Perubahan Amerika Selama Kepemimpinan Mantan Presiden Barack Obama – Barack Obama berkampanye untuk kepresidenan AS pada platform perubahan. Saat dia bersiap untuk meninggalkan kantor, negara yang dia pimpin selama delapan tahun tidak dapat disangkal berbeda. Perubahan sosial, demografis dan teknologi yang mendalam telah melanda Amerika Serikat selama masa pemerintahan Obama, seperti juga perubahan penting dalam kebijakan pemerintah dan opini publik.

obamacrimes

Perubahan Amerika Selama Kepemimpinan Mantan Presiden Barack Obama

obamacrimes – Apple merilis iPhone pertamanya selama kampanye Obama tahun 2007, dan dia mengumumkan pilihan wakil presidennya – Joe Biden – pada platform berusia dua tahun bernama Twitter. Saat ini, penggunaan smartphone dan media sosial telah menjadi norma di masyarakat AS, tidak terkecuali.

Pemilihan presiden kulit hitam pertama di negara itu meningkatkan harapan bahwa hubungan ras di AS akan membaik, terutama di kalangan pemilih kulit hitam. Tetapi pada tahun 2016, setelah serentetan kematian orang kulit hitam Amerika yang terkenal selama pertemuan dengan polisi dan protes oleh gerakan Black Lives Matter dan kelompok lain, banyak orang Amerika terutama orang kulit hitam menggambarkan hubungan ras secara umum buruk .

Baca Juga : Peran Obama Dalam Meningkatkan Reformasi Peradilan Pidana

Ekonomi AS berada dalam kondisi yang jauh lebih baik sekarang daripada setelah Resesi Hebat, yang menyebabkan jutaan orang Amerika kehilangan rumah dan pekerjaan mereka dan membuat Obama mendorong melalui paket stimulus sekitar $800 miliar sebagai salah satu pesanan bisnis pertamanya. Pengangguran telah anjlok dari 10% pada akhir 2009 menjadi di bawah 5% hari ini; Dow Jones Industrial Average naik lebih dari dua kali lipat.

Tetapi dengan beberapa tindakan, negara ini menghadapi tantangan ekonomi yang serius: Sebuah lekukan yang stabil dari kelas menengah, misalnya, berlanjut selama kepresidenan Obama , dan ketimpangan pendapatan mencapai titik tertinggi sejak 1928.

Pemilihan Obama dengan cepat mengangkat citra Amerika di luar negeri, terutama di Eropa, di mana George W. Bush sangat tidak populer setelah invasi AS ke Irak. Pada tahun 2009, tak lama setelah Obama menjabat, penduduk di banyak negara menyatakan peningkatan tajam dalam kepercayaan pada kemampuan presiden AS untuk melakukan hal yang benar dalam urusan internasional. Sementara Obama tetap populer secara internasional selama masa jabatannya, ada pengecualian, termasuk di Rusia dan negara-negara Muslim utama. Dan orang Amerika sendiri menjadi lebih waspada terhadap keterlibatan internasional.

Pandangan tentang beberapa masalah sosial tingkat tinggi bergeser dengan cepat. Delapan negara bagian dan District of Columbia melegalkan ganja untuk tujuan rekreasi, perubahan hukum yang disertai dengan pembalikan mencolok dalam opini publik: Untuk pertama kalinya dalam catatan, mayoritas orang Amerika sekarang mendukung legalisasi obat .

Seperti yang sering terjadi, Mahkamah Agung menyelesaikan pertempuran hukum penting selama masa pemerintahan Obama, dan pada tahun 2015, Mahkamah Agung membatalkan larangan lama terhadap pernikahan sesama jenis, yang secara efektif melegalkan serikat semacam itu secara nasional. Bahkan sebelum pengadilan mengeluarkan keputusan penting dalam Obergefell v. Hodges , mayoritas orang Amerika untuk pertama kalinya mengatakan bahwa mereka menyukai pernikahan sesama jenis.

Saat era Obama hampir berakhir, Pew Research Center melihat kembali ini dan perubahan sosial, demografis dan politik penting lainnya yang telah terjadi di dalam dan luar negeri selama masa jabatan presiden ke-44. Dan kami melihat ke depan untuk beberapa tren yang dapat menentukan masa jabatan ke-45, Donald Trump.

Perubahan demografis tidak terjadi dengan cepat. Kepresidenan Obama hanyalah sebuah bab dalam sebuah cerita yang dimulai jauh sebelum kedatangannya dan akan berlanjut lama setelah kepergiannya. Meski begitu, AS saat ini berbeda dalam beberapa hal yang signifikan dari AS tahun 2008.

Milenial mendekati Baby Boomers sebagai generasi dewasa terbesar yang masih hidup di negara ini dan sebagai generasi pemilih yang memenuhi syarat terbesar .

