About This Site

This may be a good place to introduce yourself and your site or include some credits.

Calendar
Juni 2024
S S R K J S M
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
Find Us

Address
123 Main Street
New York, NY 10001

Hours
Monday—Friday: 9:00AM–5:00PM
Saturday & Sunday: 11:00AM–3:00PM

slot88

Andrew Breitbart Mengungkap Hubungan Obama Dengan ‘Godfather’ – Teori ras kritis telah berkembang di Amerika Serikat menjadi perang budaya antara institusi dan mereka yang ingin mereka layani. Seperti biasa, media lama berkolusi untuk mendelegitimasi keberatan apa pun dengan meminimalkan dogma, mendefinisikannya kembali, atau menyangkal keberadaannya.

Andrew Breitbart Mengungkap Hubungan Obama Dengan ‘Godfather’

obamacrimes.com – Orang Amerika harus mempertimbangkan hiruk pikuk media untuk mencoreng penulis yang mengekspos CRT pada tahun 2012 saat memeriksa realitas hari ini.

Setelah Andrew Breitbart menunjukkan di Konferensi Aksi Politik Konservatif bahwa dia memiliki rekaman untuk membuktikan bahwa Presiden Barack Obama mempertahankan hubungan dengan ahli teori ras kritis terkemuka, hal itu menyebabkan badai berita.

Baca Juga : Serangan Obama Terhadap Polisi 

Pidato berapi-api Breitbart menyebabkan pertempuran CRT yang sekarang terlalu akrab antara dua kekuatan media yang berlawanan. Breitbart.com merilis rekaman Obama berbicara pada protes keragaman untuk mendukung seorang profesor bernama Derrick Bell, yang disebut oleh mantan editor outlet Ben Shapiro dalam kolom penjelasan sebagai “bapak Critical Race Theory (CRT).” Rekan Heritage Foundation Mike Gonzalez memberi tahu saya melalui email bahwa dia lebih seperti “ayah baptis” CRT.

Media Smear yang Akrab

Bell, seorang profesor Hukum Universitas Harvard pada saat itu, sangat dibela oleh para pakar sayap kiri, seperti halnya Obama. Jika Anda dapat membayangkannya, dan mudah-mudahan Anda dapat mengingat bagaimana jurnalis investigasi Christopher Rufo dan yang lainnya diperlakukan oleh media saat ini, penulis Breitbart dikecam sebagai ahli teori konspirasi.

Joel Pollak, pemimpin redaksi pada saat itu dan sekarang menjadi editor Breitbart saat ini, secara implisit disebut rasis di CNN oleh pembawa acara Soledad O’Brien, seorang “artis kotor” di The New Yorker , dan diceritakan dalam The Bangsa dia secara tidak masuk akal menegur “pemimpin intelektual dalam tradisi panjang menyerukan Amerika untuk mengatasi ketidakadilan rasial.”

“Pendekatan Breitbart.com adalah mengubah setiap gerakan manusia terakhir menjadi bukti dalam uji karakter berkelanjutan yang dilakukan oleh anggota suku ideologis yang paling bersemangat,” kata The Atlantic. “Orang-orang yang bertanggung jawab atas Breitbart.com berada di kampus perguruan tinggi tahun 1990-an meneriakkan ‘yang pribadi adalah yang politis’ dan melawan analog kiri jauh mereka. Alih-alih, mereka menjalankan situs Web konservatif yang populer, yang memberi tahu Anda betapa bangkrutnya konservatisme gerakan secara intelektual.

Rolling Stone menolak radikalisme CRT, dengan menyatakan, “Siapa pun yang menganggap kekuasaan dan ras tidak memikirkan bagaimana hukum diterapkan atau bahwa rasisme adalah masa lalu tidak memperhatikan.”

Konstruksi naratif juga terlihat jelas di Slate, yang menentang klaim Breitbart bahwa CRT berarti meruntuhkan meritokrasi, atau sistem Amerika. Kuncinya adalah menormalkannya — seperti hari ini.

“Dan banyak dari ide [Bell] saat ini tidak radikal dalam arti berada di luar arus utama: Teori ras kritis diajarkan dan dipelajari secara luas, tidak hanya dalam hukum tetapi juga dalam sosiologi, pendidikan, dan bidang lainnya,” tulis Will Oremus dari Slate. “Dan itu adalah bagian dari perdebatan arus utama tentang tindakan afirmatif, imigrasi, dan undang-undang kejahatan rasial.”

