Barack Obama Kembali Menjadi Sorotan Pada 4 Tahun Terakhir – Barack Obama siap kembali menjadi sorotan. Setelah empat tahun menghabiskan sebagian besar dari mata publik, tepat setelah kekalahan Donald Trump, mantan presiden tiba-tiba ada di mana-mana.

obamacrimes

Barack Obama Kembali Menjadi Sorotan Pada 4 Tahun Terakhir

obamacrimes – Dia ada di Pertunjukan Malam Ini yang mempertimbangkan apakah pizza deep-dish Chicago atau pizza gaya New York lebih baik. Dia membanting Knicks di Desus & Mero dan terlibat dalam percakapan dengan Oprah di Apple TV+.

Dia berbicara buku dengan Michiko Kakutani di New York Times dan meratap, kepada Stephen Colbert, bahwa dia lupa memberi Dolly Parton Presidential Medal of Freedom—tapi jangan khawatir, dia hanya akan “memanggil Biden.” Dia bisa dibilang mengambil oksigen media yang mungkin akan diberikan kepada presiden yang baru terpilih yang pelantikannya masih diperdebatkan. Dia hampir tidak bisa dihindari.

Baca Juga : Jalur Politik Yang Berbeda Dari Barack Obama

Dan sementara Obama tidak berubah, sesuatu telah berubah. Pesona dan kemudahan yang membuatnya menjadi bintang politik pada tahun 2004 sedikit berbeda sekarang karena garis yang dulu memisahkan “selebriti” dan “negarawan” telah kabur menjadi noda berbahaya.

Apa pun kelegaan dan nostalgia yang dirasakan banyak orang ketika Obama berbicara di Konvensi Nasional Demokrat—akhirnya, dia kembali!—terhapus karena menjadi jelas bahwa pria itu masih berpikir “bintang” dan “mantan presiden” dapat diurutkan ke dalam identitas yang saling melengkapi.

Jadi, sementara Trump dan sejumlah besar anggota GOP berpangkat tinggi melakukan segala daya mereka untuk membatalkan hasil pemilihan di tengah pandemi yang menewaskan hampir 3.000 orang Amerika sehari, Obama keluar dan menjual memoar barunya. , bercanda dengan pembawa acara TV, dan mempromosikan merek pribadi yang sangat menguntungkan.sebuah pertunjukan tentang bagaimana Trump menggagalkan transisinya menjadi presiden yang akan menjadi “komedi setengah dokumenter, sebagian sketsa” yang mulai meresahkan.

Untuk satu hal, kami saat ini terjebak dalam transisi Trump bencana kedua. Untuk yang lain, sementara kesalahan langkahnya sangat banyak, itu tidak terlalu lucu bagi mereka yang terkena dampaknya, atau bagi mereka yang ada di sekitar untuk melawan mereka—yang sama sekali tidak lucu bagi Obama.

Ketidakhadirannya sangat terasa. Setelah pelantikan Trump, Obama menghilang dari pandangan publik begitu lama sehingga, dalam bahasa internet, menjadi Sesuatu. Semua orang bertanya-tanya tentang itu: “Di mana Barack Obama?” Gabriel Debenedetti menuliskembali pada tahun 2018, ketika Demokrat yang putus asa mencoba untuk memobilisasi untuk ujian tengah semester, bahwa Obama “hanya setuju untuk mengadakan tiga penggalangan dana untuk kelompok Demokrat musim panas ini setelah mengajukan permintaan selama berbulan-bulan.”

Bisa dibilang lebih buruk dari itu: operator Partai Demokrat menemukan bahwa mereka sebenarnya bersaing dengan Obama untuk mendapatkan donasi—dia menggalang dana untuk yayasannya dan mendapatkan donor di Silicon Valley dan di tempat lain terlebih dahulu. Mereka disadap pada saat Demokrat sampai pada mereka. Seperti yang dikatakan seorang penggalang dana, “Tidak ada yang mengharapkan dia berada di luar sana untuk memukul Trump atau berada di jalur kampanye setiap hari. Tetapi menyedot sumber daya sekarang hanyalah tuli nada, dan mementingkan diri sendiri.

”Pada Juni 2020, beberapa sumber di dekat Obama menyarankan kepada New York Times bahwa ketidakhadiran Obama yang lebih luas selama kampanye mungkin merupakan upaya untuk “menghindari membayangi kandidat” (meskipun, dilihat dari perilakunya sekarang, sepertinya membayangi Joe Biden tidak menjadi perhatian khusus).

