Presiden Obama : Sisi Yang Salah dari ‘Sisi Kanan Sejarah’

Presiden Obama : Sisi Yang Salah dari ‘Sisi Kanan Sejarah’Presiden Obama mendukung keyakinan yang mudah dalam sejarah yang mengarah pada kesempurnaan dan moralitas melawan bukti dan alasan.

Presiden Obama : Sisi Yang Salah dari Sisi Kanan Sejarah

obamacrimes – Barack Obama selalu menunjukkan ketertarikan pada sejarah. Dia mengumumkan pencalonannya di Springfield, Illinois, mengingat Abraham Lincoln . Dia mencontoh kabinetnya sendiri setelah “tim saingan” Lincoln. Dia telah membandingkan pencapaiannya sendiri dengan para pendahulunya, dan dia mengundang sejarawan ke Gedung Putih untuk percakapan pribadi tentang di mana dia mungkin cocok dengan jajaran pemimpin Amerika.

Jika kepentingan Obama mengarah pada sejarah, begitu pula retorikanya. “Itulah jawaban yang membuat mereka yang telah diberitahu begitu lama oleh begitu banyak orang menjadi sinis, dan takut, dan ragu akan apa yang dapat kita capai untuk meletakkan tangan mereka di busur sejarah dan membengkokkannya sekali lagi menuju harapan sebuah hari yang lebih baik,” katanya pada malam pemilihan pertamanya .

Baca Juga : Obama Berbicara Mengenai Ancaman Demokrasi Amerika Terhadap Trump

Sejak itu, presiden telah berulang kali menyebarkan serangkaian frasa terutama “sisi kanan sejarah” dan “sisi sejarah yang salah” yang menunjukkan visi yang tersiksa, idealis, dan pada akhirnya tidak dapat dipertahankan tentang apa itu sejarah dan bagaimana cara kerjanya.

Baru-baru ini, selama ia alamat Desember 6 Oval Office terorisme, Obama mengatakan: “sesama saya orang Amerika, saya yakin kami akan berhasil dalam misi ini karena kita berada di dalam sisi kanan dari sejarah .” Ini adalah ungkapan yang disukai Obama: Dia menggunakannya 15 kali, dalam debat; di sinagoga; di alamat radio mingguan; di penggalangan dana. Obama hampir sama menyukai kebalikannya, “sisi sejarah yang salah,” yang telah dia gunakan 13 kali; staf dan sekretaris pers telah memintanya lagi 16. (Angka-angka ini semua didasarkan pada arsip Proyek Kepresidenan Amerika di University of California Santa Barbara.)

Tapi ekspresinya hampir tidak asli Obama. Bill Clinton menyebut “sisi kanan sejarah” 21 kali selama masa jabatannya, sementara stafnya menambahkan 15 lagi. Clinton juga menyebutkan “sisi sejarah yang salah” beberapa kali. Ronald Reagan, pada bagiannya, dengan kecut membangkitkan kembali degradasi Menshevik oleh Leon Trotsky ke “tempat sampah” atau “tumpukan abu sejarah.” Berbicara kepada Parlemen Inggris pada tahun 1982, Gipper berkata, “Pawai kebebasan dan demokrasi yang akan meninggalkan Marxisme-Leninisme di tumpukan abu sejarah karena telah meninggalkan tirani lain yang melumpuhkan kebebasan dan memberangus ekspresi diri para rakyat.” Reagan menggunakan kedua terjemahan frasa Trotsky beberapa kali lagi.

Kontribusi segar Obama sendiri untuk genre ini adalah seruannya tentang “busur sejarah.” Ini adalah adaptasinya dari frasa yang lebih tua, “Busur alam semesta moral panjang tetapi membengkok ke arah keadilan,” yang dipopulerkan oleh Martin Luther King Jr. tetapi diciptakan (jelas) seabad sebelumnya oleh Theodore Parker . Obama telah menyebutkan “busur sejarah” belasan kali sejak pemilihannya.

Masalah dengan pemikiran semacam ini adalah bahwa ia menghubungkan sebuah agensi dengan sejarah yang tidak ada. Lebih buruk lagi, ia menganggap bahwa kemajuan itu searah. Tetapi sejarah bukanlah kekuatan moral dalam dirinya sendiri, dan sejarah tidak memiliki arah yang pasti. Menganggap sebaliknya mencakup kecenderungan berbahaya yang dibedah oleh sejarawan besar Inggris Herbert Butterfield dalam esainya tahun 1931, The Whig Interpretation of History .

Butterfield sedang menulis tentang kecenderungan di antara sejarawan tertentu untuk melihat Reformasi sebagai kekuatan yang sangat positif sebuah gerakan sekularisasi, liberalisasi yang tak terhindarkan mengarah pada demokrasi liberal di abad ke-20. Butterfield keberatan bahwa ini sama sekali bukan cara kerjanya. Itu hanya bacaan retrospektif.

