About This Site

This may be a good place to introduce yourself and your site or include some credits.

Calendar
Juni 2024
S S R K J S M
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
Find Us

Address
123 Main Street
New York, NY 10001

Hours
Monday—Friday: 9:00AM–5:00PM
Saturday & Sunday: 11:00AM–3:00PM

slot88

Enam Pelanggaran Paling Impeachable Barack Obama – Karena kita telah menetapkan bahwa bahkan mantan presiden dapat diadili di Senat, waktu mungkin tepat untuk melihat kembali kejahatan dan pelanggaran ringan presiden mantan Presiden Barack Obama. Agar kekacauan bergulir, izinkan saya menyarankan enam bidang investigasi berikut, yang diurutkan dari yang mungkin layak untuk dimakzulkan hingga yang mungkin layak dipenjara.

Enam Pelanggaran Paling Impeachable Barack Obama

obamacrimes.com – Tantangannya di sini bukanlah untuk menemukan enam, tetapi untuk mengurangi daftar menjadi enam. Yang tersisa di lantai ruang pemotongan adalah otorisasi DACA ekstra-konstitusional Obama, kesepakatan Irannya yang bermuka dua, kesialannya di Suriah dan Irak, “Program Ancaman Internal” Nixoniannya, tanggung jawabnya atas “efek Ferguson” yang mematikan, dan mata-matanya terhadap jurnalis, semua pelanggaran itu mengecilkan salah satu kesalahan Presiden Trump, nyata atau khayalan.

6. Pigford

Kata mendiang Andrew Breitbart pada Desember 2010, “Yang saya lakukan hanyalah makan, bernapas, tidur Pigford, meneliti Pigford…” Breitbart di sini mengacu pada Pigford v. “reparasi” mungkin suatu hari nanti akan terlihat seperti itu.

Baca Juga : Andrew Breitbart Mengungkap Hubungan Obama Dengan ‘Godfather’ 

Uang dalam permainan awalnya diberikan sebagai kompensasi bagi petani kulit hitam yang diduga menolak pinjaman USDA. Namun, sebelum kereta saus Pigford meninggalkan stasiun, ribuan orang kulit hitam acak dan minoritas lainnya, banyak di antaranya belum pernah melihat pertanian sejak CBS membatalkan Green Acres , melompat ke dalamnya.

Melaporkan kisah itu tampaknya telah mati bersama Breitbart pada 2012, tetapi pada April 2013, dengan presiden terpilih kembali dengan aman, New York Times mengejutkan para pembacanya dengan tindakan jurnalisme acak. Dalam paparan besar, reporter Sharon LaFraniere dari Waktu menggambarkan Pigford sebagai “kereta pelarian, didorong oleh politik rasial, tekanan dari anggota Kongres yang berpengaruh dan firma hukum yang berdiri untuk mendapatkan bayaran lebih dari $130 juta.”

Pemerintahan Obama berkomitmen miliaran untuk perempuan dan petani minoritas yang bahkan tidak pernah mengajukan klaim bias. “Sejak awal, proses klaim memicu dugaan penipuan dan kritik yang meluas bahwa desainnya sendiri mendorong orang untuk berbohong,” tulis LaFraniere, “Kekhawatiran itu dikecilkan saat upaya kompensasi berkembang.” The Times memperkirakan total biaya penipuan tersebut sekitar $4,4 miliar, dalam kata-kata seorang analis USDA, “penipuan para pembayar pajak Amerika.”

Politik mendorong sebagian besar pengambilan keputusan. Menurut LaFraniere, Presiden Bill Clinton telah merekrut seorang politikus yang “dikenal karena keahliannya dalam jumlah pemilih kulit hitam” untuk membantu meluncurkan program tersebut. Pacaran politik penduduk asli Amerika bahkan lebih mencolok. Seorang profesor Berkeley yang telah menyiapkan laporan setebal 340 halaman tentang kasus tersebut mengatakan kepada LaFraniere, “Itu hanya lelucon. Saya sangat jijik. Itu hanya membeli dukungan dari penduduk asli Amerika.

5. Cepat dan Marah

Pada bulan Desember 2010, bandit Meksiko membunuh Agen Patroli Perbatasan Brian Terry di Arizona menggunakan dua senjata gaya AK-47 yang dibeli berkat program aneh yang dikenal sebagai “Fast and Furious”, logika yang terus menentang penjelasan mudah 10 tahun setelah pembunuhan Terry. .

Kemungkinan besar, Gedung Putih berpikir bahwa jika senjata yang dibeli Amerika diizinkan mengalir bebas melintasi perbatasan, aliran berita tentang pembunuhan massal Meksiko dengan senjata Amerika dapat membujuk publik Amerika untuk mendukung tindakan keras terhadap senjata. Tidak ada penjelasan lain yang masuk akal. Kematian Terry memaksa program rahasia ini terbuka. Obama menanggapi dengan memohon ketidaktahuan. Jaksa Agung Eric Holder menjawab dengan berbohong.

