About This Site

This may be a good place to introduce yourself and your site or include some credits.

Calendar
Februari 2024
S S R K J S M
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
26272829  
Find Us

Address
123 Main Street
New York, NY 10001

Hours
Monday—Friday: 9:00AM–5:00PM
Saturday & Sunday: 11:00AM–3:00PM

slot88

Empat Cara Pemerintahan Obama Memiliki Reformasi Peradilan Pidana Tingkat Lanjut – Presiden Barack Obama telah menangani sendiri reformasi peradilan pidana baru-baru ini; gerakannya mencerminkan rekomendasi tindakan eksekutif yang diuraikan dalam laporan Brennan Center.

Empat Cara Pemerintahan Obama Memiliki Reformasi Peradilan Pidana Tingkat Lanjut

obamacrimes.com – Jelas sistem peradilan pidana kita perlu direformasi. Orang mungkin tidak setuju tentang cara mencapainya, tetapi dengan mudah mengakui bahwa inilah saatnya untuk mengurangi penahanan massal, dan mempromosikan kebijakan yang lebih setara dan adil. Anggota parlemen federal membuat langkah lambat tapi penting dengan undang-undang reformasi hukuman yang tertunda.

Sementara itu, Presiden Barack Obama telah mengambil tindakan sendiri dan menggerakkan bola ke depan melalui otoritasnya sendiri. Berikut adalah empat hal yang dia lakukan yang mencerminkan rekomendasi yang tercantum dalam laporan Brennan Center bulan April 2014, 15 Tindakan Eksekutif .

1. Tingkatkan Pergantian

Rekomendasi pertama Brennan Center untuk presiden adalah meringankan hukuman orang-orang yang masih dikurung di bawah hukuman narkoba yang terlalu keras, terutama mereka yang dihukum di bawah pedoman crack yang sudah ketinggalan zaman. Kami menyerukan keringanan massal yang secara surut akan menerapkan Undang-Undang Penghukuman yang Adil tahun 2010, mengkalibrasi ulang ribuan hukuman yang tidak adil.

Baca Juga : Enam Pelanggaran Paling Impeachable Barack Obama 

Seminggu setelah rilis laporan tersebut, Obama mengumumkan Inisiatif Grasinya, prioritas Departemen Kehakiman untuk fokus meninjau dan memberikan keringanan (kekuasaan presiden untuk mengurangi hukuman penjara) untuk tahanan tanpa kekerasan yang dijatuhi hukuman di bawah hukuman narkoba yang sudah ketinggalan zaman.

Meskipun tindakan Obama tidak memberikan keringanan kepada semua tahanan yang dihukum di bawah pedoman crack yang tidak adil (seperti yang direkomendasikan oleh Brennan Center), hal itu tetap penting. Hingga saat ini, presiden telah mengeluarkan keringanan kepada 306 orang, lebih dari gabungan enam presiden sebelumnya.

2. Buat Komisi Kepresidenan

Laporan tersebut juga merekomendasikan pembentukan komisi kepresidenan untuk mempelajari penahanan massal dan menyarankan reformasi berdampak tinggi. Pada akhir 2014, setelah pembunuhan Michael Brown di Ferguson, Mo., Obama menandatangani perintah eksekutif untuk membentuk Satuan Tugas Presiden untuk Pemolisian Abad 21 .

Itu termasuk berbagai kelompok pemangku kepentingan, diketuai oleh mantan Komisaris Polisi Philadelphia Charles Ramsey dan mantan Asisten Jaksa Agung Laurie Robinson, untuk mengidentifikasi praktik terbaik dalam penegakan hukum dan menyarankan kemungkinan reformasi yang dapat dilakukan departemen kepolisian untuk menghindari tragedi di masa depan. Laporan terakhirnyadirilis pada Mei 2015, dan mendesak peningkatan kolaborasi dengan anggota masyarakat, pelatihan, dan penerapan model pemolisian masyarakat.

Aktivis dan kandidat presiden Hillary Clinton memuji rekomendasi laporan tersebut. Meskipun komisi tidak melakukan analisis mendalam terhadap keseluruhan sistem, komisi tersebut menekankan perlunya meningkatkan hubungan penegakan hukum-masyarakat dan mengurangi jumlah orang yang berhubungan dengan sistem sejak awal.

3. Akhiri Subsidi Finansial Federal untuk Penahanan Massal

Saat ini, pemerintah federal mengirimkan $3,8 miliar dalam bentuk hibah federal ke negara bagian dan kota untuk tujuan peradilan pidana. Sayangnya, hibah ini sebagian besar keluar dengan autopilot, menekan negara bagian untuk meningkatkan jumlah penangkapan, penuntutan, dan pemenjaraan tanpa memerlukan alasan keamanan publik.

Dalam laporannya, Brennan Center meminta presiden untuk mengubah hibah federal sehingga hanya masuk ke negara bagian yang mengurangi penahanan dan kejahatan. Banyak yang dapat dilakukan melalui otoritas eksekutif presiden untuk mengalihkan hibah ini.

Menanggapi tragedi di Ferguson, Presiden Obama membentuk Kelompok Kerja Peralatan Penegakan Hukum Antar Lembaga Federal pada Mei 2015. Tujuannya: untuk meninjau prosedur akuisisi penegakan hukum dan penggunaan peralatan dan pendanaan kelas militer.

