About This Site

This may be a good place to introduce yourself and your site or include some credits.

Calendar
Februari 2024
S S R K J S M
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
26272829  
Find Us

Address
123 Main Street
New York, NY 10001

Hours
Monday—Friday: 9:00AM–5:00PM
Saturday & Sunday: 11:00AM–3:00PM

slot88

Warisan Goyah Barack Obama tentang Hak Asasi Manusia – Saat Donald Trump bersiap untuk menjabat, banyak yang takut akan permusuhan baru terhadap hak asasi manusia di pihak Amerika Serikat. Dari retorikanya yang memecah belah tentang minoritas hingga pelukannya terhadap para otokrat di luar negeri, ada banyak hal yang perlu dikhawatirkan.

Warisan Goyah Barack Obama tentang Hak Asasi Manusia

obamacrimes.com – Trump sangat kontras dengan Presiden Barack Obama, yang nadanya sangat berbeda. Dalam pidato tahun 2011 di Departemen Luar Negeri, misalnya, Obama mengatakan dukungan AS untuk hak-hak universal “bukanlah kepentingan sekunder” tetapi “prioritas utama yang harus diterjemahkan ke dalam tindakan nyata, dan didukung oleh semua upaya diplomatik, ekonomi dan strategis. alat yang tersedia [pemerintah AS].” Selama delapan tahun menjabat, pemerintahannya kadang-kadang memenuhi retorika itu, dan tidak pernah tunduk pada penghinaan terbuka terhadap masalah hak asasi manusia yang ditakuti dari Trump.

Tapi sebenarnya, tinjauan hati-hati terhadap keputusan besar hak asasi manusia Obama menunjukkan catatan yang beragam. Faktanya, dia sering memperlakukan hak asasi manusia sebagai kepentingan sekunder – bagus untuk didukung ketika biayanya tidak terlalu tinggi, tetapi tidak seperti prioritas utama yang dia perjuangkan.

Baca Juga : Empat Cara Pemerintahan Obama Memiliki Reformasi Peradilan Pidana Tingkat Lanjut 

Tindakannya pada kontraterorisme memberikan contoh kasus. Obama menjabat dengan janji besar, mengumumkan pada hari keduanya bahwa dia akan segera menghentikan penyiksaan CIA dan menutup penjara militer di Teluk Guantánamo, Kuba, dalam waktu satu tahun. Bagaimanapun, penyiksaan itu berhenti. Tapi Obama dengan tegas menolak untuk mengadili mereka yang bertanggung jawab atau bahkan mengizinkan rilis lebih dari ringkasan laporan Komite Intelijen Senat yang komprehensif. yang mendokumentasikannya.

Akibatnya, alih-alih menegaskan kembali kriminalitas penyiksaan, Obama meninggalkan jabatannya dengan mengirimkan pesan bahwa, jika para pembuat kebijakan di masa depan terpaksa melakukannya, penuntutan tidak mungkin dilakukan. Mengingat retorika kampanye Trump tentang mengembalikan waterboarding (“atau lebih buruk”), ini bukanlah poin akademis, bahkan mempertimbangkan tentangan dari calon menteri pertahanannya.

Upaya Obama untuk menutup Guantánamo juga setengah hati. Di awal masa jabatannya, dia bergerak perlahan, memungkinkan Kongres untuk mengadopsi undang-undang — yang dia tolak untuk memveto — memaksakan berbagai hambatan untuk memindahkan tahanan ke luar negeri dan melarang pemindahan mereka ke Amerika Serikat bahkan untuk diadili. Menghadapi perlawanan politik, dia membatalkan rencana awal untuk mengadili para tertuduh komplotan 9/11 di pengadilan distrik federal di New York, di mana persidangan mereka sudah lama selesai.

Sebaliknya, para tersangka ditempatkan di hadapan komisi militer Guantánamo — pengadilan yang dibuat dari awal penuh dengan masalah prosedural. Tampaknya dirancang untuk menghindari pengungkapan rincian penyiksaan para tersangka kepada publik, komisi tersebut hampir tidak membuat kemajuan menuju persidangan yang sebenarnya, yang tidak akan dimulai sampai lama setelah Obama meninggalkan jabatannya, jika pernah.

Obama perlahan-lahan mengurangi jumlah tahanan yang ditahan di Guantánamo dengan memindahkan banyak tahanan ke luar negeri. Tetapi desakannya untuk menahan sekitar dua lusin tahanan tanpa batas waktu tanpa dakwaan membuat Trump lebih mudah untuk mengisi kembali Guantanamo, seperti yang dia ancam.