Pada Februari 2011, Departemen Kehakiman Holder membantah adanya program semacam itu. Sebulan kemudian, Obama mengaku kepada jurnalis Meksiko Jorge Ramos bahwa “mungkin ada situasi di sini yang membuat kesalahan serius.” Meskipun bersikeras bahwa baik dia maupun Holder tidak ada hubungannya dengan Fast and Furious, Obama mencatat bahwa Holder telah menugaskan seorang inspektur jenderal untuk menyelidiki. “Dan kamu bahkan tidak diberitahu tentang itu?” tanya Ramos tidak percaya. “Sama sekali tidak,” kata Obama.

Dengan media di sakunya, Holder membeku sejak hari pertama. Selama sidang DPR pada Mei 2011, Darrell Issa dari Partai Republik bertanya kepada Holder ketika dia pertama kali mengetahui tentang program tersebut. Kata Holder, “Saya mungkin mendengar tentang Fast and Furious untuk pertama kalinya selama beberapa minggu terakhir.” Jason Chaffetz dari Partai Republik menangkap ketidakkonsistenan tersebut. Dia mencatat bahwa enam minggu sebelumnya, pada 22 Maret, Obama telah memberi tahu Ramos bahwa Holder telah melakukan penyelidikan. “Bagaimana itu tidak menjadi perhatianmu?” tanya Chaffetz.

Holder tidak punya jawaban yang bagus. Dia mengklaim inspektur jenderal DOJ melihat program itu seolah-olah itu cukup perhatian. Dia juga tidak menunjukkan minat khusus untuk menanggapi panggilan DPR dalam hal apa pun yang menyerupai itikad baik.

Kesaksian Holder di Fast and Furious jarang menjadi berita. Di Comedy Central , komedian terkenal Stephen Colbert, mencerminkan ketidakpedulian Big Media, menertawakan Fast and Furious sebagai “skandal terbesar dalam sejarah yang pernah saya lupakan untuk dibicarakan.” Keluarga Brian Terry tidak terlalu mengerti lelucon itu. Keluarga dari seratus atau lebih orang Meksiko juga tidak dibunuh dengan senjata Fast and Furious.

Satu catatan tambahan terakhir, seperti yang dilaporkan oleh Politico pada bulan Juni 2012, DPR memilih untuk menahan Holder yang menghina Kongres atas kegagalannya menyerahkan dokumen yang relevan, “pertama kali Kongres mengambil langkah dramatis terhadap pejabat Kabinet yang sedang duduk.” Tujuh belas Demokrat menandatangani resolusi tersebut. Hanya 67 Demokrat yang menentangnya. Pemungutan suara mungkin merupakan momen bipartisan paling murni dalam masa jabatan pertama Obama yang salah. Di Tanah yang Dijanjikan , Obama tidak menyebutkan apapun tentang program tersebut atau kematian Brian Terry.

4. Libia

Pada Maret 2011, Presiden Obama mengizinkan intervensi militer di Libya tanpa persetujuan kongres. Untuk membenarkan serangan dadakan, Obama mengklaim bahwa jika dia menunda satu hari lagi, “Benghazi, sebuah kota yang hampir seukuran Charlotte, dapat mengalami pembantaian yang akan bergema di seluruh wilayah dan menodai hati nurani dunia.”

Dua minggu kemudian, Alan Kuperman, profesor urusan publik di University of Texas dan penulis The Limits of Humanitarian Intervention , melakukan matematika yang masih ditolak Obama. Menulis di Boston Globe , Kuperman membuat poin sederhana, “Bukti terbaik bahwa Khadafy tidak merencanakan genosida di Benghazi adalah bahwa dia tidak melakukannya di kota-kota lain yang telah direbutnya kembali.”

Seperti yang dijelaskan Kuperman, pasukan pemberontak melakukan apa yang telah dilakukan pasukan pemberontak sejak awal era media massa: mereka memalsukan krisis kemanusiaan untuk menyelamatkan tujuan sia-sia mereka. Kuperman tidak punya alasan untuk mempermalukan Obama. Seorang Demokrat, dia sebelumnya menjabat sebagai direktur legislatif untuk Republik saat itu. Chuck Schumer.

Gaddafi, untuk semua kekurangan lalimnya, baru saja meninggalkan program WMD dan lengan terorisnya. Obama juga mengakuinya. “Adil untuk mengatakan bahwa saya menganggap gagasan mengobarkan perang baru di negara yang jauh tanpa kepentingan strategis bagi Amerika Serikat kurang bijaksana,” tulisnya di A Promised Land.

Pembaca yang penasaran mengapa dia ikut campur mungkin harus menunggu Volume II dari memoar tersebut. Volume ini berakhir dengan kematian Osama bin Laden pada Mei 2011. Penguraian Libya yang mengarah pada serangan September 2012 di konsulat Benghazi tidak dilaporkan. Petunjuk: Obama akan menyalahkan kegagalan pada Hillary.

