Kegembiraan Barack Obama Terpilih Sebagai Presiden Kulit Hitam Pertama – Ini adalah sekilas tentang “kegembiraan politik yang tidak tercemar” yang dirasakan jutaan orang Amerika 13 tahun yang lalu ketika Barack Obama terpilih sebagai presiden kulit hitam pertama di negara itu. Mereka juga merasa seperti snapshot kuno dari apa yang sekarang tampak seperti negara lain.

obamacrimes

Kegembiraan Barack Obama Terpilih Sebagai Presiden Kulit Hitam Pertama

obamacrimes – Sulit untuk tidak bernostalgia tentang saat-saat itu karena Obama telah kembali menjadi berita. Serial dokumenter baru, “Obama: In Pursuit of a More Perfect Union,” ditayangkan di HBO bulan ini. Obama baru-baru ini merayakan ulang tahunnya yang ke-60 di rumah liburannya di Martha’s Vineyard. Penghormatan kepada mantan Presiden telah mengalir dari para pakar yang berpendapat mengapa Obama masih “penting.”

Tetapi yang tidak terungkap dalam semua penghargaan ini adalah pertanyaan yang tidak menyenangkan yang semakin mendesak setelah tahun yang penuh gejolak yang ditandai oleh perpecahan rasial yang terus-menerus, pemberontakan di US Capitol dan perpecahan partisan karena mengenakan topeng selama pandemi yang menewaskan sedikitnya 618.000 orang Amerika:

Baca Juga : Barack Obama Kembali Menjadi Sorotan Pada 4 Tahun Terakhir

Akankah kita percaya seorang pemimpin politik yang berbicara tentang harapan dan perubahan lagi?

Ini pertanyaan yang merepotkan, karena jauh lebih mudah untuk merayakan warisan Obama daripada mempertimbangkan bahwa banyak dari kita mengabaikan visi Amerika yang dia wujudkan. Presiden kulit hitam pertama di negara itu adalah bukti nyata bahwa bangsa itu dapat mengatasi dosa rasisme asalnya, bahwa warganya dapat menemukan titik temu.

Obamalah yang mengatakan dalam pidato terbesarnya bahwa “Amerika bukanlah sesuatu yang rapuh” yang tidak dapat mentolerir warga yang menuntut perubahan.

“Apa bentuk patriotisme yang lebih besar daripada keyakinan bahwa Amerika belum selesai, bahwa kita cukup kuat untuk mengkritik diri sendiri?” tanya Obama dalam pidatonya tahun 2015 di Selma, Alabama , pada peringatan 50 tahun kampanye hak-hak sipil bersejarah.

Tetapi apa yang terjadi ketika sebagian besar orang kulit putih Amerika berhenti berpura-pura peduli dengan demokrasi? Apa yang terjadi ketika orang Amerika ini menolak untuk menerima hasil pemilihan presiden, memuji diktator asing dan mengeluarkan gelombang baru undang-undang pembatasan pemilih?

Ini adalah pertanyaan mengganggu yang mengintai di latar belakang semua nostalgia baru-baru ini seputar Obama.

Sudah umum bagi para pakar yang menyerukan “idealisme compang-camping” Obama untuk mengatakan bahwa mantan Presiden telah berubah sejak 2008. Tapi pemilih Amerika mungkin juga berubah.

Obama mungkin adalah versi politik dari The Last of the Mohicans seorang pemimpin karismatik yang retorikanya yang membumbung tentang melampaui perbedaan kita sekarang tampaknya sudah ketinggalan zaman seperti toko video Blockbuster.

Kegembiraan multiras yang kita lihat di Grant Park mungkin menjadi yang terakhir kalinya dalam banyak kehidupan kita, kita menyaksikan kegembiraan yang bersatu seperti itu.

Politik kita akan semakin buruk

Itu pemikiran brutal untuk direnungkan. Tetapi pertimbangkan beberapa peristiwa tahun lalu bahkan bulan lalu ini. Negara ini masih belum berdamai dengan pemberontakan kekerasan yang melihat anggota massa mengacungkan bendera Konfederasi selama serangan di Capitol sementara yang lain menggantung tali dan perancah di luar dengan alasan.

