Strategi Dan Organisasi Ikhwanul Muslimin Pada Pemerintahan Obama – Posisi Ikhwanul Muslimin dalam partisipasi politik bervariasi sesuai dengan “situasi domestik” masing-masing cabang, bukan ideologi. Selama bertahun-tahun pendiriannya adalah “kolaborator” di Kuwait dan Yordania; untuk “oposisi pasifik” di Mesir; “oposisi bersenjata” di Libya dan Suriah.

Strategi Dan Organisasi Ikhwanul Muslimin Pada Pemerintahan ObamaStrategi Dan Organisasi Ikhwanul Muslimin Pada Pemerintahan Obama

Ketika menyangkut aktivitasnya di Barat, strategi Ikhwanul Muslimin mungkin terkait dengan dokumen berisi 12 poin berjudul Menuju Strategi Seluruh Dunia untuk Kebijakan Islam, yang umumnya dikenal sebagai The Project. Ditulis pada 1 Desember 1982, oleh Yusuf al-Qaradawi pada puncak dari dua pertemuan yang diadakan pada tahun 1977 dan 1982 di Lugano, Swiss. Perjanjian tersebut menginstruksikan anggota Ikhwan untuk menunjukkan “fleksibilitas” dalam hal aktivitas mereka di luar dunia Islam, mendorong mereka untuk sementara waktu mengadopsi nilai-nilai Barat tanpa menyimpang dari “prinsip [Islam] dasar mereka.”

obamacrimes.com – Ikhwanul Muslimin adalah organisasi transnasional yang bertentangan dengan partai politik, tetapi anggotanya telah membentuk partai politik di beberapa negara, seperti Front Aksi Islam di Yordania, Hamas di Gaza dan Tepi Barat, dan mantan Partai Kebebasan dan Keadilan di Mesir.

Baca Juga : Ikhwanul Muslimin di Pemerintahan Barack Obama

Partai-partai ini dikelola oleh anggota Ikhwan, tetapi sebaliknya tetap independen dari Ikhwanul Muslimin sampai tingkat tertentu, tidak seperti Hizbut Tahrir, yang sangat tersentralisasi. Ikhwanul Muslimin digambarkan sebagai “kombinasi tarekat neo-sufik” (dengan al-Banna sebagai mursyid asli, yaitu pembimbing tarekat) “dan sebuah partai politik”.

Dilansir dari kompas.com, Persaudaraan Mesir memiliki struktur piramida dengan “keluarga” (atau usra, yang terdiri dari empat hingga lima orang dan dipimpin oleh seorang naqib, atau “kapten) di bagian bawah,” klan “di atas mereka,” kelompok “di atas klan, dan” batalion “atau” barisan “di atas kelompok. Calon Anggota mulai sebagai Muhib atau” kekasih “, dan jika disetujui naik menjadi muayyad, atau” pendukung “, kemudian menjadi muntasib atau” berafiliasi “, (yang bukan anggota pemungutan suara).

Jika seorang muntasib “memuaskan pengawasnya”, ia dipromosikan menjadi muntazim, atau “organisator”, sebelum naik ke tingkat terakhir — ach ‘amal, atau “saudara yang bekerja”. Dengan kemajuan hati-hati yang lambat ini, loyalitas calon anggota dapat ditingkatkan. “diselidiki dengan cermat” dan ketaatan pada perintah dijamin.

Di puncak hierarki adalah Kantor Bimbingan (Maktab al-Irshad), dan tepat di bawahnya adalah Dewan Syura. Perintah diturunkan melalui rantai komando:

Dewan Syura memiliki tugas untuk merencanakan, menyusun kebijakan umum dan program yang mencapai tujuan Grup. Ini terdiri dari sekitar 100 Saudara Muslim. Keputusan penting, seperti apakah akan berpartisipasi dalam pemilihan, diperdebatkan dan dipilih di dalam Dewan Syura dan kemudian dieksekusi oleh Kantor Bimbingan.

Resolusi mengikat Grup dan hanya Konferensi Organisasi Umum yang dapat mengubah atau membatalkannya dan Kantor Syura juga memiliki hak untuk mengubah atau membatalkan resolusi Kantor Eksekutif. Ini mengikuti implementasi kebijakan dan program Grup. Ini mengarahkan Kantor Eksekutif dan membentuk komite cabang khusus untuk membantu dalam hal itu.