“Hasil total dari metode ini adalah untuk memaksakan suatu bentuk tertentu pada keseluruhan cerita sejarah, dan untuk menghasilkan skema sejarah umum yang terikat untuk menyatu dengan indah pada masa kini,” tulisnya. Faktanya, “semakin kita meneliti cara di mana hal-hal terjadi, semakin kita didorong dari yang sederhana ke yang kompleks.”

Melihat sejarah dari sudut pandang masa kini tidak hanya salah mengartikan kompleksitas peristiwa, tulisnya, tetapi juga mempertaruhkan pembingkaian sejarah sebagai perkembangan alami di mana manusia meningkat dari waktu ke waktu, dari masa yang lebih gelap, kurang cerdas, dan bermoral ke masa kini yang terus meningkat. Butterfield memperingatkan bahwa:

Sejarah adalah segalanya bagi semua orang. Dia melayani tujuan baik dan buruk. Dengan kata lain dia adalah seorang pelacur dan pekerja sewaan, dan untuk alasan ini dia paling baik melayani mereka yang paling mencurigainya. Oleh karena itu, kita harus berhati-hati bahkan untuk mengatakan, “Sejarah mengatakan” atau “Sejarah membuktikan”, seolah-olah dia sendiri adalah oracle; seolah-olah memang sejarah, begitu dia berbicara, telah menempatkan masalah itu di luar jangkauan penyelidikan manusia belaka. Sebaliknya kita harus mengatakan kepada diri kita sendiri: “Dia akan berbohong kepada kita sampai akhir pemeriksaan silang terakhir.”

Lupakan bahwa sejarah tidak menceritakan kisah-kisah sederhana seperti itu dan Anda akhirnya menggunakan kemajuan yang tampaknya tak terhindarkan ini sebagai bukti bahwa umat manusia akan terus meningkat tak terhindarkan di masa depan. Butterfield secara khusus memperingatkan tentang godaan untuk membaca penilaian moral ke dalam sejarah, untuk menganggap dorongan peristiwa ditentukan oleh atau membuktikan validitas realitas atas kemungkinan alternatif yang tidak terjadi.

Dalam satu dekade The Whig Interpretation , Perang Dunia II pecah, memberikan contoh mendalam tentang bagaimana perjalanan waktu tidak selalu menghasilkan kemajuan. Tetapi kekeliruan itu kadang-kadang muncul kembali, dan Obama tampaknya telah jatuh ke dalamnya. Jika sejarah berada pada lintasan menuju kesempurnaan, maka bisa jadi ada sisi benar dan sisi salah dari sejarah.

Tak perlu dikatakan, tidak ada yang mau percaya bahwa mereka berada di sisi sejarah yang salah, tidak terkecuali seorang pemimpin nasional. Karena pandangan yang kaku ini bergantung pada ekspektasi kemajuan, politisi liberal lebih rentan terhadapnya daripada saudara-saudara mereka yang konservatif. Ini sesuai dengan pandangan Marxian tentang kemajuan manusia, dan tampaknya muncul dari pers progresif, menurut penelitian Ben Yagoda . (Akhirnya, bukti Obama adalah seorang Marxis!)

Konservatif cenderung mengkritik adopsi Obama dari tema whiggish. Jonah Goldberg menulis tahun lalu bahwa meskipun kaum liberal sering menggunakan argumen “sisi sejarah yang salah” pada isu-isu sosial, Obama telah memelopori penggunaannya pada kebijakan luar negeri.

Saya tidak begitu yakin argumen itu berlaku, setelah meninjau cara politisi Demokrat lainnya menggunakan frasa tersebut. (Ambil contoh, kasus yang diangkat oleh rekan Goldberg’s National Review Jay Nordlinger : “Perjalanan kembali ke 1984, ketika Jesse Jackson mencalonkan diri sebagai presiden. Dia mengatakan bahwa Sandinista di Nikaragua, yang menyatakan diri sebagai Marxis-Leninis, adalah ‘di sisi kanan sejarah.’” Daniel Ortega kembali berkuasa di Nikaragua, jadi mungkin Jackson memang benar.)

“Sejarah adalah segalanya bagi semua orang. Dia melayani tujuan baik dan buruk.”

Beberapa kaum liberal telah menahan godaan untuk berasumsi bahwa pihak mereka ditakdirkan untuk menang. “Mereka yang menganggap kebebasan di negara ini sebagai satu jalan panjang dan lebar yang mengarah ke depan dan ke atas adalah salah besar,” tulis Molly Ivins pada 1993 . “Sering kali kebebasan telah digulung kembali dan selalu untuk alasan yang sama: ketakutan.”

Sementara itu, banyak kaum konservatif telah jatuh di bawah pengaruh kesalahpahaman serupa tentang sejarah. Setelah Perang Dingin, banyak orang di sebelah kanan menjadi terpikat dengan gagasan—yang diusulkan oleh Francis Fukuyama pada tahun 1989 bahwa sejarah telah mencapai titik musnah.