Banyak yang membelanya, dan mereka ada benarnya. Untuk satu hal, Obama layak mendapatkan istirahat setelah delapan tahun bekerja sebagai presiden di bawah penghalangan Partai Republik yang tak henti-hentinya. Di sisi lain, tampaknya dia mencontoh perilaku pasca-presidennya pada pendahulunya sendiri, George W. Bush—yang tetap diam tentang prioritas dan inisiatif penggantinya.

Tapi mungkin yang paling jelas, ketidakhadirannya masuk akal secara strategis (dan berjiwa publik); jika Trump merupakan reaksi balik terhadap Obama, kehadiran Obama sebagai penghalang untuk ditentang Trump hanya akan memperburuk keadaan. Menjaga agar bedaknya tetap kering tampak bijaksana, dan itu diperhitungkan saat dia menggunakannya: Keluarga Obama adalah kekuatan yang menggembleng ketika mereka muncul di DNC.

Namun dalam penampilannya belakangan ini, hal yang paling mengejutkan mungkin adalah bahwa pernyataan politiknya tentang momen ini terasa basi. Mungkin ketidakhadirannya dari keributan selama empat tahun terakhir ini telah merugikannya. Mungkin dia menggunakan skala waktu yang berbeda untuk mengukur kemajuan (seperti yang terkadang dia katakan secara eksplisit).

Tetapi bahkan pernyataannya yang paling keras tentang hak tidak menangkap histeris partai yang kita saksikan mencoba mencuri pemilihan. Kritiknya baru-baru ini terhadap slogan-slogan politik kiri yang “tajam” seperti “menggunduli polisi” mencerminkan keyakinan yang teguh pada teori politik yang tampaknya ketinggalan zaman—seperti yang dilakukan oleh beberapa intelektual kulit hitam.dan aktivis telah menunjukkan.

Diringkas ke esensinya, argumen Obama adalah bahwa seseorang tidak boleh “mengalingkan” orang yang mungkin akan dikonversi ke tujuan Anda jika Anda mengatakan sesuatu dengan cara yang benar. Dalam praktiknya, itu berarti menyelipkan diri politik ke dalam sebuah paket bahwa “orang yang berakal”—fiksi politik yang berguna dan tidak terukur—tidak dapat membantu tetapi dapat diterima dan persuasif.

Pengemasan diri pribadi Obama telah lama menjadi luar biasa. Dia memenangkan dua pemilihan dengan itu. Tapi dia juga membantah teorinya sendiri. Terlepas dari upayanya yang luar biasa untuk melakukan sesuatu yang normal, dia secara spektakuler disalahartikan sebagai seorang sosialis, seorang Kenya, seorang Muslim, seorang penjahat, dan banyak lagi.

Dia dibenci oleh partai oposisi yang tekadnya untuk menyingkirkan bukti hanya tumbuh sejak—mereka akan membaca Biden sebagai pedofil komunis dan Trump sebagai abdi Tuhan yang atletis. Ini bukan lingkungan di mana pengeditan sendiri atau pengemasan yang hati-hati itu penting. Juga bukan di mana slogan-slogan politik yang hambar mendapatkan pembelian.

Komitmen Obama untuk tidak mengasingkan orang sangat menarik sampai-sampai menjadi prinsip tersendiri. Ini menjelaskan, saya pikir, mengapa ada sesuatu yang sangat umum tentang presentasi dirinya ketika Anda membawanya keluar dari rawa demam sayap kanan. Nya pilihan musikbisa jadi album Starbucks, mereka sangat mainstream.

Ditanya apa yang harus dibaca seseorang untuk memahami momen aneh dan belum pernah terjadi sebelumnya di Amerika kontemporer ini, dia merekomendasikan perspektif segar dari de Tocqueville dan Thoreau.

Dengan kata lain: Obama duduk empat tahun terakhir dan itu terlihat. Dia mungkin muncul di “Acara politik Snapchat,” tetapi kemampuannya untuk beradaptasi dengan bentuk media baru tidak meluas ke pemikiran politiknya. Dia tidak membawa alat atau interpretasi baru ke meja dan dia tampaknya mengabaikan sejauh mana alat yang lebih tua tidak berfungsi.

Saya hanya bermaksud sebagian ini sebagai kritik. Sudah lama menjadi kasus bahwa pria kulit putih diizinkan eksentrik dan ekses yang tidak dilakukan oleh wanita dan minoritas. Trump bisa lolos dengan menghina keluarga Bintang Emas karena alasan yang sama seperti Obama diserang karena memberi hormat kepada Marinir sambil memegang cangkir kopi.

