Dunia Obama: Politik Ras dan Etnisitas Baru di Amerika?

Dunia Obama: Politik Ras dan Etnisitas Baru di Amerika? Terpilihnya Barack Obama sebagai presiden Amerika Serikat jelas merupakan peristiwa yang sangat berarti bagi Amerika dan bagi Amerika Serikat di mata dunia. Karena pentingnya ras dalam sistem politik dan sosial Amerika, kita mungkin bertanya-tanya apakah ini berarti sesuatu yang lebih dari “pertama” yang spektakuler dari seorang presiden Afrika-Amerika. Apakah itu menandakan perubahan yang lebih mendasar dalam politik ras dan etnis di Amerika?

Dunia Obama: Politik Ras dan Etnisitas Baru di Amerika?

 Baca Juga : Obama Mengatakan Nasib Migran Haiti ‘Memilukan,’ Tetapi Biden Tahu Sistemnya Rusak

obamacrimes – Dalam esai ini, saya menelusuri sejarah ras dan etnis baru-baru ini sebagai faktor kunci dalam politik Amerika dan kemudian menyarankan beberapa cara di mana sifat masalah ini mungkin memang mengalami perubahan besar. Namun, ras dan etnis mempertahankan peran mereka sebagai struktur kunci dari sistem politik Amerika.

Kebangkitan Politik Rasial

Untuk memahami ke mana kita pergi, kita harus memahami di mana kita berada. Politik Amerika sejak New Deal telah berubah dari politik kelas menjadi politik ras. Perubahan-perubahan ini telah mengubah peran dan kedudukan partai-partai politik utama dan menciptakan dunia politik seperti sebelum pemilihan presiden 2008. Pemilu 2008 bersejarah karena setidaknya untuk sementara mengembalikan politik kelas ke pusat politik nasional.

Antara Perang Saudara (1861-1865) dan Depresi Besar yang dimulai dengan jatuhnya pasar saham pada tahun 1929, Partai Republik mendominasi politik Amerika. Partai Abraham Lincoln, William McKinley dan Theodore Roosevelt mewakili wajah industri dan komersial Amerika yang bangkit dari abu agraris Selatan yang kalah. Partai Demokrat, sebaliknya, adalah campuran yang canggung dan tidak berhasil antara imigran perkotaan dengan organisasi partai mereka dan pedesaan Selatan.

Keruntuhan ekonomi besar-besaran pada akhir 1920-an dan awal 1930-an menghancurkan infalibilitas kelas bisnis dan klaimnya atas kepemimpinan nasional. Karena ekses keuangan spekulatif mereka disalahkan atas timbulnya pusat ekonomi, dan kebijakan pemerintah laissez faire mereka terlihat mengubah resesi menjadi depresi, sebuah celah diciptakan untuk munculnya kekuatan baru bersejarah di belakang Gubernur Negara Bagian New York Franklin D. Roosevelt, yang terpilih sebagai presiden pada tahun 1932.

Empat masa jabatan Roosevelt yang belum pernah terjadi sebelumnya sebagai presiden memobilisasi koalisi baru besar-besaran dari pemilih kelas pekerja di daerah perkotaan dan pedesaan, intelektual, bersama dengan orang Afrika-Amerika yang telah menarik diri dari akar anti-perbudakan Partai Republik mereka. Keberhasilannya mengatasi Depresi dan memimpin Amerika Serikat melalui Perang Dunia Kedua memperkuat keberhasilan pemerintahan Partai Demokrat. Kebijakannya membuka pintu bagi perundingan bersama untuk buruh terorganisir, dengan demikian semakin memperkuat koalisinya. Koalisi kelas ini mendefinisikan liberalisme New Deal sebagai perluasan negara kesejahteraan, penciptaan Jaminan Sosial, dan peran kunci pemerintah federal dalam perekonomian. Demokrat menjadi partai kantong, partai kelas, dan partai yang menciptakan kelas menengah besar pascaperang.

