Mantan Presiden Obama Berharap Perdamaian Dalam Memimpin Bangsa – Sebelum ia menjabat pada tahun 2008, Barack Obama bersumpah untuk mengakhiri konflik melelahkan Amerika di Irak dan Afghanistan. Selama masa jabatan keduanya, dia berjanji untuk membawa negara itu dari apa yang dia sebut pijakan perang permanen.

obamacrimes

Mantan Presiden Obama Berharap Perdamaian Dalam Memimpin Bangsa

obamacrimes – “Upaya sistematis kami untuk membongkar organisasi teroris harus dilanjutkan,” katanya pada Mei 2013. “Tetapi perang ini, seperti semua perang, harus diakhiri. Itulah yang disarankan oleh sejarah. Itulah yang dituntut oleh demokrasi kita.”

Tetapi Obama meninggalkan warisan yang sangat berbeda saat dia bersiap untuk menyerahkan tanggung jawab panglima tertingginya kepada Donald Trump.

Pasukan militer AS telah berperang selama delapan tahun masa jabatan Obama, presiden dua periode pertama dengan perbedaan itu. Dia melancarkan serangan udara atau serangan militer di setidaknya tujuh negara: Afghanistan, Irak, Suriah, Libya, Yaman, Somalia dan Pakistan.

Baca Juga : Kegembiraan Barack Obama Terpilih Sebagai Presiden Kulit Hitam Pertama

Namun AS menghadapi lebih banyak ancaman di lebih banyak tempat daripada kapan pun sejak Perang Dingin, menurut intelijen AS. Untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade, setidaknya ada potensi bentrokan bersenjata dengan musuh terbesar Amerika, Rusia dan China.

Obama memangkas jumlah tentara AS di zona perang dari 150.000 menjadi 14.000, dan menghentikan aliran tentara Amerika pulang dengan kantong mayat. Dia juga menggunakan diplomasi, bukan perang, untuk meredakan ketegangan nuklir dengan Iran.

Tapi dia sangat memperluas peran unit komando elit dan penggunaan teknologi baru, termasuk drone bersenjata dan senjata siber.

“Seluruh konsep perang telah berubah di bawah Obama,” kata Jon Alterman, spesialis Timur Tengah di Pusat Studi Strategis dan Internasional, sebuah wadah pemikir nirlaba di Washington.

Obama “mengeluarkan negara dari ‘perang’, setidaknya seperti yang biasa kita lihat,” kata Alterman. “Kami sekarang terbungkus dalam semua konflik yang berbeda ini, pada tingkat rendah dan tanpa akhir yang terlihat.”

Pemerintah membangun pangkalan drone rahasia dan fasilitas lainnya di Afrika dan Timur Tengah, dan menambahkan pasukan dan kapal perang di Pasifik barat. Itu juga memindahkan pasukan dan peralatan ke Eropa timur untuk melawan kebangkitan Rusia.

Sepanjang jalan, Obama terkadang bertengkar dengan para penasihat militernya. Setelah mereka meninggalkan Pentagon, tiga menteri pertahanan pertama Obama – Robert M. Gates, Leon E. Panetta dan Chuck Hagel menuduh Gedung Putih Obama mengatur militer secara mikro.

Kebangkitan politik Obama terkenal dimulai dengan pidato yang dia berikan di Chicago pada Oktober 2002, ketika dia mengumumkan dia “menentang perang bodoh,” mengacu pada invasi yang direncanakan ke Irak oleh pemerintahan George W. Bush.

Tetapi sebagai presiden, Obama mendapati dirinya terjebak dalam arus silang sengit dari apa yang disebut pemberontakan Musim Semi Arab yang mengguncang sebagian besar Timur Tengah dan Afrika Utara pada 2011, yang mengarah ke tindakan keras di seluruh wilayah. Hanya satu negara, Tunisia, yang akhirnya mengalami transisi menuju demokrasi.

Dia dengan enggan menyetujui kampanye udara NATO di Libya yang awalnya bertujuan untuk mencegah pembantaian warga sipil oleh orang kuat Moammar Kadafi.

Bertekad untuk menghindari jenis pembangunan bangsa yang menarik AS ke dalam perang saudara Irak, ia menarik diri setelah Kadafi terbunuh — hanya untuk melihat negara kaya minyak itu runtuh dalam konflik dan menjadi magnet bagi kelompok teroris.