Sebuah partai politik besar sedang mengesahkan gelombang undang-undang di seluruh negeri yang dapat membatasi pemungutan suara oleh minoritas ras dan kelompok lain yang cenderung tidak memilih mereka.

Komentator Fox News Tucker Carlson, seorang pahlawan kanan, melakukan perjalanan ke Hongaria pada minggu yang sama dengan ulang tahun ke-60 Obama untuk melakukan wawancara menjilat dengan pemimpin negara itu, Viktor Orban, yang pernah berkata : “…Kita harus membela Hongaria apa adanya sekarang. Kita harus menyatakan bahwa kita tidak ingin beragam dan tidak ingin bercampur. Kita tidak ingin warna, tradisi, dan budaya bangsa kita sendiri bercampur dengan orang lain.”

Dan data sensus baru menimbulkan pertanyaan baru tentang masa depan demokrasi kita. Untuk pertama kalinya dalam sejarah negara itu, jumlah orang kulit putih di AS menurun tolok ukur yang terjadi sekitar delapan tahun lebih awal dari yang diproyeksikan.

Berita itu pasti membuat siapa pun yang mengetahui sejarah negara ini bergidik. Telah didokumentasikan dengan baik bahwa segmen Amerika Putih akan meninggalkan komitmen apa pun terhadap demokrasi jika mereka tidak lagi menganggap diri mereka sebagai kelompok dominan.

Seseorang dapat membayangkan masa depan di mana politisi kulit putih dan hakim partisan menggandakan undang-undang pembatasan pemilih dan menyerukan rasisme dalam upaya putus asa untuk mempertahankan kekuasaan.

Itulah sebabnya seorang komentator memperingatkan pergeseran demografi AS akan “membakar politik kita.”

“Namun, jika sejarah baru-baru ini memberi tahu kita sesuatu, itu adalah berita sensus akan menciptakan gelombang baru kemarahan sayap kanan, dan sebagian besar akan diarahkan pada populasi minoritas Amerika,” tulis Joel Mathis dalam kolom baru-baru ini di The Week. . “Politik buruk kita mungkin akan menjadi lebih buruk.”

Di masa depan seperti itu, mungkin tidak ada pemimpin yang berbicara tentang mencari kesamaan. Tidak akan ada pidato yang menggugah tentang bagaimana Amerika tidak memiliki negara bagian merah atau biru. Ini akan menjadi perang gesekan di mana kedua belah pihak hanya berusaha untuk mengubah basis mereka untuk pemilihan.

Saya meramalkan masa depan ini sebagai kemungkinan yang berbeda. Para pemimpin akan terus berbicara tentang ketakutan orang-orang daripada harapan mereka. Tidak akan ada puisi dalam politik, hanya perang parit.

Bahkan Obama, yang mewujudkan gagasan bahwa AS sedang dalam proses menuju persatuan yang lebih sempurna, menyuarakan nada skeptisisme dalam memoarnya baru-baru ini, “A Promised Land.”

“Kecuali sekarang saya mendapati diri saya bertanya apakah dorongan-dorongan itu—kekerasan, keserakahan, korupsi, nasionalisme, rasisme, dan intoleransi agama, keinginan yang terlalu manusiawi untuk mengalahkan ketidakpastian dan kematian kita sendiri, serta rasa tidak penting dengan mensubordinasi orang lain—adalah terlalu kuat bagi demokrasi mana pun untuk ditahan secara permanen,” tulisnya.

“Karena mereka tampaknya menunggu di mana-mana, siap untuk muncul kembali setiap kali tingkat pertumbuhan terhenti atau demografi berubah atau seorang pemimpin karismatik memilih untuk menunggangi gelombang ketakutan dan kebencian rakyat.”

Jenis harapan dan perubahan yang berbeda

Ada yang mengatakan akan selalu ada audiensi di Amerika untuk para pemimpin idealis yang menawarkan visi harapan dan perubahan. “Ini adalah siklus yang selalu dilalui Amerika,” kata Melanye Price, seorang ilmuwan politik yang berspesialisasi dalam politik Hitam kontemporer dan retorika politik.