Kantor Eksekutif atau Kantor Bimbingan (Maktab al-Irshad), yang terdiri dari sekitar 15 Saudara Muslim lama dan dipimpin oleh Pembimbing tertinggi atau Jenderal Masul (mursyid) Setiap anggota Kantor Bimbingan mengawasi portofolio yang berbeda, seperti perekrutan universitas, pendidikan , atau politik. Anggota Kantor Bimbingan dipilih oleh Dewan Syura. Divisi Bimbingan / Kantor Eksekutif meliputi:

1. Pemimpin Eksekutif
2. Kantor organisasi
3. Sekretariat Jenderal
4. Kantor pendidikan
5. Kantor politik
6. Kantor saudara perempuan

Ikhwanul Muslimin bertujuan untuk membangun organisasi transnasional. Pada 1940-an, Persaudaraan Mesir mengorganisir sebuah “bagian untuk Penghubung dengan Dunia Islam” yang memiliki sembilan komite. Grup didirikan di Lebanon (1936), di Suriah (1937), dan Transyordania (1946). Ia juga merekrut anggota di antara mahasiswa asing yang tinggal di Kairo di mana markasnya menjadi pusat dan tempat pertemuan bagi perwakilan dari seluruh dunia Muslim.

Di setiap negara dengan MB ada komite Cabang dengan Masul (pemimpin) yang ditunjuk oleh pimpinan Eksekutif Umum dengan divisi Cabang yang pada dasarnya sama dengan kantor Eksekutif. Cabang Persaudaraan yang “berbicara dengan benar” hanya ada di negara-negara Arab di Timur Tengah di mana mereka “secara teori” berada di bawah Panduan Umum Mesir. Di luar itu, Persaudaraan mensponsori organisasi nasional di negara-negara seperti Tunisia (Gerakan Ennahda), Maroko (Partai Keadilan dan Amal), Aljazair (Gerakan Masyarakat untuk Perdamaian).

Di luar dunia Arab juga berpengaruh, dengan mantan Presiden Afghanistan, Burhanuddin Rabbani, mengadopsi gagasan MB selama studinya di Universitas Al-Azhar, dan banyak kesamaan antara kelompok mujahidin di Afghanistan dan MB Arab. Angkatan Belia Islam Malaysia di Malaysia dekat dengan Persaudaraan. Menurut sarjana Olivier Roy, pada tahun 1994 “sebuah badan internasional” dari Persaudaraan “menjamin kerja sama ansambel” dari organisasi nasionalnya. “Komposisi badan itu tidak terkenal, tetapi orang Mesir mempertahankan posisi dominan”.

Di Mesir

Pendirian

Hassan al-Banna mendirikan Ikhwanul Muslimin di kota Ismailia pada Maret 1928 bersama dengan enam pekerja Perusahaan Terusan Suez, sebagai gerakan Pan-Islam, agama, politik, dan sosial. Perusahaan Terusan Suez membantu Banna membangun masjid di Ismailia yang akan berfungsi sebagai markas besar Ikhwan, menurut Richard Mitchell dari The Society of Muslim Brothers.

Menurut al-Banna, Islam kontemporer telah kehilangan dominasi sosialnya, karena sebagian besar Muslim telah dirusak oleh pengaruh Barat. Hukum syariah berdasarkan Alquran dan Sunnah dipandang sebagai hukum yang diturunkan oleh Tuhan yang harus diterapkan pada semua bagian kehidupan, termasuk penyelenggaraan pemerintahan dan penanganan masalah sehari-hari.

Al-Banna adalah populis dalam pesannya untuk melindungi pekerja dari tirani perusahaan asing dan monopoli. Ia mendirikan institusi sosial seperti rumah sakit, apotek, sekolah, dll. Al-Banna memiliki pandangan yang sangat konservatif tentang isu-isu seperti hak-hak perempuan, menentang persamaan hak bagi perempuan, tetapi mendukung penegakan keadilan terhadap perempuan. Persaudaraan berkembang pesat dari 800 anggota pada tahun 1936, menjadi 200.000 pada tahun 1938 dan lebih dari 2 juta pada tahun 1948.

Ketika pengaruhnya tumbuh, ia menentang pemerintahan Inggris di Mesir mulai tahun 1936, tetapi dilarang setelah dituduh melakukan pembunuhan dengan kekerasan termasuk pembunuhan seorang Perdana Menteri oleh seorang anggota muda Ikhwan.