Keanekaragaman bangsa yang berkembang menjadi lebih jelas juga. Pada tahun 2013, untuk pertama kalinya, mayoritas bayi yang baru lahir di AS adalah ras atau etnis minoritas. Pada tahun yang sama, rekor tertinggi 12% dari pengantin baru menikah dengan seseorang dari ras yang berbeda.

Para pemilih November adalah negara yang paling beragam secara ras dan etnis . Hampir satu dari tiga pemilih yang memenuhi syarat pada Hari Pemilihan adalah Hispanik, kulit hitam, Asia atau ras atau etnis minoritas lainnya, mencerminkan peningkatan yang stabil sejak tahun 2008. Pertumbuhan yang kuat dalam jumlah pemilih Hispanik yang memenuhi syarat , khususnya pemuda kelahiran AS, mendorong banyak dari perubahan ini. Memang, untuk pertama kalinya, bagian pemilih Hispanik sekarang setara dengan bagian kulit hitam.

Sementara imigrasi ilegal berfungsi sebagai titik nyala dalam kampanye penuh gejolak untuk menggantikan Obama, hanya ada sedikit perubahan dalam jumlah imigran tidak sah yang tinggal di AS sejak 2009. Dan untuk pertama kalinya sejak 1940-an, lebih banyak imigran Meksiko – baik legal maupun tidak resmi – telah kembali ke Meksiko dari AS daripada yang telah masuk.

Ketika datang ke identitas agama bangsa, tren terbesar selama kepresidenan Obama adalah munculnya mereka yang mengaku tidak beragama sama sekali. Mereka yang mengidentifikasi diri sebagai ateis atau agnostik, serta mereka yang mengatakan agama mereka “tidak ada yang khusus”, sekarang membentuk hampir seperempat dari populasi orang dewasa AS, naik dari 16% pada tahun 2007.

Orang-orang Kristen, sementara itu, telah turun dari 78% menjadi 71% dari populasi orang dewasa AS, terutama karena penurunan moderat dalam jumlah orang dewasa yang mengidentifikasi diri dengan Protestantisme dan Katolikisme arus utama. Bagian orang Amerika yang mengidentifikasi diri dengan Protestan evangelis, denominasi Protestan kulit hitam historis dan kelompok-kelompok Kristen kecil lainnya, sebaliknya, tetap cukup stabil.

Sebagian besar karena pertumbuhan mereka yang tidak mengidentifikasi dengan agama apa pun, jumlah orang Amerika yang mengatakan mereka percaya pada Tuhan, menganggap agama sangat penting dalam hidup mereka, mengatakan bahwa mereka berdoa setiap hari dan mengatakan bahwa mereka menghadiri layanan keagamaan setidaknya setiap bulan. telah semua berdetak ke bawah dalam beberapa tahun terakhir . Pada saat yang sama, sebagian besar orang Amerika yang benar-benar mengidentifikasikan diri dengan suatu agama, rata-rata, taat beragama seperti beberapa tahun yang lalu, dan bahkan lebih dari itu.

Gelombang perubahan demografis di AS telah mempengaruhi kedua partai besar , tetapi dengan cara yang berbeda. Pemilih Demokrat menjadi kurang kulit putih, kurang religius dan berpendidikan lebih baik pada tingkat yang lebih cepat daripada negara, sementara Partai Republik menua lebih cepat daripada negara secara keseluruhan. Pendidikan, khususnya, telah muncul sebagai garis pemisah yang penting dalam beberapa tahun terakhir, dengan lulusan perguruan tinggi menjadi lebih mungkin untuk mengidentifikasi sebagai Demokrat dan mereka yang tidak memiliki gelar sarjana menjadi lebih mungkin untuk mengidentifikasi sebagai Partai Republik.

Trump mengalahkan Demokrat Hillary Clinton dalam pemilihan November yang diperebutkan dengan sengit, menjadi orang pertama yang memenangkan Gedung Putih tanpa pengalaman politik atau militer sebelumnya. Namun perpecahan yang muncul selama kampanye dan setelahnya telah terbangun jauh sebelum Trump mengumumkan pencalonannya, dan terlepas dari tujuan Obama untuk mengurangi keberpihakan.

Perpecahan partisan dalam penilaian kinerja presiden, misalnya, sekarang lebih luas daripada sebelumnya selama lebih dari enam dekade, dan kesenjangan yang tumbuh ini sebagian besar merupakan hasil dari meningkatnya ketidaksetujuan kepala eksekutif dari partai oposisi. Rata-rata hanya 14% dari Partai Republik telah menyetujui Obama selama masa kepresidenannya, dibandingkan dengan rata-rata 81% dari Demokrat.

Prestasi legislatif tanda tangan Obama undang-undang perawatan kesehatan 2010 yang secara informal menyandang namanya – telah mendorong beberapa divisi paling tajam antara Demokrat dan Republik. Sekitar tiga perempat dari Demokrat menyetujui Undang-Undang Perawatan Terjangkau, atau “Obamacare,” sementara 85% dari Partai Republik tidak menyetujuinya.