“Jika saya tidak percaya bahwa saya mungkin juga mengundurkan diri dari pekerjaan saya, hidup di luar jaringan di suatu tempat dan bersiap untuk perang ras yang akan datang.”

Dia mengatakan AS telah berulang kali menunjukkan kemampuan untuk “tentu saja benar.” Era Obama adalah sekilas tentang sebuah negara yang busurnya, mengutip Martin Luther King Jr., mengarah pada keadilan.

“Saya sangat bergantung,” katanya, “pada kutipan Winston Churchill: ‘Anda selalu dapat mengandalkan orang Amerika untuk melakukan hal yang benar — setelah mereka mencoba yang lainnya.'”

Eric Liu, penulis dan aktivis, adalah salah satu juru bicara paling fasih tentang apa yang membuat AS begitu tangguh. Dalam salah satu buku favorit saya, “Become America ,” tulis Liu:

“Sejarah Amerika adalah catatan sekelompok kecil orang yang terus memperbarui negara ini berulang-ulang, dan yang mengungkapkan kepada kita semua bahwa perbaikan terus-menerus adalah pernyataan kesetiaan terbesar terhadap keyakinan kita dan tujuan nasional kita, yang tidak seperti Rusia, putih dan stagnan dan oligarki, atau seperti Cina, monoetnis dan otoriter dan terpusat, tetapi untuk menjadi lebih seperti Amerika, hibrida dan dinamis dan demokratis dan bebas untuk dibuat ulang.”

Liu mengatakan mungkin baik jika orang Amerika tidak jatuh cinta pada seorang pemimpin seperti yang pernah mereka lakukan terhadap Obama — dan bagi mereka yang di sebelah kanan, mantan Presiden Trump. Dia mengatakan perubahan datang dari bawah ke atas. Itu adalah bagian dari pesan yang dia khotbahkan di seluruh negeri untuk mendorong pengetahuan dan keterlibatan sipil.

“Penekanan saya adalah mencoba untuk membentengi orang sehingga mereka tidak membutuhkan seorang pemimpin penyelamat untuk datang dan menaruh semua harapan mereka,” katanya kepada saya. “Saya selalu mengutip organisator hebat Ella Baker, yang mengatakan, ‘Orang kuat tidak membutuhkan pemimpin yang kuat.’ “

Menentukan masa depan Amerika

Protes besar-besaran yang mengikuti pembunuhan George Floyd tampaknya membuktikan penekanan Liu pada kekuatan warga negara, bukan kepemimpinan karismatik. Itu didorong oleh orang-orang biasa yang menabrak jalanan. Tetapi jika sebagian besar orang kulit putih Amerika mengabaikan kepura – puraan mempercayai demokrasi, saya tidak yakin kita akan pernah melihat pemimpin lain seperti Obama mendapatkan daya tarik yang begitu luas.

Masa depan kita akan menjadi peringatan Obama dalam memoarnya, ketika dorongan kekerasan, rasisme, dan intoleransi akan terlalu kuat untuk dibendung oleh demokrasi mana pun. Jika itu menjadi masa depan kita, beberapa orang mungkin melihat ke belakang dan menganggap gambar orang-orang Hitam, Putih dan Coklat yang berbagi air mata kebahagiaan di Grant Park Chicago sebagai sesuatu yang aneh dan naif.

Dan ketika politisi karismatik lainnya mengatakan, “Tidak ada negara bagian merah atau negara bagian biru, hanya Amerika Serikat,” orang tidak akan bersorak dan bergegas keluar untuk memilih. Sebagian besar bahkan tidak akan mendengarkan retorika yang begitu tinggi lagi.

Apakah ini masa depan kita? Atau akankah cukup banyak orang yang masih percaya bahwa “Amerika belum selesai” dan berkomitmen untuk menjadi demokrasi multiras yang dinamis dan berwawasan ke depan yang diwujudkan Obama?

Ini adalah pertanyaan yang tidak bisa dijawab oleh Obama. Dia telah melakukan bagiannya.