Penegasan ulang kompulsif Obama terhadap teks dan prinsip Amerika kuno terasa terkait: Sebagai presiden kulit hitam pertama, Obama harus terus-menerus memproyeksikan nada normal dan kompetensi yang begitu tinggi dan menyakitkan sehingga kendala tak terlihat yang dia tangani dalam beberapa hal menyerupai perjuangan Ratu Elizabeth II. di The Crown dari Netflix.

Pertunjukan tersebut mengeksplorasi bagaimana sosok yang bekerja di bawah beban perwakilan “Negara” harus mengubah kepribadian dari kepribadiannya, menurunkan dirinya ke dalam kelembutan yang sesuai dengan kebutuhan dan fungsi suatu bangsa.

Ini adalah penghargaannya bahwa dia berhasil memiliki kepribadian! Karisma datang dalam berbagai bentuk, dan biasanya bermanifestasi sebagai semacam kelebihan. Jadi Obama tidak normal; dia normal-plus: Dia lucu . Dia atletis. Dia punya waktu komik. Memanggang Donald Trump sangat baik, menurut beberapa orang , itu juga bencana.

Dan disiplinnya tentang citranya begitu kuat sehingga dia benar-benar berhasil melewati garis yang sangat halus: Dia adalah profesor hukum tata negara yang kutu buku dengan selera norma, tetapi dia juga “keren.” Merek tersebut berhasil sebagian karena sangat disetel dan dikelola dengan baik. Selama masa kepresidenannya, Margaret Sullivan dari Washington Post dengan tepat mengkritik Obamauntuk apa yang dia sebut “Transparency Lite”: “Dia melakukan banyak wawancara, tetapi banyak dari mereka melibatkan pembicara selebritas yang mengajukan pertanyaan softball. Selama kunjungan ke Vietnam, ia mengobrol dengan Anthony Bourdain, koki TV keliling dunia.

Dia mendapat sambutan hangat untuk wawancaranya dengan komedian Zach Galifianakis di acara bincang-bincang palsu Antara Dua Pakis. Bagus untuk membangun merek. Tidak terlalu bagus untuk akuntabilitas yang serius.” Dan untuk semua bahwa memoar Obama adalah “presiden” dan karena itu cukup serius, kehadiran barunya di mana-mana terasa seperti selebriti karena dia bertindak seperti itu – menerima undangan dan wawancara yang ramah dan menghindari pertanyaan sulit.

Pertama kali Obama secara terbuka menyebut Trump setelah meninggalkan jabatannya adalah pada September 2018, dalam pidato yang ia sampaikan di University of Illinois–Urbana-Champaign. Ini adalah 20 bulan ke presiden yang terakhir, dua bulan sebelum pemilihan paruh waktu. Obama menggambarkan Trump sebagai “gejala” dari “politik ketakutan dan kebencian dan penghematan.”

Dia mencirikan pemungutan suara yang akan datang sebagai keadaan darurat yang luar biasa: “Sekilas pada berita utama baru-baru ini akan memberi tahu Anda bahwa momen ini benar-benar berbeda. Taruhannya benar-benar lebih tinggi. Konsekuensi dari siapa pun dari kita yang duduk di sela-sela lebih mengerikan. ” Namun, terlepas dari peringatan ini, dia sendiri tetap berada di pinggir lapangan.

Mungkin semua pasca-presiden tidak menarik. George W. Bush kebanyakan menghilang, muncul ke permukaan hanya untuk menunjukkan lukisan-lukisan yang sedikit mengisyaratkan introspeksi. Seseorang hanya perlu membaca isi perut Vanity Fairkehidupan pasca-presiden Bill Clinton (seperti yang diriwayatkan oleh mantan “body man” dan kepercayaan Doug Band) kehilangan rasa hormat untuk majikan dan karyawan sama.

Seorang mantan presiden bisa menjadi hal yang membutuhkan dan kotor, dan pandangan seorang mantan presiden mungkin lebih sulit untuk diperdebatkan daripada kepresidenan itu sendiri. Obama menjauh selama tahun-tahun Trump. Mungkin dia menganggapnya bijaksana secara taktis. Mungkin dia lelah. Mungkin dia ingin bekerja di yayasannya.

Tapi kita bisa menggunakan dia selama empat tahun yang mengerikan ini. Dan rasanya tidak menyenangkan melihatnya di mana-mana sekarang karena akhirnya ada harapan perbaikan—ramah, bercanda, dan siap untuk, dalam segala hal, memproduksi acara TV tentang Donald Trump.