Tetapi keberpihakan yang begitu nyata selama tahun-tahun Obama mungkin paling menonjol karena jauh melampaui ketidaksepakatan atas para pemimpin, partai, atau proposal tertentu. Saat ini, lebih banyak masalah yang terpecah di sepanjang garis partisan daripada di titik mana pun sejak survei mulai melacak opini publik.

Antara 1994 dan 2005, misalnya, sikap Partai Republik dan Demokrat terhadap para imigran di AS saling mengikuti dengan cermat. Namun, mulai sekitar tahun 2006, mereka mulai menyimpang. Dan kesenjangan semakin lebar sejak saat itu: Demokrat saat ini lebih dari dua kali lebih mungkin daripada Partai Republik untuk mengatakan bahwa imigran memperkuat negara.

Kontrol senjata telah lama menjadi masalah partisan, dengan Demokrat jauh lebih mungkin daripada Partai Republik untuk mengatakan lebih penting untuk mengontrol kepemilikan senjata daripada melindungi hak senjata. Tapi apa perbedaan 27 persen poin antara pendukung Obama dan John McCain pada pertanyaan ini pada tahun 2008 melonjak ke kesenjangan 70 poin bersejarah antara pendukung Clinton dan Trump pada tahun 2016.

Perubahan iklim menandai area lain di mana para pihak sangat terpecah . Partisan yang luas membagi bentangan dari penyebab dan pengobatan perubahan iklim hingga kepercayaan pada ilmuwan iklim dan penelitian mereka. Hanya sekitar seperlima dari Partai Republik dan independen yang bersandar pada Partai Republik mengatakan mereka mempercayai ilmuwan iklim “banyak” untuk memberikan informasi yang lengkap dan akurat tentang penyebab perubahan iklim. Ini dibandingkan dengan lebih dari setengah Demokrat dan independen yang condong ke Demokrat.

Jika pandangan beberapa isu berubah secara mencolok selama masa pemerintahan Obama, pandangan pemerintah tidak. Kepercayaan orang Amerika pada pemerintah federal tetap terperosok pada posisi terendah dalam sejarah. Pejabat terpilih dianggap rendah, pada kenyataannya, lebih dari separuh publik mengatakan dalam survei musim gugur 2015 bahwa “orang Amerika biasa” akan melakukan pekerjaan yang lebih baik untuk memecahkan masalah nasional.

Orang Amerika merasa kecewa dengan cara Washington menanggapi krisis keuangan tahun 2008. Pada tahun 2015, tujuh dari sepuluh orang Amerika mengatakan bahwa kebijakan pemerintah setelah resesi umumnya tidak banyak membantu atau tidak membantu orang kelas menengah. Bagian yang kira-kira sama mengatakan kebijakan pasca-resesi pemerintah melakukan banyak atau cukup banyak untuk membantu bank-bank besar dan lembaga keuangan.

Dengan latar belakang terorisme global termasuk beberapa serangan di tanah Amerika – Amerika juga menjadi kurang percaya diri dengan kemampuan pemerintah mereka untuk menangani ancaman. Pada tahun 2015, setelah serangan besar di Paris dan San Bernardino, California, kekhawatiran publik tentang terorisme melonjak dan peringkat positif penanganan terorisme oleh pemerintah anjlok ke titik terendah pasca 9/11 .

Orang Amerika juga memiliki keprihatinan serius tentang privasi, meskipun pemerintah bukanlah satu-satunya fokus skeptisisme dalam hal ini. Selama tahun-tahun Obama, orang Amerika sangat skeptis bahwa informasi pribadi mereka akan tetap pribadi dan aman, terlepas dari apakah pemerintah atau sektor swasta yang mengumpulkannya. Dalam survei tahun 2014, kurang dari satu dari sepuluh orang Amerika mengatakan mereka sangat yakin bahwa masing-masing dari 11 entitas yang terpisah – mulai dari perusahaan kartu kredit hingga penyedia email – akan menyimpan catatan mereka secara pribadi dan aman.

Terpilihnya Obama memberikan dorongan langsung bagi citra global Amerika menyusul pemerintahan Bush dan keterjeratannya di Timur Tengah. Amerika sendiri, bagaimanapun, tumbuh lebih waspada terhadap keterlibatan internasional selama kepresidenan Obama.

Di Jerman, preferensi AS lebih dari dua kali lipat setelah pemilihan Obama. Di Inggris Raya, kepercayaan pada presiden AS melonjak dari 16% untuk Bush pada 2008 menjadi 86% untuk Obama pada 2009. Benjolan Obama paling dramatis di Eropa Barat, tetapi juga terlihat di hampir setiap negara yang disurvei antara 2007 dan 2009.