Pasca-Perang Dunia II

Pada November 1948, menyusul beberapa pemboman dan dugaan upaya pembunuhan oleh Ikhwan, pemerintah Mesir menangkap 32 pemimpin “aparat rahasia” Ikhwan dan melarang Ikhwan. Saat ini Brotherhood diperkirakan memiliki 2.000 cabang dan 500.000 anggota atau simpatisan. Pada bulan-bulan berikutnya, perdana menteri Mesir dibunuh oleh seorang anggota Persaudaraan, dan setelah itu Al-Banna sendiri dibunuh dalam apa yang dianggap sebagai siklus pembalasan.

Pada tahun 1952, anggota Ikhwanul Muslimin dituduh mengambil bagian dalam Kebakaran Kairo yang menghancurkan sekitar 750 bangunan di pusat kota Kairo – terutama klub malam, teater, hotel, dan restoran yang sering dikunjungi oleh orang Inggris dan orang asing lainnya.

Pada tahun 1952, monarki Mesir digulingkan oleh sekelompok perwira militer nasionalis (Gerakan Perwira Bebas) yang telah membentuk sel dalam Ikhwan selama perang pertama melawan Israel pada tahun 1948.

Namun, setelah revolusi Gamal Abdel Nasser, pemimpin ‘bebas sel perwira, setelah menggulingkan Presiden pertama Mesir, Muhammad Neguib, dalam sebuah kudeta, dengan cepat bergerak melawan Ikhwanul Muslimin, menyalahkan mereka atas upaya pembunuhannya. Ikhwan kembali dilarang dan kali ini ribuan anggotanya dipenjara, banyak yang disiksa dan ditahan selama bertahun-tahun di penjara dan kamp konsentrasi.

Pada 1950-an dan 1960-an banyak anggota Ikhwanul Muslimin mencari perlindungan di Arab Saudi. Dari tahun 1950-an, menantu Al-Banna, Said Ramadan muncul sebagai pemimpin utama Ikhwan dan “menteri luar negeri” gerakan itu. Ramadan membangun pusat utama Ikhwanul Muslimin yang berpusat di sebuah masjid di Munich, yang menjadi “perlindungan bagi kelompok yang terkepung selama beberapa dekade di hutan belantara”.

Pada 1970-an setelah kematian Nasser dan di bawah Presiden baru (Anwar Sadat), Persaudaraan Mesir diundang kembali ke Mesir dan memulai fase baru partisipasi dalam politik Mesir. Saudara-saudara yang Dipenjara dibebaskan dan organisasi itu ditoleransi dalam berbagai tingkat dengan penangkapan dan tindakan keras secara berkala hingga Revolusi 2011.

Era Mubarak

Selama era Mubarak, pengamat membela dan mengkritik Ikhwan. Itu adalah kelompok oposisi terbesar di Mesir, yang menyerukan “reformasi Islam”, dan sistem demokrasi di Mesir. Itu telah membangun jaringan dukungan yang luas melalui amal Islam yang bekerja di antara orang-orang Mesir yang miskin. Menurut mantan anggota Knesset dan penulis Uri Avnery, Persaudaraan adalah religius tetapi pragmatis, “tertanam dalam dalam sejarah Mesir, lebih Arab dan lebih Mesir daripada fundamentalis”. Ini membentuk “partai mapan yang telah mendapatkan banyak rasa hormat dengan ketabahannya dalam menghadapi penganiayaan berulang, penyiksaan, penangkapan massal dan eksekusi sesekali. Para pemimpinnya tidak ternoda oleh korupsi yang merajalela, dan dikagumi karena komitmen mereka pada pekerjaan sosial”. Itu juga mengembangkan gerakan online yang signifikan.

Dalam pemilihan parlemen 2005, Ikhwan menjadi “pada dasarnya, partai oposisi pertama di era modern Mesir”. Terlepas dari penyimpangan pemilihan, termasuk penangkapan ratusan anggota Ikhwan, dan harus mencalonkan diri sebagai calon independen (organisasi secara teknis ilegal), Ikhwan memenangkan 88 kursi (20% dari total) dibandingkan dengan 14 kursi untuk oposisi hukum.

Selama masa jabatannya di parlemen, Ikhwanul Muslimin “memberikan tantangan politik yang demokratis kepada rezim, bukan yang teologis”, menurut salah satu jurnalis The New York Times, sementara laporan lain memujinya karena mencoba mengubah “parlemen Mesir menjadi legislatif yang nyata. tubuh “, yang mewakili warga negara dan membuat pemerintah” bertanggung jawab “.