Di front lain dalam perang melawan terorisme, Obama telah meningkatkan penggunaan drone udara tanpa kejelasan yang memadai tentang kerangka hukum untuk pembunuhan yang ditargetkan. Di tempat-tempat di mana Amerika Serikat terlibat dalam konflik bersenjata — seperti Afghanistan, Irak, dan Suriah — drone dapat mengurangi bahaya korban sipil karena sangat akurat, memiliki radius ledakan kecil, dan dapat bertahan dengan aman sebelum menembak hingga tidak ada atau beberapa warga sipil berada di dekatnya.

Tetapi pembenaran untuk penggunaannya lebih penuh di negara-negara seperti Yaman dan Somalia, di mana Amerika Serikat tidak menganggap dirinya dalam konflik bersenjata. Dalam kasus seperti itu, di bawah hukum hak asasi manusia internasional, kekuatan mematikan hanya dapat digunakan sebagai upaya terakhir terhadap seseorang yang menimbulkan ancaman mematikan, seperti dalam situasi penegakan hukum apa pun.

Dalam pidato tahun 2013 di Universitas Pertahanan Nasional, Obama tampaknya menganut standar ini untuk area di luar zona pertempuran, tetapi karena serangan pesawat tak berawak diselimuti kerahasiaan, tidak mungkin untuk menentukan apakah pemerintahannya menerapkannya. Dari semua penampilan , pemerintah tampaknya telah sering mendefinisikan ancaman mematikan yang “segera” secara luas untuk secara efektif kembali ke standar perang yang lebih longgar.

Sehubungan dengan pengawasan, Obama tampaknya melanjutkan dan memperluas program yang dimulai oleh George W. Bush yang mengarah pada pelanggaran privasi secara besar-besaran. Begitu Edward Snowden memberi tahu publik tentang program-program ini (yang patut dia syukuri, bukan penuntutan), presiden memang memulai beberapa reformasi. Dia mendukung undang-undang untuk membatasi kemampuan Badan Keamanan Nasional untuk mengumpulkan catatan telepon dalam jumlah besar di bawah satu program dan untuk membawa lebih banyak transparansi ke pengadilan pengawasan intelijen asing khusus..

Tetapi sebagian besar pelanggaran privasi massal yang diungkapkan Snowden tetap tidak tertangani. Obama menyatakan bahwa ketika datang ke warga negara non-AS di luar negeri, pemerintah AS bebas untuk menyapu tidak hanya rekaman email dan komunikasi telepon mereka tetapi juga isi dari komunikasi tersebut. Tak perlu dikatakan, badan-badan intelijen lainnya, termasuk yang bekerja sama erat dengan Amerika Serikat, kemudian secara implisit bebas melakukan hal yang sama kepada warga negara AS.

Hak LGBT, imigrasi, narkoba

Terlepas dari kontraterorisme, Obama telah mengambil beberapa langkah penting, beberapa di antaranya sekarang diancam oleh Trump untuk dibatalkan. Di awal masa jabatannya, sementara dia masih mendapat kerjasama dari Kongres, Obama mengesahkan reformasi perawatan kesehatan, melangkah jauh untuk menegakkan hak atas standar kesehatan tertinggi yang dapat dicapai dengan meningkatkan akses orang Amerika ke asuransi kesehatan.

Dia juga mengakhiri kebijakan “jangan tanya, jangan beri tahu” untuk kaum gay dan lesbian yang bertugas di militer AS dan membuka dinas militer untuk semua orang, tanpa memandang orientasi seksual, termasuk orang transgender. Dukungannya untuk hak-hak LGBT juga menjadi bagian penting dari agenda kebijakan luar negerinya.

Obama mendorong keras Kongres yang enggan untuk reformasi imigrasi, dan dengan perintah eksekutif mencoba melindungi penduduk lama dari deportasi – terutama pemuda yang dibesarkan di Amerika Serikat. Tapi dia dihalangi oleh perintah pengadilan, diamankan oleh penentang reformasi, yang tidak dibatalkan oleh Mahkamah Agung yang menemui jalan buntu.

Pada saat yang sama, Obama memperluas deportasi. Meski mengaku memprioritaskan deportasi migran yang merupakan penjahat berbahaya, ia akhirnya menargetkan ratusan ribu orang dengan hukuman lama atau ringan. Dia juga mengambil langkah kejam dengan menahan seluruh keluarga yang mencari suaka di Amerika Serikat dari kekerasan geng yang mengamuk di Amerika Tengah – meskipun sebagian besar klaim suaka mereka pada tinjauan awal dinyatakan valid.

Pemerintahan Obama terus secara agresif menegakkan undang-undang kriminal yang salah kaprah tentang narkoba baik di dalam negeri maupun di luar negeri, terlepas dari dampak buruk hak asasi manusia dari “perang melawan narkoba” dan kontribusinya terhadap penangkapan dan penahanan massal yang secara tidak proporsional mempengaruhi orang Afrika-Amerika.

