Obama Menyerukan Upaya Memperbaiki ‘Sistem Rusak’ Peradilan Pidana

Obama Menyerukan Upaya Memperbaiki 'Sistem Rusak' Peradilan Pidana

obamacrimes – Presiden Obama pada hari Selasa menyerukan upaya bipartisan menyapu untuk memperbaiki apa yang disebutnya “sistem rusak” peradilan pidana yang telah mengunci terlalu banyak orang Amerika terlalu lama, terutama seluruh generasi muda kulit hitam dan pria Hispanik.

Obama Menyerukan Upaya Memperbaiki ‘Sistem Rusak’ Peradilan Pidana – Dalam pidato yang panjang dan terkadang penuh semangat di sebuah konvensi N.A.A.C.P., Obama mengatakan penahanan massal selama dua dekade terakhir sudah terlalu jauh dan membuat banyak komunitas hancur. Dia mengikat apa yang dia sebut bias yang dibangun ke dalam sistem dengan pergolakan rasial di tempat-tempat seperti Ferguson, Mo., dan Baltimore.

Obama Menyerukan Upaya Memperbaiki ‘Sistem Rusak’ Peradilan Pidana

Obama Menyerukan Upaya Memperbaiki 'Sistem Rusak' Peradilan Pidana

“Dalam beberapa tahun terakhir, mata lebih banyak orang Amerika telah terbuka terhadap kebenaran ini sebagian karena kamera, sebagian karena tragedi, sebagian karena statistik tidak dapat diabaikan,” katanya. “Kami tidak bisa menutup mata lagi. Dan kabar baiknya — dan ini benar-benar kabar baik — adalah bahwa orang-orang baik dari semua aliran politik mulai berpikir bahwa kita perlu melakukan sesuatu tentang hal ini.”

Pidato presiden dimaksudkan untuk membangun gerakan perubahan yang telah melewati batas partai. Anggota parlemen Republik dan Demokrat telah bekerja sama dengan dukungan kelompok advokasi liberal dan konservatif untuk mengusulkan berbagai langkah untuk merombak sistem. Dalam pidatonya, Obama memilih dua Republikan yang telah memimpin upaya legislatif, Senator Rand Paul dari Kentucky dan John Cornyn dari Texas.

Pidato Obama datang sehari setelah dia meringankan hukuman 46 tahanan tanpa kekerasan, sehingga totalnya menjadi 89, meskipun masih hanya sebagian kecil dari mereka yang telah mengajukan grasi. Pada hari Kamis, Obama akan pergi ke Oklahoma untuk menjadi presiden pertama yang mengunjungi penjara federal, di mana dia akan berbicara tentang perlunya kondisi yang lebih manusiawi.

Akibatnya, Obama menggunakan pidatonya pada hari Selasa untuk meletakkan daging di tulang pidatonya yang lebih tematik pada perlombaan di pemakaman Pendeta Clementa C. Pinckney, salah satu dari sembilan pengunjung gereja kulit hitam yang terbunuh bulan lalu di Charleston, S.C. Sambil menekankan bahwa polisi melakukan pekerjaan heroik dan bahwa banyak orang pantas dikurung, ia menguraikan serangkaian perubahan yang menurutnya harus dipertimbangkan Kongres.

Antara lain, dia mengatakan negara harus lebih memfokuskan sumber daya pada pendidikan anak usia dini untuk mencegah anak muda tersesat di tempat pertama. Dia menyerukan RUU perombakan hukuman untuk disahkan tahun ini yang akan mengurangi hukuman minimum wajib “atau menyingkirkannya sepenuhnya,” mendukung pengobatan atau alternatif lain bagi banyak pelanggar narkoba.

Dia menyerukan kondisi yang lebih baik bagi para tahanan, dengan mengatakan, “Mereka juga orang Amerika.” Dia menyayangkan kepadatan penduduk. Dia mengatakan dia telah meminta peninjauan kembali kurungan isolasi, menyatakan bahwa itu “tidak akan membuat kita lebih aman” untuk menahan seorang narapidana sendirian di sel selama 23 jam sehari. Dan dia mengutuk pemerkosaan di penjara dan mengatakan itu harus diperlakukan lebih serius. “Kita seharusnya tidak membuat lelucon tentang hal itu dalam budaya populer kita,” katanya. “Itu bukan lelucon.”

Dia juga mengatakan negara perlu mempermudah pelanggar untuk masuk kembali ke masyarakat setelah penjara. Dia mendukung upaya untuk “melarang kotak”, yang berarti pertanyaan yang diajukan banyak majikan kepada pelamar tentang hukuman masa lalu, dan dia mengatakan mereka yang menjalani hukuman mereka “harus dapat memilih.”

Dalam membuat kasusnya, dia mencatat bahwa Amerika Serikat memiliki tingkat penahanan yang jauh lebih tinggi daripada China atau Eropa dan bahwa pria kulit hitam dan Hispanik “lebih mungkin untuk dihentikan, digeledah, diinterogasi, didakwa, ditahan.”

Tapi dia juga membuat argumen keuangan. Dengan $80 miliar yang dihabiskan untuk penahanan setiap tahun, katanya, Amerika Serikat dapat menyediakan prasekolah universal untuk setiap anak berusia 3 dan 4 tahun, atau menggandakan gaji setiap guru sekolah menengah di Amerika.

Hanya sedikit jika ada presiden lain yang memberikan pidato memuji hak-hak tahanan dan menyerukan hukuman yang lebih ringan, setidaknya untuk penjahat tanpa kekerasan. Tetapi dengan konvergensi politik kiri dan kanan di belakang perubahan, para pendukung mengatakan dia jelas merasa aman secara politik untuk lebih memusatkan perhatian pada masalah ini.

“Tidak ada perasaan bahwa dia akan menyentuh rel ketiga,” Sherrilyn Ifill, presiden N.A.A.C.P. Pertahanan Hukum dan Dana Pendidikan, mengatakan dalam sebuah wawancara. “Saya tidak berpikir dia merasa seperti itu lagi.”

Memang, alih-alih mengkritik Obama, Partai Republik pada hari Selasa memperjelas bahwa mereka berbagi beberapa kekhawatiran yang sama dan telah bekerja pada undang-undang bipartisan untuk mengatasinya.

Baca Juga : Obama Menjadi Pribadi Dalam Dorongan Peradilan Pidana

“Perundang-undangan membutuhkan banyak kerja keras,” Senator Charles E. Grassley dari Iowa, ketua Komite Kehakiman dari Partai Republik, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Kami telah melakukan diskusi yang berarti selama berjam-jam hingga saat ini, dan kami yang berada di ruangan tersebut berkomitmen untuk mencoba mencapai kesepakatan yang dapat memperoleh dukungan bipartisan yang luas.”