Namun kekhawatiran tetap ada tentang komitmennya terhadap demokrasi, persamaan hak, dan kebebasan berekspresi dan berkeyakinan — atau ketiadaan. Pada bulan Desember 2006, demonstrasi kampus oleh mahasiswa Persaudaraan berseragam, memperagakan latihan seni bela diri, dikhianati oleh beberapa orang seperti Jameel Theyabi, “niat kelompok tersebut untuk merencanakan pembentukan struktur milisi, dan kembalinya kelompok tersebut ke era ‘ sel rahasia ‘”.

Laporan lain menyoroti upaya Ikhwanul Muslimin di Parlemen untuk memerangi apa yang disebut salah satu anggota sebagai “perang pimpinan AS saat ini melawan budaya dan identitas Islam,” memaksa Menteri Kebudayaan pada saat itu, Farouk Hosny, untuk melarang penerbitan tiga novel di dasar mereka mempromosikan penistaan ​​dan praktik seksual yang tidak dapat diterima.

Pada Oktober 2007, Ikhwanul Muslimin mengeluarkan platform politik terperinci. Antara lain, itu menyerukan dewan ulama Muslim untuk mengawasi pemerintah, dan membatasi jabatan presiden untuk laki-laki Muslim. Dalam bab “Masalah dan Masalah” dari platform tersebut, dinyatakan bahwa seorang wanita tidak cocok menjadi presiden karena tugas agama dan militer kantor “bertentangan dengan sifat, sosial, dan peran kemanusiaan lainnya”.

Sementara memproklamasikan “kesetaraan antara pria dan wanita dalam hal martabat kemanusiaan mereka”, dokumen tersebut memperingatkan agar tidak “membebani wanita dengan tugas-tugas yang bertentangan dengan sifat atau peran mereka dalam keluarga”.

Secara internal, beberapa pemimpin Ikhwan tidak setuju apakah akan mematuhi perjanjian damai Mesir selama 32 tahun dengan Israel. Seorang wakil pemimpin menyatakan Persaudaraan akan mengupayakan pembubaran perjanjian, sementara juru bicara Ikhwan menyatakan Ikhwan akan menghormati perjanjian selama “Israel menunjukkan kemajuan nyata dalam meningkatkan nasib rakyat Palestina”.

Revolusi 2011 dan setelahnya

Menyusul Revolusi Mesir 2011 dan jatuhnya Hosni Mubarak, Ikhwanul Muslimin disahkan dan pada awalnya sangat sukses, mendominasi pemilihan parlemen 2011 dan memenangkan pemilihan presiden 2012, sebelum penggulingan Presiden Mohamed Morsi setahun kemudian, yang mengarah pada tindakan keras tentang Persaudaraan lagi.

Baca Juga : Bagaimana Sistem Politik AS yang Perlu Diketahui

Pada tanggal 30 April 2011, Ikhwanul Muslimin meluncurkan sebuah partai baru yang disebut Partai Kebebasan dan Keadilan, yang memenangkan 235 dari 498 kursi dalam pemilihan parlemen Mesir tahun 2011, jauh lebih banyak daripada partai lainnya. Partai tersebut menolak “pencalonan perempuan atau Koptik untuk kepresidenan Mesir”, tetapi tidak untuk posisi kabinet.

Kandidat Ikhwanul Muslimin untuk pemilihan presiden Mesir 2012 adalah Mohamed Morsi, yang mengalahkan Ahmed Shafiq — perdana menteri terakhir di bawah pemerintahan Mubarak — dengan 51,73% suara. Meskipun selama kampanyenya Morsi sendiri berjanji untuk mempertahankan hubungan damai dengan Israel, beberapa pendukung tingkat tinggi dan mantan pejabat Ikhwanul mengulangi permusuhan terhadap Zionisme.

Misalnya, ulama Mesir Safwat Hegazi berbicara pada rapat umum pengumuman untuk calon Ikhwanul Muslimin Mursi dan mengungkapkan harapan dan keyakinannya bahwa Mursi akan membebaskan Gaza, memulihkan Khilafah “Amerika Serikat Orang Arab” dengan Yerusalem sebagai ibukotanya, dan bahwa “Seruan kita adalah: ‘Jutaan martir berbaris menuju Yerusalem.'” Dalam waktu singkat, oposisi publik yang serius berkembang terhadap Presiden Morsi.

