Obama Mengatakan Nasib Migran Haiti ‘Memilukan,’ Tetapi Biden Tahu Sistemnya Rusak

Obama Mengatakan Nasib Migran Haiti ‘Memilukan,’ Tetapi Biden Tahu Sistemnya Rusak – Mantan Presiden Barack Obama percaya krisis migran di perbatasan di Del Rio, Texas , adalah “memilukan” dan berpikir reformasi imigrasi yang komprehensif diperlukan untuk memperbaiki “sistem yang, secara keseluruhan, tidak berfungsi.”

Obama Mengatakan Nasib Migran Haiti ‘Memilukan,’ Tetapi Biden Tahu Sistemnya Rusak

 Baca Juga : Agenda Era Kepresiden Obama dan Dinamika Politik AS

obamacrimes – Obama Mengatakan Nasib Migran Haiti ‘Memilukan,’ Tetapi Biden Tahu Sistemnya Rusak

“Bukan rahasia lagi bahwa kita tidak memilikinya. Itulah alasan saya mengusulkan reformasi imigrasi yang komprehensif. Itulah alasan Joe Biden mengusulkannya selama pemerintahannya, dan itu adalah sesuatu yang sudah lama tertunda,” kata Obama kepada “Good Morning America” ​​co- pembawa acara Robin Roberts dalam sebuah wawancara eksklusif yang ditayangkan Selasa pagi.

Sebagai kandidat, Biden berjanji untuk bekerja dengan Demokrat dan Republik untuk mencapai titik temu dalam reformasi imigrasi yang komprehensif – upaya yang terhenti di Kongres selama dua dekade.

Obama mengatakan bahwa krisis di Del Rio “adalah pengingat yang menyakitkan bahwa kita belum memiliki hak ini dan kita memiliki lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan.”

“Sebesar apa pun dia, tidak ada yang mengerti itu lebih baik dari Joe Biden,” tambah Obama. “Dan pertanyaannya sekarang: Apakah kita akan serius menangani masalah ini dengan cara yang sistemik, bukan hanya sekali saja di mana kita terus-menerus bereaksi terhadap keadaan darurat? Dan saya pikir itu adalah sesuatu yang harus dilakukan oleh setiap orang Amerika. mengakhiri.”

Biden bersumpah untuk menerapkan pendekatan imigrasi yang lebih manusiawi daripada pendahulunya, Presiden Donald Trump, tetapi sekarang Biden mendapat kecaman dari anggota partainya sendiri atas penanganan pemerintahannya terhadap gelombang migran di perbatasan di Del Rio.

Di tengah kritik dari Demokrat adalah penggunaan pemerintahan Biden atas perintah kesehatan masyarakat era Trump untuk dengan cepat mengusir ribuan migran itu, kebanyakan warga negara Haiti , tanpa memberi mereka kesempatan untuk mengajukan suaka di Amerika Serikat — sebuah langkah yang melanggar hukum suaka AS, menurut para advokat yang menentangnya di pengadilan.

“Terlepas dari pengerahan personel dan sumber daya pemerintah yang cepat dalam menanggapi krisis ini, banyak strategi untuk menangani perawatan individu-individu yang rentan ini sangat memprihatinkan,” kata Rep Demokrat Bennie Thompson dan Gregory W. Meeks dalam pernyataan bersama Rabu. “Secara khusus, kami mendesak Pemerintah untuk menghentikan repatriasi ke Haiti sampai negara pulih dari krisis yang menghancurkan ini.”

Pemerintahan Biden membela penggunaan perintah kesehatan masyarakat era Trump untuk mendeportasi keluarga migran di pengadilan, dengan alasan bahwa mencabutnya akan menyebabkan kepadatan di fasilitas DHS, dan bahwa masuknya migran, di tengah gelombang varian delta, menimbulkan masalah publik. resiko kesehatan.

Sejauh ini, lebih dari selusin penerbangan telah membawa sekitar 4.000 orang kembali ke Haiti, kata Menteri Keamanan Dalam Negeri Alejandro Mayorkas di CNN, Minggu.

Pada satu titik, ada lebih dari 14.000 migran di Del Rio, membebani sumber daya Pabean dan Patroli Perbatasan.

Masuknya migran dari Haiti terjadi setelah kerusuhan sipil meletus musim panas ini menyusul pembunuhan Presiden Haiti Jovenel Moïse dan gempa bumi berkekuatan 7,2 yang menghancurkan negara Karibia itu.

“Imigrasi itu sulit. Itu selalu terjadi karena, di satu sisi, saya pikir kita secara alami adalah orang-orang yang ingin membantu orang lain. Dan kita melihat tragedi dan kesulitan dan keluarga yang mati-matian berusaha untuk sampai ke sini agar anak-anak mereka aman. , dan mereka dalam beberapa kasus melarikan diri dari kekerasan atau bencana,” kata Obama. “Pada saat yang sama, kami adalah negara bangsa. Kami memiliki perbatasan. Gagasan bahwa kami hanya dapat membuka perbatasan adalah sesuatu yang … secara praktis, tidak berkelanjutan.”

Obama juga mempertimbangkan upaya Biden untuk menyatukan Demokrat karena perpecahan di dalam partai mengancam untuk membahayakan agenda domestik presiden.

Di tengah ketidaksepakatan yang sedang berlangsung di dalam partai mengenai RUU “infrastruktur manusia” senilai $3,5 triliun, Biden bertemu pekan lalu dengan Ketua DPR Nancy Pelosi dan Pemimpin Minoritas Senat Chuck Schumer, serta Demokrat moderat dan progresif dari kedua kamar.

“Dan sejauh menyangkut Demokrat, saya pikir Presiden Biden menanganinya dengan tepat, yang merupakan salah satu kekuatan besar Partai Demokrat adalah kita beragam,” kata Obama. “Kami datang dari semua bagian negara. Kami terlihat seperti negara secara keseluruhan.”

Obama mengatakan negara itu “sangat membutuhkan” program yang telah direncanakan Biden dan memperkirakan bahwa paket infrastruktur akan berlalu.

“Setiap kali Demokrat mencoba meloloskan undang-undang, akan ada beberapa negosiasi dan bolak-balik dan terkadang beberapa argumen yang tumpah ke pers,” katanya. “Pada akhirnya, Demokrat percaya bahwa kita dapat membuat ekonomi yang adil, bahwa kita dapat mengatasi masalah kritis seperti perubahan iklim dengan cara yang cerdas.”

Obama telah terang-terangan mendukung mantan wakil presidennya dan mengatakan kepada New York Times pada bulan Juni bahwa pemerintahan Biden sedang “menyelesaikan pekerjaan” yang dimulai oleh kepresidenan Obama.

Obama akan menghadiri peletakan batu pertama Pusat Kepresidenan Obama di Chicago pada hari Selasa — perpustakaan kepresidenan di lingkungan Jackson Park yang bersejarah di Sisi Selatan Chicago yang akan menghormati warisannya sebagai presiden kulit hitam pertama.