Namun ada sesuatu yang hilang dalam visi Demokrat. Ketimpangan rasial tidak dapat langsung ditangani oleh koalisi New Deal tanpa memisahkan aliansi antara Selatan (yang mendukung dimensi ekonomi dari program New Deal seperti elektrifikasi pedesaan) dan minoritas dan intelektual di Utara. FDR sangat berhati-hati dalam masalah rasial, meskipun pada puncak Perang Dunia II dia mengeluarkan perintah eksekutif untuk mengakhiri segregasi rasial di jalur perakitan yang membuat senjata yang sangat dibutuhkan Amerika. Tetapi ras adalah masalah yang tidak dapat disangkal secara permanen, dan ketika tentara Afrika-Amerika kembali dari Perang Dunia II, mereka berharap bahwa perang untuk mengakhiri rasisme dan genosida tidak dapat membuat hubungan ras Amerika tidak berubah.

Angin baru bertiup melalui Partai Demokrat. Pada tahun 1948 Konvensi Nasional Demokrat sangat tergerak oleh pidato yang diberikan oleh walikota Minneapolis Hubert H. Humphrey yang mendesak partainya untuk mengambil sikap untuk keadilan rasial. Namun setelah para delegasi meloloskan resolusi hak-hak sipil, Selatan keluar, dan Gubernur Carolina Selatan Strom Thurmond, yang saat itu seorang Demokrat, mencalonkan diri sebagai kandidat independen melawan Harry Truman dalam pemilihan presiden tahun itu. Sementara Thurmond membawa beberapa negara bagian selatan, Pemberontakan Dixiecrat sudah cukup untuk menghancurkan koalisi kelas yang diadakan, dan Truman menang dalam pemilihan tahun 1948 melawan Tom Dewey dari Partai Republik dengan melukisnya sebagai calon orang kaya dari Partai Republik.

Pada tahun 1960 Demokrat John F. Kennedy menambahkan dukungan Afrika-Amerika untuk upaya melawan Wakil Presiden Richard Nixon setelah saudaranya Robert campur tangan untuk mendapatkan Pendeta Martin Luther King, Jr keluar dari penjara selatan. Tapi dadu dilemparkan pada tahun 1964, ketika Lyndon Johnson berlari pada platform hak-hak sipil yang kuat melawan Partai Republik Barry Goldwater yang konservatif. Pada tahun 1964 Johnson telah menandatangani Undang-Undang Hak Sipil mengakhiri segregasi rasial dalam akomodasi publik, dan tak lama setelah pemilihannya, ia menandatangani Undang-Undang Hak Voting , yang menjamin hak untuk memilih Afrika Amerika. Sejak hari itu, orang Afrika-Amerika memilih Partai Demokrat, dan Partai Demokrat memilih orang Afrika-Amerika.

Dalam jangka pendek, Demokrat dan Afrika-Amerika mendapat manfaat dari aliansi mereka dengan cara yang memperluas koalisi Kesepakatan Baru dari masalah ekonomi murni menjadi kebijakan hak-hak sipil yang populer secara luas. Tapi ini berubah ketika kulit putih Selatan semakin mencari alternatif untuk partai Demokrat liberal rasial, dan ketika masalah rasial berubah dari mengatasi penindasan yang dibenci secara luas di Selatan menjadi konflik serius di kota-kota Demokrat atas perilaku polisi, pemisahan perumahan, dan diskriminasi pekerjaan. Secara simbolis, penandatanganan Undang-Undang Hak Suara terjadi pada bulan yang sama dengan pecahnya kekerasan sipil besar pertama di era itu, kerusuhan Los Angeles Watts tahun 1965.

