About This Site

This may be a good place to introduce yourself and your site or include some credits.

Calendar
Juli 2024
S S R K J S M
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
293031  
Find Us

Address
123 Main Street
New York, NY 10001

Hours
Monday—Friday: 9:00AM–5:00PM
Saturday & Sunday: 11:00AM–3:00PM

slot88

Skandal Obama Terbesar Terbukti dan Diabaikan – Didorong oleh klaim Peggy Noonan di The Wall Street Journal bahwa “kita berada di tengah skandal Washington terburuk sejak Watergate,” Andrew Sullivan melangkah maju untuk membela Pres. kehormatan Obama. “Bisakah dia benar-benar percaya ini ?,” dia bertanya dengan tidak percaya. “Apakah presiden ini melanggar hukum, berbohong di bawah sumpah, atau mengesahkan kejahatan perang?

Skandal Obama Terbesar Terbukti dan Diabaikan

obamacrimes – Apakah dia memperdagangkan senjata untuk sandera dengan Iran? Apakah dia dengan sengaja mengirim kabinetnya untuk berbohong tentang kehidupan seksnya? Apakah dia duduk diam sebagai kota Amerika?” dihancurkan oleh badai? Apakah dia memulai perang tanpa perencanaan untuk suatu pendudukan? Apakah dia memulai perang berdasarkan kebohongan, dan menghancurkan kredibilitas dan kedudukan moral AS saat dia berada di sana, tidak meninggalkan apa-apa selain membara dan sekarang mengobarkan kembali perang sipil sektarian?”

Baca Juga : Obamagate Adalah Kejahatan Terburuk Yang Pernah Dilakukan 

Seorang kritikus Obama, setelah mempermainkan tangannya, memberi Sullivan kesempatan untuk menjawab dengan, “Itu tidak seburuk Watergate, atau seburuk George W. Bush.” Mari kita akui poin-poin itu. Saya tidak terlalu peduli dengan apa yang dikatakan para kritikus Obama dari Partai Republik tentang dia. Skandal yang mereka gembar-gemborkan, seburuk dua di antaranya, bahkan bukan yang terburuk dari pelanggaran Tim Obama.

Saya memiliki kritik yang lebih kuat . Sullivan belum menginternalisasi yang terburuk dari apa yang dilakukan Obama, karena gagasannya tentang skandal secara implisit dibatasi oleh apa pun yang disebut-sebut oleh lawan partisan presiden sebagai skandal. Jika mereka salah mengkritik Obama, dia membela Obama secara proporsional.

Untuk melihat apa yang dia lupakan sebagai hasilnya, mari kita bahas sekali lagi pertanyaan pertama dalam permintaan maaf Obama terbaru dari Sullivan.

Apakah presiden ini melanggar hukum, berbohong di bawah sumpah, atau mengesahkan kejahatan perang?

Ya, Presiden Obama telah melanggar hukum beberapa kali. Meskipun dengan jelas menyatakan, dalam kuesioner tahun 2008, bahwa panglima tertinggi tidak secara sah diberdayakan untuk mengabaikan perjanjian yang telah diratifikasi oleh Senat, Obama dengan sengaja gagal menegakkan perjanjian penyiksaan, yang ditandatangani oleh Ronald Reagan dan telah diratifikasi oleh Senat, yang memaksanya untuk menyelidiki dan menuntut penyiksaan. Seperti yang dikatakan Sullivan awal tahun ini, “apa yang telah dilakukan (atau lebih tepatnya tidak dilakukan) oleh Obama dan Holder adalah ilegal .”

Obama juga melanggar Resolusi Kekuatan Perang , sebuah undang-undang yang dia nyatakan secara khusus sah secara konstitusional, ketika mengirimkan pasukan AS ke Libya tanpa persetujuan Kongres. Atau seperti yang dikatakan Sullivan pada tahun 2011 , “Saya bersama Conor. Perang di Libya menjadi ilegal mulai sekarang. Dan kepresidenan kekaisaran tumbuh semakin kuat.”

Tentang masalah kejahatan perang, Sullivan menulis bahwa “Obama dan jaksa agung Eric Holder telah memutuskan untuk tetap melanggar Konvensi Jenewa dan melibatkan diri dalam menutupi kejahatan perang pendahulu mereka – yang berarti, tentu saja, bahwa mereka dari kami yang memperjuangkan pemilihan Obama justru karena kami ingin kembali ke supremasi hukum telah ditipu.”

Dalam entri terpisah, dia melangkah lebih jauh dengan mengatakan bahwa Obama adalah “aksesori yang jelas dan mengetahui kejahatan perang, dan pada titik tertentu harus menghadapi tuntutan juga, jika Konvensi Jenewa berarti apa-apa lagi.” Sepertinya itu lebih jauh dari yang Noonan tuliskan di kolomnya.

Obama belum, seperti yang ditunjukkan Sullivan, memperdagangkan senjata untuk sandera dengan Iran, atau memulai perang tanpa perencanaan untuk pendudukan yang tak terelakkan yang akan menyusul. Tapi ada pertanyaan berbeda yang bisa ditanyakan tentang Obama yang mungkin lebih relevan dengan perilakunya. Apakah dia memerintahkan pembunuhan warga negara Amerika secara rahasia tanpa proses hukum? Apakah dia membunuh anak remaja mereka tanpa pernah menjelaskan bagaimana atau mengapa itu terjadi?

Apakah dia ” menandatangani undang-undang yang mengabadikan dalam undang-undang kekuasaan eksekutif yang sebelumnya hanya diduga sebagai penahanan tanpa batas waktu tanpa pengadilan terhadap tersangka teror”?

Masih ada lagi, seperti yang diketahui Sullivan, dan itu semua sama dengan kepresidenan yang memalukan, bahkan jika hanya sedikit orang Republik yang peduli dengan perilaku yang paling memalukan, dan malah menghabiskan hampir satu tahun * sekarang terobsesi dengan Benghazi. Skandal IRS dan ekses penyelidikan kebocoran Departemen Kehakiman memang mengkhawatirkan, tetapi skandal terbesar pasti sampai ke puncak, dan sebagian besar masih diabaikan bahkan oleh komentator yang telah mengakui bahwa itu sedang terjadi.

Sullivan telah mencatat cerita-cerita itu ketika mereka pecah, dan tampaknya, untuk sesaat, menghadapi gravitasi mereka, mencatat pelanggaran hukum yang sangat serius, dan bahkan pernah menyatakan bahwa Obama pantas dituntut! Namun dalam menanggapi Noonan, dia menulis, “Sejauh yang saya tahu, presiden ini tidak melakukan sesuatu yang ilegal, tidak etis, atau bahkan salah.” Betapa misteriusnya mereka lupa.

Dan Sullivan hampir tidak sendirian. Di New York Times , Mother Jones , The New Yorker , dan seterusnya, jurnalis luar biasa sangat berhati-hati untuk mendokumentasikan pelanggaran yang mengkhawatirkan terhadap supremasi hukum, pemisahan kekuasaan, transparansi, dan hak asasi manusia yang dilakukan oleh Pemerintahan Obama.

Pada subjek tertentu, liputannya membuat saya terpesona dan bangga menjadi bagian dari profesi yang sama. Tetapi ketika tiba waktunya untuk sintesis, heuristik yang buruk mengambil alih. Dihadapkan dengan oportunisme dan absurditas GOP, dosa-dosa Obama diampuni, seolah-olah dia harus dinilai berdasarkan kurva. Dosa-dosanya dilupakan, seolah-olah “presiden ini tidak melakukan sesuatu yang ilegal, tidak etis, atau bahkan salah”.