Bencana Suriah

Di bidang kebijakan luar negeri, noda terbesar dalam catatan Obama adalah tanggapannya yang tidak efektif terhadap pembantaian luas warga sipil Suriah oleh pasukan di bawah Presiden Suriah Bashar al-Assad, dibantu oleh militer Rusia, Iran, dan Hizbullah. Obama sebagian besar berfokus pada ancaman yang ditimbulkan oleh Negara Islam meskipun fakta bahwa militer Assad bertanggung jawab atas lebih dari 90 persen korban sipil di Suriah, menurut pemantau lokal.

Tanggapan Obama terhadap kekejaman pemerintah tersendat-sendat dan tidak efektif. Pada fase awal konflik, Amerika Serikat membiarkan sekutunya Qatar, Arab Saudi, dan Turki memberikan dukungan militer kepada kelompok oposisi yang bersaing, beberapa di antaranya sangat melecehkan diri sendiri. Begitu militer Suriah menginjak-injak “garis merah” Obama tentang penggunaan senjata kimia, pemerintah AS membantu mengamankan penghapusan gudang senjata kimianya.

Tapi itu pun terbukti tidak lengkap, karena angkatan udara Suriah terus menyebarkan klorin dalam bom barel. Mengingat penggunaan klorin yang sah, kepemilikannya tidak dilarang, tetapi penggunaannya sebagai senjata melanggar Konvensi Senjata Kimia. Pemerintahan Obama mendorong sanksi di Dewan Keamanan PBB, tetapi membatalkan masalah tersebut ketika Rusia memblokir inisiatif tersebut, dan bekerja untuk melemahkan upaya kongres untuk memberlakukan sanksi yang lebih keras.

Menghadapi tantangan yang begitu besar, Obama mengerahkan Menteri Luar Negeri John Kerry untuk negosiasi yang terbukti tidak ada habisnya dan sebagian besar tidak produktif dengan mitranya dari Rusia, Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov. Sementara diskusi itu berlarut-larut, Kerry memperlakukan Rusia sebagai mitra dalam upaya perdamaian daripada sebagai pendukung pembantaian massal Assad, bahkan ketika serangan Assad terhadap warga sipil memakan korban setiap hari. Selama waktu itu, pemerintah sebagian besar menahan diri untuk tidak menekan Rusia secara terbuka untuk berhenti mendukung dan akhirnya bergabung dengan serangan itu — satu-satunya pilihan nonmiliter yang dapat mengurangi kejahatan perang. Assad mungkin tidak terlalu memedulikan reputasinya, tetapi Presiden Rusia Vladimir Putin tidak.

Tidur di Afrika

Secara keseluruhan, pemerintahan Obama memberikan dukungan kuat bagi masyarakat sipil, kebebasan media, dan hak LGBT di Afrika. Namun, ketika penguasa otoriter mendapatkan pijakan yang lebih besar di benua itu, Washington tidak konsisten dalam mencocokkan pengamatan awal dan tepat Obama bahwa Afrika membutuhkan “institusi yang kuat, bukan orang kuat” dengan tindakan nyata.

Amerika Serikat memainkan peran penting dalam kelahiran Sudan Selatan dengan mendukung upaya pemberontak selatan untuk kemerdekaan dari Sudan, tetapi pemerintahan Obama gagal menggunakan pengaruhnya karena negara baru itu dengan cepat jatuh ke dalam konflik baru. Pasukan pemerintah dan pemberontak sama-sama melakukan pelanggaran besar-besaran terhadap penduduk sipil, yang mengakibatkan puluhan ribu kematian dan pemindahan yang ekstensif.

Sementara pemerintah AS menderita tentang apakah akan memberlakukan embargo senjata di Sudan Selatan – melakukan upaya hanya menjelang akhir 2016 – Presiden Salva Kiir dan pemimpin pemberontak Riek Machar tidak membayar harga untuk kekejaman yang dilakukan oleh pasukan mereka.

Di Republik Demokratik Kongo, para pejabat AS telah menjadi pusat upaya yang intens meskipun gagal meyakinkan Presiden Joseph Kabila untuk tidak memperpanjang masa kepresidenannya melebihi batas dua masa jabatan konstitusional. Mereka juga memberlakukan beberapa putaran sanksi terhadap pejabat senior di pemerintahan Kabila yang mengawasi penindasan kekerasan terhadap protes oposisi.

Sehubungan dengan Rwanda, pemerintahan Obama menarik kembali kecenderungan AS yang telah lama menjadi perhatian utama Presiden Paul Kagame meskipun catatan pelanggarannya yang serius. Namun, pemerintah sebagian besar mempertahankan titik buta untuk meningkatkan pelanggaran oleh Ethiopia, sekutu kontraterorisme yang sering dibandingkan dengan Rwanda untuk kemajuan pembangunannya meskipun ada penindasan yang parah.