekutif di luar.

Di Illinois, Obama Terbukti Pragmatis dan Cerdik

Ada sesuatu yang tidak mungkin tentang orang baru dari Chicago melalui Honolulu dan Jakarta, Indonesia, orang dengan gelar hukum Harvard dan pekerjaan mengajar hukum tata negara, muncul di Springfield, Illinois, pada Januari 1997 di antara ibu rumah tangga, mantan walikota dan sesekali petani kedelai bertugas di Senat Negara Bagian.

Senator baru, Barack Obama, adalah seorang Demokrat progresif di masa kendali Partai Republik yang ketat. Dia adalah mantan pengorganisir komunitas di tempat di mana kekuasaan terkenal dipegang oleh segelintir orang.

Dia adalah orang baru yang menjanjikan reformasi dalam budaya yang digambarkan oleh profesor studi politik Universitas Illinois sebagai “sangat tangguh dan, terus terang, masih cukup korup.”

“Salah satu komentar pertama saya kepada Barack adalah, ‘Apa yang kamu lakukan di sini?’” kata Denny Jacobs, mantan senator dan menggambarkan dirinya sebagai “politisi ruang belakang, bukan salah satu dari orang-orang baik yang berdiri di depan dan mengatakan kami harus melakukan perubahan.”

Jawaban Senator Obama? “Dia menatapku agak aneh.”

Mr Obama tidak membawa revolusi ke Springfield dalam delapan tahun di Senat, bab terpanjang dalam kehidupan publik yang singkat. Tapi dia ternyata praktis dan lihai, seorang politisi yang mampu bermain keras untuk memenangkan pemilihan (dia memeras setiap lawan dari pemilihan pertamanya), seorang legislator yang jeli melihat peluang, seorang ahli strategi yang mau berkompromi untuk mencapai sesuatu.

Baca Juga : Berikut Sistem Politik dan Pemerintahan Amerika Serikat

Dia memposisikan dirinya sejak awal sebagai anak didik pemimpin Demokrat yang kuat, Senator Emil Jones, penerima manfaat dari mesin politik Chicago. Dia merayu kolaborasi dengan Partai Republik. Dia mengalami perpeloncoan dari beberapa rekan kulit hitam, bermain poker dengan pelobi, rajin bermain golf. (“Banyak hal buruk yang terjadi di lapangan golf,” kata seorang teman, Jean Rudd, yang memberitahunya.)

Pada saat dia meninggalkan Springfield pada tahun 2004, dia telah membangun tidak hanya koneksi yang diperlukan untuk memenangkan pemilihan ke Senat Amerika Serikat, tetapi sebuah rekor yang tidak konsisten dengan retorikanya yang tinggi tentang pembangunan konsensus dan bipartisanship.