Pada akhir November 2012, dia “sementara” memberikan dirinya kekuasaan untuk membuat undang-undang tanpa pengawasan yudisial atau peninjauan kembali atas tindakannya, dengan alasan bahwa dia perlu “melindungi” bangsa dari struktur kekuasaan era Mubarak. Dia juga memasukkan rancangan konstitusi ke referendum yang dikeluhkan penentangnya sebagai “kudeta Islamis”.

Masalah-masalah ini — dan keprihatinan atas penuntutan jurnalis, pelepasan geng-geng pro-Ikhwanul Muslimin terhadap demonstran tanpa kekerasan, kelanjutan pengadilan militer, undang-undang baru yang mengizinkan penahanan tanpa peninjauan yudisial hingga 30 hari, membawa ratusan ribu pengunjuk rasa ke jalanan mulai November 2012.

Pada April 2013, Mesir “menjadi semakin terpecah” antara Presiden Mohamed Morsi dan “sekutu Islam” dan oposisi dari “Muslim moderat, Kristen, dan liberal”. Para penentang menuduh “Morsi dan Ikhwanul Muslimin berusaha untuk memonopoli kekuasaan, sementara sekutu Morsi mengatakan pihak oposisi mencoba untuk mengguncang negara untuk menggagalkan kepemimpinan terpilih”.

Menambah kerusuhan adalah kekurangan bahan bakar yang parah dan pemadaman listrik, yang menimbulkan kecurigaan di antara beberapa orang Mesir bahwa berakhirnya kekurangan gas dan listrik sejak penggulingan Presiden Mohamed Morsi adalah bukti konspirasi untuk melemahkannya, meskipun orang Mesir lainnya mengatakan itu adalah bukti dari Salah urus ekonomi Morsi.

Pada 3 Juli 2013, Mohamed Morsi dicopot dari jabatannya dan dijadikan tahanan rumah oleh militer, yang terjadi tak lama setelah protes massal terhadapnya dimulai. menuntut pengunduran diri Morsi.

Ada juga protes balasan yang signifikan untuk mendukung Morsi; itu awalnya dimaksudkan untuk merayakan satu tahun pelantikan Morsi, dan dimulai beberapa hari sebelum pemberontakan. Pada 14 Agustus, pemerintah sementara mengumumkan keadaan darurat selama sebulan, dan polisi anti huru hara membersihkan aksi duduk pro-Morsi selama pembubaran aksi duduk Rabaa pada Agustus 2013.

Kekerasan meningkat dengan cepat setelah pengunjuk rasa bersenjata menyerang polisi, menurut Laporan Dewan Nasional Hak Asasi Manusia; ini menyebabkan kematian lebih dari 600 orang dan luka-luka sekitar 4.000, dengan insiden tersebut mengakibatkan korban paling banyak dalam sejarah modern Mesir. Sebagai pembalasan, para pendukung Ikhwanul Muslimin menjarah dan membakar kantor polisi dan puluhan gereja sebagai tanggapan atas kekerasan tersebut, meskipun seorang juru bicara Ikhwanul Muslimin mengutuk serangan terhadap orang Kristen dan malah menyalahkan para pemimpin militer yang merencanakan serangan tersebut.

Tindakan keras yang terjadi kemudian disebut sebagai yang terburuk bagi organisasi Ikhwanul Muslimin “dalam delapan dekade”. Pada 19 Agustus, Al Jazeera melaporkan bahwa “sebagian besar” pemimpin Ikhwanul telah ditahan. Pada hari itu Pemimpin Tertinggi Mohammed Badie ditangkap, melewati “garis merah”, karena bahkan Hosni Mubarak tidak pernah menangkapnya.

Pada 23 September, pengadilan memerintahkan kelompok itu dilarang dan asetnya disita. Perdana Menteri, Hazem Al Beblawi pada 21 Desember 2013, mendeklarasikan Ikhwanul Muslimin sebagai organisasi teroris setelah sebuah bom mobil merobek gedung polisi dan menewaskan sedikitnya 14 orang di kota Mansoura, yang menurut pemerintah dipersalahkan oleh Ikhwanul Muslimin, meskipun demikian tidak ada bukti dan kelompok teror berbasis Sinai yang tidak berafiliasi yang mengklaim bertanggung jawab atas serangan itu.