About This Site

This may be a good place to introduce yourself and your site or include some credits.

Calendar
April 2024
S S R K J S M
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
2930  
Find Us

Address
123 Main Street
New York, NY 10001

Hours
Monday—Friday: 9:00AM–5:00PM
Saturday & Sunday: 11:00AM–3:00PM

slot88

Teks Pidato Presiden Obama di Hiroshima, Jepang – Tujuh puluh satu tahun yang lalu, pada suatu pagi yang cerah dan tak berawan, kematian jatuh dari langit dan dunia berubah. Kilatan cahaya dan tembok api menghancurkan kota, menunjukkan bahwa umat manusia memiliki sarana untuk menghancurkan dirinya sendiri.

Teks Pidato Presiden Obama di Hiroshima, Jepang

obamacrimesMengapa kita datang ke tempat ini, ke Hiroshima? Kami datang untuk berduka atas kematian, termasuk lebih dari 100.000 pria Jepang, wanita dan anak-anak, ribuan orang Korea, selusin orang Amerika yang ditahan. Jiwa mereka berbicara kepada kita. Mereka meminta kita untuk melihat ke dalam, untuk mengetahui siapa diri kita dan akan menjadi apa kita nantinya.

Baca Juga : Warisan Goyah Barack Obama tentang Hak Asasi Manusia

Bukan fakta perang yang membedakan Hiroshima. Artefak memberi tahu kita bahwa konflik kekerasan muncul dengan manusia pertama. Nenek moyang awal kita telah belajar membuat bilah dari batu api dan tombak dari kayu menggunakan alat ini tidak hanya untuk berburu tetapi juga melawan jenis mereka sendiri.

Di setiap benua, sejarah peradaban dipenuhi dengan perang, entah didorong oleh kelangkaan biji-bijian atau kelaparan akan emas, didorong oleh semangat nasionalis atau semangat religius. Kerajaan telah bangkit dan jatuh. Orang-orang telah ditaklukkan dan dibebaskan. Dan di setiap titik, orang tak berdosa telah menderita, korban yang tak terhitung jumlahnya, nama mereka dilupakan oleh waktu.

Perang dunia yang mencapai akhir yang brutal di Hiroshima dan Nagasaki terjadi di antara negara-negara terkaya dan terkuat. Peradaban mereka telah memberi dunia kota-kota besar dan seni yang luar biasa. Para pemikir mereka memiliki gagasan maju tentang keadilan dan harmoni dan kebenaran. Namun perang tumbuh dari naluri dasar yang sama untuk dominasi atau penaklukan yang telah menyebabkan konflik di antara suku-suku paling sederhana, sebuah pola lama yang diperkuat oleh kemampuan baru dan tanpa kendala baru.

Dalam rentang beberapa tahun, sekitar 60 juta orang akan mati. Pria, wanita, anak-anak, tidak berbeda dengan kita. Ditembak, dipukuli, digiring, dibom, dipenjara, kelaparan, digas sampai mati. Ada banyak situs di seluruh dunia yang mencatat perang ini, tugu peringatan yang menceritakan kisah keberanian dan kepahlawanan, kuburan dan kamp kosong yang menggemakan kebobrokan yang tak terkatakan.

Namun dalam gambar awan jamur yang naik ke langit ini, kita sangat diingatkan akan kontradiksi inti umat manusia. Bagaimana percikan yang menandai kita sebagai spesies, pikiran kita, imajinasi kita, bahasa kita, pembuatan perkakas kita, kemampuan kita untuk memisahkan diri dari alam dan membengkokkannya sesuai keinginan kita hal-hal itu juga memberi kita kemampuan untuk kehancuran yang tak tertandingi.

Seberapa sering kemajuan materi atau inovasi sosial membutakan kita terhadap kebenaran ini? Betapa mudahnya kita belajar membenarkan kekerasan atas nama tujuan yang lebih tinggi. Setiap agama besar menjanjikan jalan menuju cinta dan kedamaian dan kebenaran, namun tidak ada agama yang terhindar dari orang-orang beriman yang mengklaim iman mereka sebagai lisensi untuk membunuh.

