Teori Konspirasi Donald Trump Mendapat Bantahan Dari Barack Obama – Ketika quarterback legendaris Tom Brady merayakan kemenangan Super Bowl 2021 Tampa Bay Buccaneers dengan Presiden Joe Biden, Brady membuat beberapa lelucon dengan mengorbankan seorang pria yang secara luas dianggap temannya setidaknya sampai sekarang.

obamacrimes

Teori Konspirasi Donald Trump Mendapat Bantahan Dari Barack Obama

obamacrimes – Selain mengejek salah satu nama panggilan Donald Trump yang meremehkan untuk Biden, Brady juga mengejek klaim Trump bahwa dia tidak benar-benar kalah dalam pemilihan 2020 dengan menyindir, “Tidak banyak orang berpikir bahwa kita bisa menang. Faktanya, saya pikir sekitar 40 orang. % orang masih tidak berpikir kami menang.”

Tidak mungkin Trump senang diejek sebagai pecundang yang menyakitkan oleh salah satu pemenang olahraga paling terkenal di Amerika. Brady, yang tidak pernah mengunjungi Gedung Putih untuk merayakan kemenangan Super Bowl sejak 2005, mungkin telah mengakhiri hubungan kontroversialnya dengan Trump dengan sangat baik.

Baca Juga : Strategi Paruh Waktu Barrack Obama Mulai Terbentuk

Dia juga mengingatkan kita pada salah satu pidato yang paling diremehkan dalam sejarah politik Amerika pidato yang disampaikan 10 tahun lalu oleh Barack Obama atas biaya Trump.

Ada banyak momen dalam kepresidenan bersejarah Obama yang dapat digambarkan sebagai “jam terbaiknya”, tetapi favorit pribadi saya selalu adalah saat Obama memanggang Trump selama Makan Malam Koresponden Gedung Putih 2011. Bukan hanya karena Obama lucu (walaupun dia lucu), tetapi karena dia akhirnya membayangkan kepresidenan Trump berikutnya dengan akurasi yang luar biasa.

Sejarah yang melingkupi pidato itu juga memberinya makna yang lebih dalam. Dan karena Obama menggali perhatiannya pada Trump sambil mempertahankan martabat dan kesopanan dasarnya, kata-katanya tidak banyak muncul sebagai penghinaan tetapi meditasi masam tentang kepekaan yang dapat melontarkan presiden yang paling tidak disukai ke Gedung Putih.

Sebelum pidato Obama , Trump telah bekerja di media untuk mempromosikan teori konspirasi yang dibantah bahwa presiden kulit hitam pertama Amerika sebenarnya tidak lahir di Amerika Serikat.

Saat itu hanya bintang reality TV, Trump sedang menguji air untuk kampanye presiden 2012 dan berpikir “birtherisme” mungkin menjadi masalah yang menang. Tidak hanya itu tidak terlalu halus bermain di ketakutan rasis presiden non-kulit putih, itu juga mengirim pesan bahwa Obama entah bagaimana tidak setia kepada kepentingan Amerika.

Ini adalah latar belakang untuk 30 April 2011, ketika Obama dan Trump berakhir di ruangan yang sama untuk malam komedi yang tak tergoyahkan.

Yang lainnya adalah bahwa ketika Obama menusuk Trump di depan dunia, dia juga diam-diam mengerjakan serangan yang akan mencapai apa yang tidak dimiliki Presiden Partai Republik George W. Bush membunuh pemimpin al-Qaida dan dalang 9/11 Osama bin Laden.

Obama tidak bisa mengatakan itu kepada penonton, tentu saja, tapi dia melemparkan bonafide Amerika-nya ke wajah Trump. Dia membuka malam itu dengan menunjukkan salinan akta kelahirannya dengan montase ikonografi hiper-Amerika, semuanya dengan lagu tema Hulk Hogan “Real American” yang diputar di latar belakang.

Setelah itu, ia menunjukkan adegan pembuka dari “The Lion King” sambil bercanda bahwa itu adalah video kelahirannya sendiri. (Teori konspirasi yang paling menonjol menyatakan bahwa Obama lahir di Kenya, seperti ayahnya tidak diragukan lagi.)

Semua ini mengambil masalah kelahiran secara langsung, mengecilkan apa yang Trump harapkan mungkin menjadi titik pembicaraan khasnya untuk siklus pemilihan 2012.

Tapi Obama tidak berhenti di situ. Dia pindah untuk mengolok-olok tokoh publik lainnya di acara tersebut, tetapi akhirnya kembali ke Trump dengan kecerdasan yang lebih tajam.