3. Persenjataan IRS

Demokrat takut pada Tea Party. Setelah terbiasa membuat perbedaan pendapat, mereka belum pernah melihat gerakan akar rumput sejati sebesar itu dalam setengah abad terakhir. Untuk menetralisirnya, Obama memainkan kartu yang nodanya akan menipis di akhir masa kepresidenannya. Ya, Virginia, kartu balapan.

“Pada bulan September [2009],” tulis Obama di A Promised Land , “pertanyaan tentang seberapa banyak nativisme dan rasisme menjelaskan kebangkitan Tea Party telah menjadi topik perdebatan utama di acara TV kabel.” Obama yang pasif-agresif membuat pengamatan ini seolah-olah “acara kabel” memiliki misi yang lebih tinggi daripada kaum konservatif yang memancing ras.

Jika buta terhadap motif anggota Tea Party, Obama dapat melihat dengan jelas ancaman yang mereka berikan terhadap pemilihannya kembali. Loyalis Obama tidak kesulitan menangkap getaran dari Gedung Putih. Masih belum jelas dari mana para loyalis ini mendapatkan perintah berbaris, tetapi yang tidak dapat disangkal adalah bahwa segera setelah Tea Party muncul, IRS mulai menggunakan kekuatannya yang besar untuk menekannya.

Dalam laporan anodyne yang dapat diprediksi yang dikeluarkan pada tahun 2013, inspektur jenderal Departemen Keuangan Obama menelusuri awal tindakan keras IRS hingga awal 2010. Seperti yang diakui oleh laporan tersebut, “IRS menggunakan kriteria yang tidak pantas yang diidentifikasi untuk meninjau Tea Party dan organisasi lain yang mengajukan permohonan pajak. -membebaskan status berdasarkan nama atau posisi kebijakan mereka alih-alih indikasi potensi intervensi kampanye politik.”

Audit ini terjadi di samping “beberapa putaran pertanyaan kasar” yang dia alami dari agen IRS yang ingin melihat semua entri Facebook dan Twitter-nya, isi pidatonya, dan jadwal ceramahnya. Sebagai penutup kesaksiannya, Engelbrecht meminta Komite “untuk mengakhiri bab intimidasi politik yang buruk ini.”

Pada 2017, Departemen Kehakiman menyelesaikan dengan Engelbrecht dan kelompok Tea Party lainnya yang telah memprotes penyalahgunaan IRS sejak 2010. Namun, kerusakan sudah lama terjadi. Pembungkaman Tea Party membantu memastikan Obama terpilih kembali pada 2012. Tak satu pun dari cerita ini berhasil melewati penjaga gerbang Tanah Perjanjian .

2. Penipuan Benghazi

Banyak yang telah ditulis tentang berbagai kesalahan yang menyebabkan serangan terhadap konsulat Amerika di Benghazi pada 11 September 2012. Namun, baru pada tahun 2016, ketika Kenneth Timmerman merilis bukunya Penipuan , apakah ada yang menulis secara mendalam tentang pembuat film yang dianggap bertanggung jawab oleh Obama untuk serangan itu: Nakoula Basseley Nakoula.

Timmerman menggambarkan tanggapan Gedung Putih terhadap video Nakoula sebagai “memalukan, tidak Amerika, ilegal, dan jelas melanggar hak konstitusional Nakoula”. Jika ada, perlakuan media besar terhadap Nakoula lebih memalukan. Sebagai buntut dari Benghazi, para jurnalis tanpa malu-malu bersekongkol dengan Gedung Putih untuk menjual cerita palsu yang mencolok yang memenjarakan orang yang tidak bersalah.

1. Rusia

Selalu ada kemungkinan bahwa Penasihat Khusus John Durham akan mengejutkan kita dengan laporannya yang telah lama ditunggu-tunggu, tetapi bahkan jika dia melakukannya, Barack Obama hampir pasti akan lolos dari dakwaan. Berdasarkan preseden baru-baru ini, pemakzulan tampaknya merupakan cara yang mungkin untuk dilanjutkan.

Berkat salah penilaian Susan Rice lainnya, kita tahu tentang kehadiran Obama pada pertemuan tidak biasa yang berlangsung di Gedung Putih pada 5 Januari 2017. Dalam konferensi dengan Obama adalah tim keamanan nasionalnya termasuk semua tersangka biasa: James Comey, John Brennan, Joe Biden, James Clapper, Rice, dan penjabat Jaksa Agung Sally Yates.

Setelah pertemuan itu, Obama meminta Yates dan Comey untuk tetap bersama Rice, juru tulis dan factotum tepercaya. Obama punya alasan untuk memilih Comey dan Yates. Tidak seperti yang lain, mereka tetap pada pekerjaan mereka. Pada hari di mana Trump dilantik, Rice mengirim email aneh kepada “dirinya sendiri”.