Bangsa muncul menceritakan kisah yang mengikat orang bersama dalam pengorbanan dan kerja sama, memungkinkan prestasi yang luar biasa. Tapi cerita yang sama itu sering digunakan untuk menindas dan merendahkan mereka yang berbeda.

Sains memungkinkan kita untuk berkomunikasi melintasi lautan dan terbang di atas awan, untuk menyembuhkan penyakit dan memahami kosmos, tetapi penemuan yang sama dapat diubah menjadi mesin pembunuh yang lebih efisien. Peperangan zaman modern mengajari kita kebenaran ini. Hiroshima mengajarkan kebenaran ini. Kemajuan teknologi tanpa kemajuan yang setara dalam institusi manusia dapat menghancurkan kita. Revolusi ilmiah yang mengarah pada pemisahan atom membutuhkan revolusi moral juga.

Itu sebabnya kami datang ke tempat ini. Kami berdiri di sini di tengah kota ini dan memaksakan diri untuk membayangkan saat bom itu jatuh. Kami memaksakan diri untuk merasakan ketakutan yang dirasakan oleh anak-anak yang bingung mengenai apa yang mereka saksikan. Kami ingat semua orang tak berdosa yang terbunuh di busur perang yang mengerikan itu dan perang yang terjadi sebelumnya dan perang yang akan menyusul.

Kata-kata belaka tidak dapat menyuarakan penderitaan seperti itu. Tetapi kita memiliki tanggung jawab bersama untuk melihat langsung ke mata sejarah dan bertanya apa yang harus kita lakukan secara berbeda untuk mengekang penderitaan seperti itu lagi. Suatu hari nanti, suara hibakusha tidak akan lagi bersama kita untuk menjadi saksi. Namun kenangan akan pagi hari tanggal 6 Agustus 1945 itu tidak boleh luntur. Ingatan itu memungkinkan kita melawan rasa puas diri. Itu memicu imajinasi moral kita. Itu memungkinkan kita untuk berubah.

Dan sejak hari yang menentukan itu, kami telah membuat pilihan yang memberi kami harapan. Amerika Serikat dan Jepang tidak hanya menjalin aliansi tetapi juga persahabatan yang telah memenangkan jauh lebih banyak bagi rakyat kita daripada yang dapat kita klaim melalui perang. Bangsa-bangsa Eropa membangun persatuan yang menggantikan medan perang dengan ikatan perdagangan dan demokrasi. Orang dan bangsa yang tertindas memenangkan pembebasan. Sebuah komunitas internasional membentuk lembaga dan perjanjian yang berfungsi untuk menghindari perang dan bercita-cita untuk membatasi dan membatalkan dan pada akhirnya menghilangkan keberadaan senjata nuklir.

Tetap saja, setiap tindakan agresi antar bangsa, setiap tindakan teror dan korupsi serta kekejaman dan penindasan yang kita lihat di seluruh dunia menunjukkan bahwa pekerjaan kita tidak pernah selesai. Kita mungkin tidak dapat melenyapkan kemampuan manusia untuk melakukan kejahatan, sehingga bangsa-bangsa dan persekutuan yang kita bentuk harus memiliki sarana untuk membela diri. Tapi di antara negara-negara seperti negara saya yang memiliki cadangan nuklir, kita harus memiliki keberanian untuk melepaskan diri dari logika ketakutan dan mengejar dunia tanpa mereka.

Kami mungkin tidak menyadari tujuan ini dalam hidup saya, tetapi upaya yang gigih dapat memutar kembali kemungkinan malapetaka. Kita dapat memetakan arah yang mengarah pada penghancuran timbunan ini. Kita dapat menghentikan penyebaran ke negara-negara baru dan mengamankan material mematikan dari para fanatik. Namun itu tidak cukup. Karena kita melihat di seluruh dunia saat ini bagaimana senapan dan bom barel yang paling kasar pun dapat menimbulkan kekerasan dalam skala yang mengerikan. Kita harus mengubah pola pikir kita tentang perang itu sendiri.