Berputar dengan lelucon tentang bagaimana Trump bisa bekerja untuk mendiskreditkan Mitt Romney, maka masa depan 2012 Republik calon presiden (dan kemudian, kebetulan, paling tinggi profil Trump kritikus Republik ), Obama mendarat pukulan menghancurkan oleh mengejek pengusaha enam kali-bangkrut untuk menganut teori konspirasi yang menggelikan:

Sekarang, saya tahu bahwa dia menerima kritik akhir-akhir ini, tetapi tidak ada yang lebih bahagia, tidak ada yang lebih bangga untuk meletakkan masalah akta kelahiran ini selain Donald. Dan itu karena dia akhirnya bisa kembali fokus pada masalah yang penting — seperti, apakah kita memalsukan pendaratan di bulan? Apa yang sebenarnya terjadi di Roswell? Dan di mana Biggie dan Tupac?

Bagian pidato ini adalah yang paling mutakhir karena mengantisipasi kekurangan terbesar Trump sebagai presiden. Terlepas dari banyak skandal dan kegagalan kebijakannya , Trump memiliki posisi yang cukup baik untuk terpilih kembali pada tahun 2020 karena ia mewarisi ekonomi booming Obama.

Kejatuhannya, dari sudut pandang strategis, adalah karena gagal mendengarkan para ilmuwan tentang pandemi COVID-19 dan sebagai gantinya merangkul pseudosains. Jika dia mengindahkan peringatan dini dan mengambil kebijakan berani untuk membantu orang Amerika melewati periode traumatis ini, dia bisa menyelamatkan ribuan nyawa, mengurangi kerusakan ekonomi secara utuh dan kemungkinan besar melaju ke masa jabatan kedua.

Sebaliknya ia mengecilkan pandemi , mengabaikan ilmu dasar dan bahkan jatuh sakit sendiri. Orang Amerika menderita jauh lebih banyak daripada yang seharusnya, mengubah kegagalan kebijakannya menjadi kegagalan politik yang tak terhindarkan. Dan semua itu bisa dihindari seandainya dia bukan tipe orang yang digambarkan Obama pada 2011 bodoh.

Cemoohan Obama terhadap Trump berlanjut

Tapi selain bercanda, jelas, kita semua tahu tentang kredensial dan luasnya pengalaman Anda. Misalnya — tidak, serius, baru-baru ini, dalam sebuah episode “Celebrity Apprentice” — di restoran steak, tim memasak pria tidak mengesankan para juri dari Omaha Steaks.

Dan ada banyak kesalahan yang harus dilakukan. Tetapi Anda, Tuan Trump, menyadari bahwa masalah sebenarnya adalah kurangnya kepemimpinan.

Dan akhirnya, Anda tidak menyalahkan Lil’ Jon atau Meat Loaf. Anda memecat Gary Busey. Dan ini adalah jenis keputusan yang akan membuat saya terjaga di malam hari. Ditangani dengan baik, Pak. Ditangani dengan baik.

Ada banyak hal yang harus dibongkar dalam kalimat-kalimat itu. Cukup mudah untuk melihat bahwa dalam pujian sarkastik Obama untuk “kredensial dan luasnya pengalaman” Trump, dia merujuk pada fakta bahwa Trump tidak memiliki pengalaman politik atau militer. (Dia menjadi satu-satunya presiden yang dipilih tanpa setidaknya satu dari keduanya.)

Namun, konteks sejarah mengingatkan kita bahwa Obama sendiri dituduh terlalu tidak berpengalaman untuk menjabat sebagai presiden ketika dia mencalonkan diri pada 2008, meskipun dia pernah menjabat sebagai seorang Illinois senator negara bagian dan kemudian menjadi senator AS selama hampir belasan tahun.

Tampaknya hampir pasti bahwa standar ganda ini—yang hanya akan menjadi lebih mencolok setelah Trump terpilih pada 2016 tidak ada dalam pikiran Obama.

Lalu ada sindiran Obama tentang pekerjaan utama Trump saat itu, menjadi pembawa acara reality show “The Celebrity Apprentice.” Sekali lagi, ada komentar yang jelas tentang Trump yang dipegang dengan standar yang berbeda dari Obama, yang secara meremehkan dibandingkan dengan seorang selebriti sepanjang karir politiknya meskipun Trump secara harfiah adalah seorang selebriti, tanpa kualifikasi profesional atau politik yang terlihat.

Ada juga makna yang lebih dalam dalam cara Obama memilih jimat Trump untuk memecat orang. Pria itu telah membangun mereknya di sekitar frase menangkap TV, “Kamu dipecat!” Sebagai presiden, Trump mendapat masalah karena keadaan seputar pemecatannya terhadap Direktur FBI James Comey dan kesediaannya untuk menghidupkan atau memberhentikan bahkan para pembantu yang paling setia jika mereka mau, Wakil Presiden Mike Pence dan Jaksa Agung Jeff Sessions dan Bill Barr datang ke pikiran).