Bahaya itu jelas setelah anggota kelompok militan Islam Ansar al Syariah menyerbu kompleks diplomatik AS dan pangkalan CIA di dekatnya di Benghazi, di Libya timur, pada September 2012, menewaskan Duta Besar AS J. Christopher Stevens dan tiga orang Amerika lainnya.

Akibat kekacauan di Libya membuat Obama menyadari keterbatasan kekuatan militer dalam mencapai tujuan AS, dan itu membentuk sisa masa kepresidenannya, kata Benjamin Rhodes, wakil penasihat keamanan nasionalnya.

“Kita bisa menghancurkan banyak hal,” kata Rhodes. “Dia tidak percaya kita dapat membentuk lintasan politik internal negara lain atau pembangunan masyarakat baru.”

Obama dipandu oleh kehati-hatian setelah pengalaman Libya – dengan hasil yang beragam.

Dia menjauhkan pasukan darat AS dari perang saudara berdarah Suriah tetapi tidak dapat menghentikan konflik sekarang di tahun keenam yang tragis — dan melihat pengaruh Amerika melemah ketika Rusia dan Iran mengisi kesenjangan.

Pada Januari 2014, Obama mengolok-olok kemunculan ISIS di Suriah sebagai ancaman kecil dibandingkan dengan Al Qaeda. “Jika tim JV mengenakan seragam Lakers, itu tidak membuat mereka menjadi Kobe Bryant,” katanya kepada New Yorker.

Tapi musim panas itu, dengan gerilyawan Sunni berpakaian hitam mengancam Baghdad, Obama terpaksa membawa pasukan AS kembali ke Irak dan memerintahkan serangkaian serangan udara untuk memblokir kemajuan lebih lanjut oleh kelompok itu.

Dia meninggalkan kantor dengan 5.262 tentara AS di Irak dan 503 di Suriah dan perang udara tanpa henti yang telah membantu mendorong gerilyawan keluar dari kota-kota utama, dan melumpuhkan kemampuan mereka untuk memproduksi atau menjual minyak.

Namun ISIS masih menguasai sebagian besar kedua negara. Itu tetap lebih besar dan lebih kuat daripada Al Qaeda yang pernah ada, memikat sekitar 35.000 pejuang asing dan pengikutnya ke kekhalifahan yang dideklarasikan sendiri dan mensponsori atau menginspirasi serangan mematikan di seluruh dunia.

Dalam pidatonya pada 6 Desember di Pangkalan Angkatan Udara MacDill di Florida, Obama mengakui bahwa dia tidak dapat mengeluarkan Amerika dari perang asing, besar dan kecil, yang muncul dari serangan 11 September 2001.

“Kita tahu bahwa dalam beberapa bentuk ekstremisme kekerasan ini akan bersama kita selama bertahun-tahun yang akan datang,” kata Obama. “Di terlalu banyak bagian dunia, terutama di Timur Tengah, telah terjadi gangguan ketertiban yang telah dibangun selama beberapa dekade, dan kekuatan yang dilepaskan akan membutuhkan satu generasi untuk diselesaikan.”

Obama menganggap pencapaian diplomatiknya khususnya kesepakatan nuklir dengan Iran, kesepakatan Paris untuk memerangi perubahan iklim dan pemulihan hubungan diplomatik dengan Kuba sebagai warisan kebijakan luar negeri utamanya.

Diplomasi telah “membantu kami tetap aman dan membantu menjaga keamanan pasukan kami,” katanya di MacDill. Namun pencapaian tersebut mungkin tidak bertahan lama. Trump telah mengancam akan membongkar atau merundingkan kembali semuanya. Para pembantu Obama merasa frustrasi karena presiden tidak mendapat pujian karena menjaga pasukan AS keluar dari perang darat besar lainnya.

“Sulit bagi orang untuk mengingatnya, tetapi ketika kami mulai menjabat, kami kehilangan 100 orang per bulan, menghabiskan $ 10 miliar per bulan – alokasi sumber daya yang tidak berkelanjutan dan beban yang luar biasa pada militer kami,” kata Rhodes.

Pengeluaran dan korban sama-sama turun tajam. Pentagon telah menghabiskan total $10 miliar dalam 30 bulan sejak berperang melawan ISIS pada pertengahan 2014, dan militan hanya membunuh lima anggota militer Amerika di Irak dan Suriah sejak saat itu.