Pada bulan-bulan berikutnya, kelompok tersebut mengeluarkan serangkaian rekomendasi untuk membatasi jenis peralatan yang mengalir ke lembaga penegak hukum setempat, meningkatkan pengawasan dan pelacakan pemerintah terhadap peralatan ini, dan meningkatkan pelatihan bagi lembaga yang menerimanya.

Pada bulan Februari 2015, Jaksa Agung AS saat itu Eric Holder menandai hari jadi Inisiatif Cerdas atas Kejahatan Departemen Kehakiman — upaya Departemen Kehakiman untuk mengurangi penahanan yang tidak perlu dan kejahatan kekerasan — dengan pidato yang menggembar-gemborkan keberhasilan program tersebut .

Langkah-langkah yang dia kutip — peningkatan fokus pada kekerasan dan kejahatan serius, pengurangan penuntutan untuk pelanggaran tingkat rendah, tanpa kekerasan, dan penurunan 20 persen jumlah orang yang dituntut di bawah kewajiban minimum terkait narkoba — secara langsung selaras dengan beberapa Brennan Rekomendasi Pusat tentang Pendanaan Berorientasi Sukses.

Departemen Kehakiman meluncurkan perubahan serupa pada hibah peradilan pidana terbesar pemerintah federal, Hibah Bantuan Keadilan Memorial Edward Byrne, yang menurut para advokat telah mensubsidi secara finansial kebijakan perang narkoba yang tidak bijaksana. Langkah-langkah baru program menghapus insentif yang tidak wajar untuk meningkatkan penahanan yang tidak perlu, termasuk pelaporan wajib tentang volume penangkapan, jumlah obat yang disita, dan jumlah kasus terkait narkoba baru yang dibuka.

Semua perubahan ini membutuhkan langkah-langkah. Tetapi Administrasi dapat dan harus melangkah lebih jauh untuk memastikan bahwa semua sumber daya federal – peralatan dan dolar – digunakan untuk tujuan keselamatan publik yang sah. Sejumlah besar penelitian dan artikel media telah meminta Washington untuk mengambil langkah ini. Presiden dapat melakukannya dengan mengeluarkan perintah eksekutif untuk mengakhiri subsidi federal atas penahanan massal.

4. “Melarang Kotak” untuk Ketenagakerjaan Federal

Pada bulan April, pemerintah federal mengusulkan aturan untuk melarang “kotak” – pertanyaan yang meminta pelamar untuk mengungkapkan apakah mereka telah dihukum karena kejahatan – pada aplikasi untuk pekerjaan federal. Aturan akan diselesaikan setelah periode komentar 60 hari.

Awal bulan ini, Brennan Center bergabung dengan 134 organisasi sekutu dalam sebuah surat kepada Presiden Barack Obama, memintanya untuk “melarang kotak” pada lamaran kerja untuk posisi kontrak federal. Langkah-langkah ini sejalan dengan rekomendasi terakhir dalam laporan Brennan Center yang menyerukan tindakan tersebut.

Keputusan seperti itu akan membawa 40 juta pekerjaan dalam jangkauan orang-orang dengan hukuman pidana. Di pasar kerja yang sulit saat ini, kotak centang pada aplikasi pekerjaan sering menawarkan kepada pemberi kerja metode sederhana untuk mempersempit kumpulan pelamar yang jenuh. Sayangnya, hal ini menciptakan hambatan yang signifikan bagi mantan narapidana untuk mendapatkan pekerjaan, apa pun kualifikasinya.

Satu studi menemukan bahwa pengusaha 50 persen lebih kecil kemungkinannya untuk menawarkan wawancara kepada pelamar kulit putih dengan catatan kriminal daripada mereka yang tidak memilikinya. Efeknya bahkan lebih signifikan bagi orang Afrika-Amerika, yang 64 persen lebih kecil kemungkinannya untuk diwawancarai jika mereka memiliki catatan kriminal.

Mendefinisikan pelamar berdasarkan kesalahan masa lalu mereka, tanpa mempertimbangkan kualifikasi dan potensi mereka, adalah tidak adil dan tidak perlu. Setelah menjalani hukuman yang ditentukan, mantan narapidana telah melunasi utangnya kepada masyarakat. Namun stigma hukuman pidana mereka terus menghukum mereka dan, dalam banyak hal, secara permanen menurunkan status mereka ke kelas dua.

Pemerintahan Obama telah mengambil banyak langkah ke arah yang benar dalam reformasi peradilan pidana, mulai dari ban-the-box hingga inisiatif grasi hingga membentuk satuan tugas yang memeriksa cara-cara untuk memperbaiki sistem. Amerika Serikat tetap menjadi penjara terbesar di dunia, dengan ribuan orang memasuki sistem setiap hari.

Saat Pemerintahan Obama hampir berakhir, presiden dapat melangkah lebih jauh, mengambil tindakan yang lebih kuat untuk membantu mereformasi sistem peradilan kita. Lebih banyak yang harus dilakukan – terutama untuk mengakhiri aliran dolar federal yang sangat berbahaya yang mendorong penahanan massal.