Setelah ketakutannya kalah dari Joe Biden menjadi kenyataan, Trump menjadi presiden pertama yang kalah dalam pemilihan dan menolak untuk menerima hasilnya , menyerang warisan George Washington dalam prosesnya . Memang, dia telah mengirim telegram kesediaannya untuk menjadi pecundang bersejarah sebelum pemilihan itu, menjelaskan bahwa dia tidak akan pernah menerima dipecat oleh rakyat Amerika.

Tidak ada presiden lain yang bereaksi seburuk kekecewaan pemilihan, dengan kemungkinan pengecualian James Buchanan , yang membiarkan Perang Saudara pecah setelah pemilihan 1860 tidak berjalan sesuai keinginannya — tetapi dia bahkan tidak ikut dalam pemungutan suara tahun itu.

Obama menutup bagian pidatonya dengan satu lelucon lemah dalam repertoarnya melawan Trump (sebuah lelucon visual tentang estetika arsitektur norak Trump yang tidak berhasil). Dia pindah, tetapi dunia komedi dengan senang hati mengingat penampilannya.

“Setiap kali seorang politisi melontarkan beberapa lelucon sederhana yang bahkan tidak mereka tulis, penulis berita utama akan buru-buru menyebut mereka ‘pelawak’ yang mengurangi apa yang kita lakukan,” kata komedian Steve Hofstetter kepada Salon melalui Twitter.

“Itu seperti memanggil seseorang presiden karena mereka memilih satu kali. Tapi Obama punya sesuatu yang belum pernah saya lihat dari presiden lain: Dia punya waktu. Ketika kebanyakan politisi menyampaikan lelucon, mereka tampak terkejut ketika mendapat tawa. Tapi Obama akrab dengannya. materi dan dia tahu cara menyampaikannya. Meskipun saya yakin dia punya penulis, dia mengeksekusi seolah-olah dia yang menulis lelucon itu sendiri.”

Itu adalah pidato yang kemudian diklaim oleh wartawan membuat Trump marah tetapi itu tampaknya menjadi legenda yang diciptakan setelah fakta. Jika Anda menonton video sebenarnya dari acara tersebut, Anda akan melihat bahwa Trump mengikuti lelucon Obama dengan cukup riang, bahkan melambai ke arah orang banyak.

Apakah dia hanya menampilkan pertunjukan yang sopan atau tidak, dia tidak bertindak seperti pria yang egonya telah disengat habis-habisan. Reaksinya, berani saya katakan, bahkan sedikit memanusiakan: Dia muncul di seluruh dunia seolah-olah dia sedang bersenang-senang, tersenyum dan menikmati dirinya sendiri seperti yang dia lakukan selama acara Comedy Central roast beberapa minggu sebelumnya.

Memang, dia kemudian mengarahkan kemarahannya bukan pada Obama tetapi pada komedian Seth Meyers ( yang durinya jauh lebih runcing). Trump mengatakan dia “bersenang-senang” mendengarkan Obama, “merasa terhormat” dipilih olehnya dan berpikir dia telah menyampaikan leluconnya dengan baik. Meyers, sebaliknya, dia gambarkan sebagai “terlalu jahat, rusak.”

Hal ini penting karena menunjukkan bahwa jika Obama mengambil darah, target tidak menyadari bahwa dia telah ditusuk. Obama dengan cekatan menyeimbangkan, menarik perhatian pada cara-cara Trump yang konyol sambil tetap menghormati. Tidak sampai setelah debu mereda, Trump mulai merasa sedih, akhirnya menolak sebagai presiden untuk menghadiri makan malam koresponden tahunan.

Baca Juga : Sistem Politik dan Demokrasi Amerika

Obama tentu membuat komentar negatif lainnya mengenai Trump , tapi 2011 monolognya menonjol karena rasanya seperti sebuah prolog untuk sejarah kita telah hidup sejak 2016. Dalam hal ini, dapat ditempatkan di samping “Bill Ekonomi Rights” bagian dari pidato Franklin Roosevelt tahun 1944 State of the Union atau pidato Jimmy Carter 1979 “Crisis of Confidence” sebagai karya pidato kenabian. Ini juga satu-satunya pidato kepresidenan yang signifikan secara historis yang terutama dimaksudkan untuk menjadi lucu (dan sebagian besar adalah).

Bisa dibilang, itulah satu-satunya pengertian yang salah arah. Sepuluh tahun yang lalu, mudah untuk menertawakan Donald Trump. Sekarang setelah Kebohongan Besarnya tentang pemilihan 2020 memicu pemberontakan fasis, jauh lebih sulit untuk menganggapnya lucu.