Obama Menjadi Pribadi Dalam Dorongan Peradilan Pidana

obamacrimes – Saat Presiden Barack Obama melakukan tur ke negara itu baru-baru ini untuk mendorong perombakan peradilan pidana, dia khawatir secara terbuka tentang kemungkinan pemberontakan remaja putrinya. Dia merenungkan tentang penggunaan narkobanya sendiri sebagai pemuda yang bandel. Dia bercerita tentang ditepi karena ngebut – dan tidak selalu layak mendapatkan tilang.

Obama Menjadi Pribadi Dalam Dorongan Peradilan Pidana – Dalam percakapan nasional tentang kejahatan dan hukuman, Obama tidak takut untuk mengidentifikasi dengan orang-orang yang diawasi, serta dengan polisi.

Obama Menjadi Pribadi Dalam Dorongan Peradilan Pidana

Obama Menjadi Pribadi Dalam Dorongan Peradilan Pidana

Obama Menjadi Pribadi Dalam Dorongan Peradilan Pidana

Ini adalah perubahan nada yang luar biasa setelah beberapa dekade politisi lebih khawatir dicap lunak pada kejahatan daripada terlalu keras pada penjahat. Presiden sebelumnya telah berbicara keras tentang topik ini dan memuji polisi. Mereka jarang menjalin hubungan pribadi dengan hukum.

Obama, berbicara kepada kepala polisi di Chicago pekan lalu, memuji polisi atas pekerjaan mereka tetapi juga menyerukan “debat serius dan kuat tentang keadilan dalam penegakan hukum.” Dia menggunakan dirinya sebagai contoh.

“Ada saat-saat ketika saya masih muda dan mungkin bahkan ketika saya sedikit lebih tua, tetapi sebelum saya memiliki iring-iringan mobil – di mana saya menepi,” kata Obama kepada orang banyak. “Sebagian besar waktu saya mendapat tiket, saya pantas mendapatkannya. Aku tahu kenapa aku ditarik. Tetapi ada saat-saat di mana saya tidak melakukannya.”

Komentar seperti itu menonjol dari sejarah retorika kepresidenan sebagian karena tempat Obama dalam sejarah kepresidenan itu. Pertanyaan tentang bias rasial dalam sistem peradilan pidana tidak hanya akademis baginya, kata Marc Mauer, direktur eksekutif Proyek Hukuman, sebuah kelompok yang mengadvokasi reformasi hukuman.

“Dia adalah presiden Afrika-Amerika pertama dan pengalaman hidupnya berbeda dari yang lain. Dia menjalaninya — secara langsung atau tidak langsung — lebih dari yang dimiliki presiden lain. Empati ada di sana, ”kata Mauer.

Namun komentar Obama juga mencerminkan momen tersebut, kata Mauer. Percakapan politik saat ini tentang kejahatan, keadilan, ras dan kekerasan di Amerika sebagian besar telah didorong oleh koreksi kursus. Dorongan untuk merombak undang-undang hukuman mendapat dukungan bipartisan di Kongres. Gambar kekerasan polisi telah memicu kemarahan tentang rasisme dan penggunaan kekuatan dalam kepolisian. Semua ini dimainkan sementara tingkat kejahatan secara keseluruhan turun.

Kontrasnya sangat mencolok dari percakapan di akhir 1980-an, ketika Gubernur Massachusetts Michael Dukakis, calon presiden dari Partai Demokrat, dihebohkan oleh iklan, tetapi menyalahkannya atas kejahatan Willie Horton, seorang terpidana pembunuh yang memperkosa seorang wanita saat keluar rumah. cuti akhir pekan. Pada tahun 1994, Presiden Bill Clinton mendorong “RUU kejahatan terberat dalam sejarah” dalam pidato kenegaraannya, dan mendesak Kongres untuk membantunya “merebut kembali jalan-jalan kita dari kejahatan kekerasan dan obat-obatan terlarang dan geng.” Clinton merujuk hari-harinya sebagai jaksa agung Arkansas untuk meningkatkan kepercayaannya dalam masalah ini.

“Ada kecenderungan di masa lalu untuk menjadi keras, atau setidaknya tidak menjadi pemimpin dalam masalah (peradilan pidana) ini. Sekarang saya pikir itu jauh lebih aman secara politik. Tidak ada yang akan kalah dalam pemilihan berdasarkan kebijakan kejahatan seperti yang mungkin pernah mereka alami, ”kata Mauer. “Hari-hari Willie Horton tampaknya cukup jauh sekarang, yang tidak berarti mereka tidak bisa kembali.”

Obama tidak menghadapi pemilihan ulang, yang memungkinkan dia untuk menjelajah ke zona bahaya politik. Dia adalah presiden duduk pertama yang mengunjungi penjara federal, di mana dia duduk dengan beberapa narapidana dan mendiskusikan masalah mereka dengan sistem. Dia merencanakan kunjungan Senin ke Newark, New Jersey, untuk fokus pada upaya orang-orang yang sebelumnya dipenjara untuk masuk kembali ke masyarakat.

Pada pertemuan balai kota baru-baru ini tentang penyalahgunaan narkoba, dia mengangkat sejarah penggunaan narkobanya sendiri dan menyebutkan putrinya yang berusia 14 dan 17 tahun.

Baca Juga : Trump Mengklaim Obama Melakukan Kejahatan Politik Terbesar Dalam Sejarah Amerika

“Mereka gadis-gadis yang luar biasa, tapi mereka masih remaja. Mereka melakukan beberapa … hal. Dan saya ingat saya masih remaja – dan saya telah menulis tentang ini – saya melakukan beberapa … hal-hal,” kata Obama. “Apa yang saya pikirkan adalah, di sana tetapi untuk kasih karunia Tuhan, dan itulah yang harus kita semua ingat.”

Pada setiap acara ini, yang bertujuan untuk menjaga tekanan pada Kongres untuk meloloskan undang-undang reformasi, Obama mencatat peran ras dalam penegakan hukum.

Pernyataan Obama tidak luput dari perhatian lawan politiknya—dan mungkin masih memengaruhi upaya partainya untuk menduduki Gedung Putih.

Gubernur New Jersey Chris Christie mengangkat pernyataan Obama kepada polisi pekan lalu di debat utama Partai Republik.

“Ketika presiden Amerika Serikat keluar untuk membicarakannya, apakah dia mendukung petugas polisi? Apakah dia membela penegakan hukum? Tidak, dia tidak,” kata Christie, mantan jaksa federal. “Saya akan memberitahu Anda ini, pekerjaan nomor satu presiden Amerika Serikat adalah untuk melindungi keselamatan dan keamanan rakyat Amerika. Presiden ini telah gagal, dan ketika saya berada di Ruang Oval, petugas polisi akan tahu bahwa mereka akan mendapat dukungan dari presiden Amerika Serikat.”