Partai Republik, yang terpinggirkan sejak awal Kesepakatan Baru dan sering kali dipaksa menjadi “saya juga” dalam program pemerintah yang populer, melihat peluang dalam perpecahan rasial baru ini. Pada awal 1966, Republikan konservatif Ronald Reagan terpilih sebagai gubernur California dengan dukungan dari koalisi Partai Republik dan “Demokrat Reagan” kulit putih. Berjalan di pemilihan pendahuluan Demokrat 1968, Gubernur Alabama George Wallace memenangkan suara pemilih kulit putih Selatan dan kelas pekerja kulit putih utara. Richard Nixon pada tahun 1968 mengembangkan “strategi selatan” untuk menyapih Demokrat selatan dari loyalitas partai bersejarah mereka dengan menjanjikan hukum dan ketertiban dan dengan menyiratkan bahwa dalam pertempuran rasial, kebaikannya akan pergi ke pihak kulit putih.

Kedalaman basis populer untuk Kesepakatan Baru dan Masyarakat Hebat tidak boleh diremehkan. Pada tahun-tahun berikutnya, Partai Republik tidak pernah mendapatkan kekuasaan yang pernah dinikmati Demokrat. Tapi seperti yang ditunjukkan Thomas dan Mary Edsall dengan fasih dalam buku mereka Chain Reaction: Race, Rights and Taxes in American Politics, Partai Republik menyiapkan reaksi rasial yang kuat, kebencian budaya, dan anti-elitisme yang membantu mereka mendominasi pemilihan presiden selama tiga puluh tahun ke depan. Sepanjang jalan, pemberontakan pajak dimulai di California pada tahun 1978 dengan pengesahan pemilih dari ukuran surat suara (Proposisi 13) yang membatasi pajak properti. Proposisi 13 dan langkah-langkah serupa lainnya yang mengikuti, bersama dengan kebijakan domestik kepresidenan Ronald Reagan yang dimulai pada tahun 1981 menempatkan batasan baru pada sumber daya pemerintah dan mempersulit Demokrat untuk menjanjikan program populer baru.

Faktanya, Partai Republik tidak pernah mengalahkan New Deal. Sebaliknya mereka secara besar-besaran dan berhasil mengubah topik pembicaraan, dari politik kelas populer menjadi politik ras dan budaya yang lebih eksplosif dan memecah belah. Alih-alih memperdebatkan program itu sendiri, yang tetap populer, mereka berfokus pada pajak, yang tidak populer.

Isu ras menjadi mesin kesuksesan presiden dari Partai Republik. Para peneliti mulai melihat jenis baru kebencian rasial, berbeda dan lebih halus daripada konsep lama hierarki rasial di selatan. “Politik simbolik” ras yang baru mencerminkan ketidaksetujuan terhadap anggapan perilaku orang kulit hitam, dan dilihat oleh pemegangnya sebagai tidak rasis sama sekali. Pada tahun 1988, ahli strategi Partai Republik Lee Atwater menyematkan seorang narapidana kulit hitam Massachusetts yang dibebaskan, Willie Horton pada Demokrat Michael Dukakis dengan efek yang menghancurkan. Istilah yang muncul untuk politik ini adalah “wedge politic”, yang secara tepat menyatakan tujuannya—mendorong perpecahan di antara elemen-elemen koalisi Demokrat.

15Demokrat bertahan dengan gagah berani, memenangkan banyak pemilihan Kongres, dan bahkan sesekali pemilihan presiden. Tetapi setelah 1968 Demokrat tidak dapat memindahkan debat nasional ke arah program Kesepakatan Baru, jantung popularitas mereka. Rencana perawatan kesehatan Bill Clinton gagal setelah pemilihannya tahun 1992, program investasi publiknya diblokir oleh Kongres Demokrat, dan dia kehilangan kendali atas kedua majelis pada tahun 1994. Partai Republik mulai memimpikan masa depan yang lebih besar, secara harfiah satu partai negara di mana Demokrat akan direduksi menjadi lawan pro-forma tanpa peluang nyata untuk berkuasa.

Exit mobile version