Untuk mencegah konflik melalui diplomasi dan berusaha untuk mengakhiri konflik setelah dimulai. Untuk melihat saling ketergantungan kita yang tumbuh sebagai penyebab kerja sama damai dan bukan persaingan kekerasan. Untuk mendefinisikan bangsa kita bukan dengan kemampuan kita untuk menghancurkan tetapi dengan apa yang kita bangun. Dan mungkin, di atas segalanya, kita harus membayangkan kembali hubungan kita satu sama lain sebagai anggota dari satu ras manusia.

Ini juga yang membuat spesies kita unik. Kita tidak terikat oleh kode genetik untuk mengulang kesalahan masa lalu. Kita bisa belajar. Kita bisa memilih. Kita dapat memberi tahu anak-anak kita cerita yang berbeda, yang menggambarkan kemanusiaan yang sama, yang membuat perang lebih kecil kemungkinannya dan kekejaman tidak mudah diterima.

Kami melihat kisah-kisah ini di hibakusha. Wanita yang memaafkan seorang pilot yang menerbangkan pesawat yang menjatuhkan bom atom karena dia menyadari bahwa yang sangat dia benci adalah perang itu sendiri. Pria yang mencari keluarga orang Amerika yang terbunuh di sini karena dia yakin kerugian mereka sama dengan kerugiannya sendiri.

Kisah bangsa saya sendiri dimulai dengan kata-kata sederhana: Semua manusia diciptakan sama dan diberkahi oleh pencipta kita dengan hak-hak tertentu yang tidak dapat dicabut termasuk kehidupan, kebebasan, dan pengejaran kebahagiaan. Menyadari cita-cita itu tidak pernah mudah, bahkan di dalam perbatasan kita sendiri, bahkan di antara warga negara kita sendiri.

Tetapi tetap setia pada cerita itu sepadan dengan usaha. Ini adalah cita-cita yang harus diperjuangkan, cita-cita yang membentang melintasi benua dan melintasi lautan. Nilai yang tidak dapat direduksi dari setiap orang, desakan bahwa setiap kehidupan itu berharga, gagasan radikal dan perlu bahwa kita adalah bagian dari satu keluarga manusia itulah kisah yang harus kita ceritakan.

Itu sebabnya kami datang ke Hiroshima. Agar kita bisa memikirkan orang yang kita cintai. Senyum pertama dari anak-anak kita di pagi hari. Sentuhan lembut dari pasangan di atas meja dapur. Pelukan orang tua yang menenangkan. Kita dapat memikirkan hal-hal tersebut dan mengetahui bahwa saat-saat berharga yang sama terjadi di sini, 71 tahun yang lalu.

Mereka yang meninggal, mereka seperti kita. Orang biasa mengerti ini, saya pikir. Mereka tidak menginginkan perang lagi. Mereka lebih suka keajaiban sains difokuskan pada peningkatan kehidupan dan bukan menghilangkannya. Ketika pilihan-pilihan yang dibuat oleh bangsa-bangsa, ketika pilihan-pilihan yang dibuat oleh para pemimpin, mencerminkan kearifan sederhana ini, maka pelajaran Hiroshima selesai.

Dunia selamanya berubah di sini, tetapi hari ini anak-anak kota ini akan menjalani hari mereka dengan damai. Apa hal yang berharga itu. Itu layak dilindungi, dan kemudian diperluas ke setiap anak. Itu adalah masa depan yang bisa kita pilih, masa depan di mana Hiroshima dan Nagasaki dikenal bukan sebagai awal dari perang atom, tetapi sebagai awal dari kebangkitan moral kita sendiri.