Barack Obama Adalah Penjahat Perang

Barack Obama Adalah Penjahat Perang – Pada tahun 2009, Komite Nobel Norwegia memutuskan bahwa Hadiah Nobel Perdamaian akan diberikan kepada lulusan Harvard Law School, seorang senator junior terpilih dari Illinois, dan Presiden kulit hitam pertama Amerika Serikat, Barack Obama. Menurut Komite, “Visi Obama dan bekerja untuk dunia tanpa senjata nuklir” menjadi kekuatan pendorong yang memberinya hadiah Nobel. Namun, Presiden Obama akan menyetujui lebih banyak serangan pesawat tak berawak di tahun pertamanya menjabat daripada yang dilakukan Presiden Bush selama seluruh pemerintahannya. Tersangka pembawa damai, sangat mirip dengan pendahulunya, harus dipertimbangkan untuk label penjahat perang internasional.

Barack Obama Adalah Penjahat Perang

 Baca Juga : Dunia Obama: Politik Ras dan Etnisitas Baru di Amerika?

obamacrimes – Mari kita klarifikasi: Presiden Obama bukanlah pelopor perang ilegal dan ofensif yang telah dilakukan Amerika Serikat selama 20 tahun terakhir. Meski begitu, dia adalah seorang ekspansionis, yang tercermin dengan jelas dalam pengembangan program drone-nya. Selama masa kepresidenannya, Obama menyetujui penggunaan 563 serangan pesawat tak berawak yang menewaskan sekitar 3.797 orang. Faktanya, Obama mengizinkan 54 serangan drone sendirian di Pakistan selama tahun pertamanya menjabat. Salah satu serangan drone CIA pertama di bawah Presiden Obama adalah di pemakaman, pembunuhansebanyak 41 warga sipil Pakistan. Tahun berikutnya, Obama memimpin 128 serangan pesawat tak berawak CIA di Pakistan yang menewaskan sedikitnya 89 warga sipil. Hanya dua tahun kepresidenannya, jelas bahwa “harapan” yang ditawarkan Presiden Obama selama kampanye 2008 tidak bisa lepas dari imperialisme AS.

Operasi drone meluas ke Somalia dan Yaman pada 2010 dan 2011, menghasilkan hasil yang lebih merusak. Di bawah keyakinan mereka menargetkan al-Qaida, serangan pertama Presiden Obama di Yaman menewaskan 55 orang termasuk 21 anak-anak, 10 di antaranya berusia di bawah lima tahun. Selain itu, 12 wanita, lima di antaranya hamil, juga termasuk di antara mereka yang terbunuh dalam pemogokan ini. Tindakan pembunuhan yang tidak disengaja ini tidak hanya oleh Presiden Obama, tetapi juga pemerintah AS, secara moral tercela.

Bahkan lebih banyak korban sipil keluar dari Afghanistan selama masa pemerintahan Barack Obama. Pada tahun 2014, Obama mulai memindahkan pasukan yang saat ini dikerahkan di negara itu. Namun, alih-alih tindakan presiden ini untuk mengejar perdamaian dan stabilitas di kawasan, itu hanya bertindak sebagai peluang untuk meningkatkan perang udara secara drastis. Afghanistan telah menghujani mereka dengan pemboman AS, dengan pemerintah dengan kejam menjatuhkan 1.337 senjata ke Afghanistan pada tahun 2016. Secara total tahun itu, pemerintahan Obama menjatuhkan 26.171 bom (drone atau lainnya) di tujuh negara: Suriah, Irak, Afghanistan, Libya, Yaman, Somalia dan Pakistan. AS, bekerja sama dengan sekutunya termasuk pemerintah Afghanistan, membunuh rata-rata 582 warga sipil setiap tahun dari 2007 hingga 2016.

Dalam memoarnya baru-baru ini, “A Promised Land,” Obama membela program drone-nya melalui kompleks mesias; dia menulis, “Saya entah bagaimana ingin menyelamatkan mereka … Namun dunia tempat mereka berada, dan mesin yang saya perintahkan, lebih sering membuat saya membunuh mereka.” Presiden Obama akan membuat pembaca percaya bahwa dia ingin membantu tersangka teroris tetapi tidak bisa. Pada kenyataannya, ia secara sadar dan tidak demokratis memutuskan nasib ribuan nyawa, tanpa proses yang semestinya.

Dengan pengecualian perang itu sendiri, klaim bahwa mantan Presiden Barack Obama adalah penjahat perang juga ada dalam inisiatif ketuk ganda. Serangan drone dengan ketukan dua kali sama mengganggunya dengan kedengarannya; serangan-serangan ini adalah serangan lanjutan pada responden pertama saat mereka bergegas ke daerah yang dibom mencoba membantu setiap orang yang selamat. Pada 2012, sebuah serangan di Lembah Shawal yang ditujukan pada komandan Taliban Sadiq Noor dilaporkan menewaskan hingga 14 orang dalam serangan drone double-tap. Serangan-serangan ini secara moral dan hukum tercela, karena merupakan tindakan pembunuhan yang disengaja terhadap warga sipil.

Serangan drone ini menjadi alasan kuat untuk mengkategorikan Obama sebagai penjahat perang internasional. Konvensi Jenewa 1949, yang diratifikasi oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa, secara eksplisit memberikan perlindungan tidak hanya bagi yang terluka, tetapi juga bagi personel medis dan keagamaan, unit medis, dan transportasi medis. Pasal 8 Statuta Roma dari Mahkamah Pidana Internasional menyatakanbahwa “Dengan sengaja mengarahkan serangan terhadap personel, instalasi, material, unit atau kendaraan yang terlibat dalam misi bantuan kemanusiaan atau penjaga perdamaian sesuai dengan Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa” diklasifikasikan sebagai kejahatan perang. Undang-undang tersebut juga menyatakan “dengan sengaja melancarkan serangan dengan mengetahui bahwa serangan tersebut akan menyebabkan hilangnya nyawa atau cedera pada warga sipil” juga merupakan kejahatan perang bagi pihak yang bersalah. Melalui program serangan drone dan serangan double-tap, tidak diragukan lagi bahwa mantan Presiden Obama dan pemerintahannya melanggar hukum humaniter internasional. Signifikansi simbolis Obama tidak dapat mengungguli hubungannya dengan upaya kekaisaran Kekaisaran Amerika.

Exit mobile version