Pollak memberi tahu saya, “Rasanya seperti berteriak ke ruangan gelap di tahun-tahun awal,” mencatat kesulitan di tahun-tahun sebelumnya dengan membuat media cukup fokus pada CRT. Sama seperti Rufo baru-baru ini memuji dirinya sendiri dan orang lain karena telah “berhasil membekukan” CRT kiri ke dalam jiwa Amerika, media pada tahun 2012 meluncurkan kampanye untuk menanamkan gagasan bahwa Breitbart dan “radikal sayap kanan” mempromosikan omong kosong.

Namun — dan ini adalah bagian yang penting — ternyata itu palsu. Media Matters, kelompok paling kiri yang didukung George Soros, mengakuinya minggu lalu. Sementara menunjukkan keengganan yang jelas untuk mengakui hal yang sudah jelas, Media Matters mengklaim sementara pelaporan Breitbart “gagal” pada saat itu, hal itu telah menyebabkan kaum konservatif “menghilangkan buku pedoman yang sama dari tahun 2012.”

“Hampir satu dekade kemudian, teori ras kritis Breitbart News yang gagal kembali – dan kali ini tampaknya berhasil,” kata kelompok itu.

Media Korporat Suka Meremehkan Teori Ras Kritis

Jelas, media lama memperhatikan CRT saat ini. Tapi bagaimana mereka melakukannya adalah kicker. Meskipun benar MSNBC’s Joy Reid mengatakan kepada Rufo bulan lalu CRT adalah “dibuat-buat” dan hanya “teori Christopher Rufo”, itu lagu lama yang sama.

Kiri telah berusaha selama satu dekade untuk mengubur temuan media konservatif di CRT. Komentator hari ini terlibat dalam kegilaan seperti skizofrenia untuk melindungi sekutu institusional mereka. Seolah-olah Vanity Fair , The Washington Post , The New York Times , The Atlantic , NBC News, dan lainnya telah memutar balik waktu ke tahun 2012, dengan penargetan Breitbart, Pollak, Shapiro, dan semua yang lainnya tercermin pada generasi muda. wartawan yang telah mengambil hal ini pada.

Satu-satunya perbedaan adalah bahwa CRT sekarang jauh lebih umum daripada sebelumnya. Itu ada di mana-mana. Dan media kini dihadapkan pada perhitungan. Bisakah itu benar-benar menyembunyikan sesuatu tepat di depan mata orang-orang seperti yang terakhir kali? Di mana itu akan berakhir?

Baru minggu ini, Reid memberanikan diri untuk mengatakan reaksi konservatif terhadap CRT setara dengan ekstremisme sayap kanan. Ini adalah “perang habis-habisan untuk mendapatkan kekuasaan,” katanya, serta upayanya “mendalami… nasionalisme kulit putih.”

“Menjadikannya ‘teori Christopher Rufo’ adalah cara mempersonalisasikannya. Metode lama [Saul] Alinsky dalam mempersonalisasikan sesuatu. Dan jika mereka cukup menjelekkannya, mungkin ini akan hilang dan orang-orang akan berhenti membicarakannya.

Orang Amerika Melihat Kebenaran

Apa yang kita saksikan hari ini adalah puncak dari pelaporan media independen dan konservatif selama bertahun-tahun yang memvalidasi apa yang telah disadari oleh banyak orang: Media korporat akan melakukan apa saja, bagaimanapun, untuk menyembunyikan kebenaran untuk menenangkan sekutu partai dan membentuk narasi yang konsisten dengan ideologi politik mereka.

Kemunculan CRT ke dalam kesadaran publik – meskipun lebih luas mengingat penerapannya di sekolah – bukanlah hal baru. Tapi elit penipu akan membuat Anda berpikir begitu. Media beruntung bisa membentuk apa yang orang Amerika pikirkan tentang sejarah mereka selama beberapa dekade.

Tapi tidak seperti tahun 2012 – ketika orang tua tidak terlalu banyak berurusan dengan kurikulum yang dipenuhi CRT dan karyawan dapat masuk dan keluar tanpa mendengar kata “kesetaraan” – itu terlalu nyata.

Pada titik ini, outlet yang lebih korup mencela CRT hanya sebagai konspirasi sayap kanan, semakin banyak orang Amerika akan mengakui kebenaran. Terlalu banyak kaum kiri yang membaca teleprompter di studio tanpa jiwa dan membuat tesis editorial yang mendambakan apa pun selain kekuasaan. Bahkan jika itu berarti menghancurkan Amerika dengan ketegangan rasial yang dibuat-buat untuk mendapatkannya.