Dalam masa jabatan pertamanya, tim Obama mencoba mengalihkan perhatian dari Timur Tengah dengan poros strategis menuju kawasan Asia Pasifik, kaya dengan ekonomi yang tumbuh dan teman-teman potensial yang gelisah tentang ekspansi China.

“Jika kita mengerahkan seluruh energi kita ke Timur Tengah, atau hanya bereaksi, kita tidak akan menyelesaikan sesuatu,” kata Susan Rice, salah satu penasihat terdekat Obama dan, dalam masa jabatan keduanya, penasihat keamanan nasionalnya.

Tetapi fokus pada Asia memudar ketika ancaman lain muncul — termasuk Al Shabaab di Somalia, Al Qaeda di Semenanjung Arab di Yaman, Ansar al Syariah di Libya, Al Qaeda di Maghreb Islam di Mali, Taliban di Pakistan dan, akhirnya, Islam Negara di seluruh dunia.

Obama mengirim Navy SEAL dan pasukan komando Delta Force untuk menyerang tempat persembunyian militan di Libya, Somalia dan tempat lain. Dia secara pribadi menyetujui serangan SEAL pimpinan CIA yang menewaskan Osama bin Laden di Pakistan pada Mei 2011.

Tapi dia kebanyakan mengandalkan Predator dan pesawat tak berawak lainnya yang semakin canggih — pertama untuk melakukan pengawasan udara dan kemudian meluncurkan rudal Hellfire yang mematikan.

Drone menjaga tentara AS dari bahaya dan mereka, bisa dibilang, lebih manusiawi daripada senjata lain karena mereka dapat membantu menemukan dan membunuh individu tertentu dan membatasi korban sipil.

Setidaknya di depan umum, Obama bergulat dengan ketergantungannya yang semakin besar pada drone dan penggunaannya untuk melakukan pembunuhan yang ditargetkan.

Dia bahkan memerintahkan pembunuhan seorang warga negara AS — Anwar Awlaki, seorang ulama karismatik yang lahir di New Mexico yang bekerja untuk Al Qaeda di Yaman. Obama mengizinkan serangan pesawat tak berawak yang menargetkan dan membunuhnya pada September 2011.

Drone AS juga menewaskan sedikitnya enam orang Amerika lainnya dalam serangan yang ditujukan kepada militan. Itu menunjukkan bahwa senjata itu tidak setepat, atau intelijennya dapat diandalkan, seperti yang diklaim pemerintah.

Dalam pidatonya di Universitas Pertahanan Nasional pada Mei 2013, Obama berjanji untuk memberikan lebih banyak transparansi tentang pembunuhan yang ditargetkan.

Butuh waktu tiga tahun, tetapi pada bulan Juli Gedung Putih mengatakan hingga 164 warga sipil tewas dalam 473 serangan udara selama masa pemerintahan Obama, dan sebagian besar melibatkan drone. Penghitungan itu tidak termasuk perang di Irak, Suriah atau Afghanistan.

Kelompok-kelompok independen menyebutkan jumlah korban tewas jauh lebih tinggi, dengan mengatakan ratusan warga sipil tewas di luar zona perang, dan ratusan lainnya di dalamnya. Perang di Suriah membuktikan tantangan terbesar bagi Obama, dan sebagian besar warisannya mungkin bergantung pada bagaimana sejarah memandang tanggapannya.

Pada Agustus 2012, Obama secara terbuka memperingatkan bahwa Presiden Bashar Assad akan melewati “garis merah” jika pasukannya menggunakan senjata kimia untuk melawan pemberontak yang berusaha menggulingkannya.

Setahun kemudian, ketika serangan gas beracun menewaskan ratusan orang di daerah yang dikuasai pemberontak di Damaskus, Obama menghadapi keputusan: Memanfaatkan ancaman tersiratnya dan meluncurkan rudal jelajah dan pengebom terhadap pemerintah dan militer Suriah? Atau mundur untuk menjauhkan Amerika dari perang saudara?

Obama awalnya muncul di ambang memerintahkan serangan besar-besaran. Pentagon memindahkan kapal perang ke tempatnya, menyiapkan rudal dan pembom, membersihkan rencana penargetan dan menunggu sinyal pergi.