Gagasan itu sama ilusinya dengan harapan liberal akan kemajuan, suatu hal yang dibuktikan secara dramatis oleh perang di Irak. Fukuyama menolak sebagian besar poin aslinya, dan gagasan bahwa sejarah telah “berakhir”, dengan demokrasi liberal sebagai pemenangnya, tampaknya lebih lemah dari sebelumnya . Sementara itu, George W. Bush mencari pelipur lara baru dalam sejarah setelah ia meninggalkan jabatannya, mengatakan kepada CNN , “Sejarah pada akhirnya akan menilai keputusan yang dibuat untuk Irak dan saya tidak akan berada di sekitar untuk melihat putusan akhir. ”

Itu adalah semacam pelepasan tanggung jawab (walaupun mungkin Bush telah melakukan cukup banyak untuk mengubah arah sejarah dan lebih baik baginya untuk berhenti). Posisi Obama mewakili jenis pengunduran diri yang berbeda, kesempatan untuk menghapus kerja keras politik—baik memberlakukan kebijakan dan mencoba membawa skeptis ke posisinya. Jika dia berada di sisi kanan sejarah, mengapa repot-repot? Pokoknya semuanya akan datang.

Salah satu narasi kepresidenan Obama adalah tentang seorang pria yang berkuasa menjanjikan untuk mengubah cara kerja Washington, dan yang terlepas dari daftar pencapaian nyata yang mengesankanmendapati dirinya tidak mampu mengubah DCMO secara berarti. Ternyata membengkokkan kurva biaya adalah lebih mudahdaripada membengkokkan busur sejarah. Frustrasi dalam kemampuannya untuk memperbaiki sistem, Obama dan timnya tampaknya telah memilih untuk menarik diri pada beberapa masalah, dan percaya pada berlalunya waktu; dia telah menyebut “sisi kanan sejarah” lebih sering dalam masa jabatan keduanya daripada yang pertama.

Salah satu alasan klaim Obama tentang “akhir sejarah” tampaknya mengumpulkan kritik yang lebih kuat akhir-akhir ini adalah bahwa mereka sekarang tidak hanya menyinggung para komentator konservatif, tetapi juga para komentator yang lebih liberal dan sentris. Katakan bahwa penentang kesetaraan pernikahan berada di sisi sejarah yang salah dan Anda akan mendapat dukungan dari banyak elit, serta mayoritas penduduk (menurut jajak pendapat). Keberatan paling keras akan datang dari orang-orang yang menganut, yah, moralitas yang lebih tua sehingga memungkinkan untuk dengan sombong menuliskannya sebagai tidak benar secara historis.

Namun, bahkan jika pernikahan sesama jenis tetap ada, dan bahkan jika itu adalah posisi moral, itu hampir tidak menjadi bukti dari keseluruhan proyek gila-gilaan seperti menjadi jelas ketika Obama menerapkan klaim “sisi kanan” untuk ISIS . di tengah apa yang digambarkan Aatish Taseer sebagai “kembalinya sejarah” dalam esai baru-baru ini.

Gerakan keagamaan fundamentalis secara inheren modern, seperti yang dicatat Taseer. “Sebagai sumber legitimasi tertinggi, sejarah telah menjadi cara bagi masyarakat modern untuk mendapatkan jebakan modernitas sambil menjaga diri dari nilai-nilainya.” Ini berarti bahwa kelompok radikal dari Islamis hingga nasionalis Buddhis dapat menggunakan jubah sejarah untuk menegaskan legitimasi mereka. Dan Obama, setelah melakukan hal yang sama, berada dalam posisi lemah untuk membantah mereka. Pada saat yang sama, apa yang disebut penonton modern dan Barat melihat peristiwa-peristiwa ini dengan ngeri, melihat pemikiran yang tampaknya tidak dapat dipulihkan kembali ke masa lalu yang muncul kembali.

Para teolog telah bergumul dengan masalah kejahatan selama berabad-abad: Bagaimana mungkin Tuhan yang baik hati membiarkan hal-hal yang mengerikan terjadi? Mungkin tidak ada jawaban tunggal yang memuaskan untuk pertanyaan itu, tetapi ada banyak resolusi yang disarankan. Penafsiran utama tentang sejarah, seperti halnya agama, adalah sistem kepercayaan berdasarkan keyakinan, tetapi kurang siap untuk menghadapi kemalangan.

Mungkin kebiadaban ISIS membuktikan bahwa mereka berada di sisi sejarah yang salah tetapi bagaimana jika, yang menakutkan, itu adalah bukti bahwa mereka berada di sisi sejarah yang benar, dan peradaban Barat berada di sisi yang salah? Untungnya, ada cara mudah untuk menghindari dilema ini: membuang interpretasi jagoan ke tong sampah sejarah. Sekarang itu akan menjadi kemajuan.