Mantan Presiden Obama Membantu Joe Biden Untuk Pekerjaan di Flint – Mantan Presiden Barack Obama memiliki beberapa saran untuk Joe Biden. Pertama, jangan berharap tawaran kepada Partai Republik di Kongres untuk menghasilkan kerja sama bipartisan; mereka tidak akan.

obamacrimes

Mantan Presiden Obama Membantu Joe Biden Untuk Pekerjaan di Flint

obamacrimes – Kedua, jangan berharap pemilih memperhatikan jika Anda melakukan sesuatu dengan benar. Ketika sebuah kebijakan berhasil, teriakkan dari atap.

Dan ketiga, jangan mengharapkan bantuan dari media yang konon liberal; mereka adalah bagian dari masalah dan juga solusi.

Presiden ke-44 telah menyangkal niat untuk kibitz sebagai No 46 mempersiapkan Gedung Putih. “Dia tidak membutuhkan nasihat saya,” kata Obama minggu ini.

Namun dalam memoarnya yang mengejutkan setebal 768 halaman, “A Promised Land,” dan dalam wawancara yang dia berikan untuk mempromosikannya, Obama telah menawarkan banyak nasihat, kebanyakan dengan merinci kesalahannya sendiri.

Mulailah dengan bipartisanship, tema luhur yang bisa dibilang membuat Obama menjadi presiden. Berkat polarisasi pahit kedua parpol, tulisnya, hal itu ternyata tidak mungkin terjadi pada 2009.

Baca Juga : Pejabat Tinggi Lingkungan Obama Tidak Ingin Berurusan Dengan Politik

“Ada nostalgia yang meresap di Washington, baik sebelum saya terpilih dan selama masa kepresidenan saya, untuk era kerja sama bipartisan di masa lalu,” tulisnya. Tetapi para pemimpin Republik “tidak menginginkan kompromi dan konsensus. Mereka menginginkan perang.”

Dalam satu bagian yang harus dibaca Biden dengan cermat, Obama menulis dengan jujur ​​tentang bagaimana keinginannya untuk menjadi bipartisan memperlambat pengesahan RUU perawatan kesehatannya pada tahun 2010.

“Saya pikir ada cara untuk menjangkau dan tidak menjadi lemah,” kata Obama kepada NPR minggu ini. “Jika [pemimpin Senat Republik] Mitch McConnell atau yang lainnya menolak untuk bekerja sama, pada titik tertentu Anda harus membawanya ke pengadilan opini publik.”

“Tantangan yang saya temukan … adalah bahwa strategi penghalang seringkali tidak dihukum oleh pemilih dalam pemungutan suara,” dia memperingatkan.

Kesalahan pemula lainnya, tulisnya, adalah mengharapkan pemilih memperhatikan keberhasilannya.

Pada tahun 2009, Obama memberlakukan pemotongan pajak kelas menengah tetapi alih-alih mengirimi pembayar pajak cek yang bagus, dia mengikuti saran ekonomnya dan hanya mengurangi pemotongan pajak, membuat pemotongan pajak hampir tidak terlihat.

“Survei menunjukkan bahwa mayoritas orang Amerika percaya bahwa saya telah menaikkan daripada menurunkan pajak mereka,” keluhnya dalam memoarnya.

“FDR tidak akan pernah membuat kesalahan seperti itu, saya pikir,” tulisnya. “FDR memahami bahwa agar efektif … Anda harus menjual program Anda, memberi penghargaan kepada pendukung, menyerang balik lawan, dan memperkuat fakta yang membantu perjuangan Anda.”

“Salah satu saran yang akan saya berikan kepada Joe [adalah] Anda harus terus-menerus memasarkan dan menjelaskan apa yang Anda lakukan,” katanya kepada NPR. “Kami menemukan itu, tetapi sedikit lebih lambat dari yang seharusnya kami lakukan.”

Dan tip lainnya: Media terutama media sosial adalah bagian besar dari masalah.

“Anda memiliki situasi di mana sebagian besar negara benar-benar percaya bahwa Partai Demokrat adalah front untuk cincin pedofil,” katanya dalam sebuah wawancara dengan Atlantik, mengacu pada teori konspirasi yang dijajakan oleh penganut QAnon berbasis internet pergerakan.

“Saya tidak menganggap perusahaan teknologi sepenuhnya bertanggung jawab, karena ini sudah ada sebelum media sosial. Itu sudah ada. Tapi media sosial telah meningkatkannya.”

“Amandemen Pertama tidak mengharuskan perusahaan swasta untuk menyediakan platform untuk pandangan apa pun yang ada di luar sana,” tambahnya. “Pada akhirnya, kita harus menemukan kombinasi peraturan pemerintah dan praktik perusahaan yang menangani hal ini, karena ini akan menjadi lebih buruk.”

Biden mengatakan dia menginginkan perubahan dalam undang-undang tahun 1996 yang memberi platform online kekebalan luas dari tanggung jawab atas konten yang dibuat pengguna.

Tetapi media tradisional juga tidak akan memberi Biden perjalanan yang mudah, Obama memperingatkan.

“Apa yang membedakan bahkan penulis paling liberal dari rekan konservatif mereka,” tulisnya, adalah “kesediaan untuk menguliti politisi di pihak mereka sendiri.”

Adakah yang bisa memperbaiki semua masalah ini dengan demokrasi modern?

Biden mungkin orang yang tepat untuk dicoba, jika tanpa alasan lain selain, dalam hal temperamen, dia adalah anti-Obama — seorang politisi kuno, bukan ahli kebijakan pasca-modern yang dingin.

“Kami sangat berbeda, setidaknya di atas kertas,” kenang Obama dalam memoarnya. “Jika saya dilihat sebagai temperamen yang dingin dan tenang … Joe adalah orang yang hangat, seorang pria tanpa hambatan, senang berbagi apa pun yang muncul di kepalanya.”

“Kurangnya filter secara berkala membuatnya mendapat masalah,” tambah Obama. “Gayanya jadul, dia suka menjadi pusat perhatian, dan dia tidak selalu sadar diri.”

Selain itu, Biden tahu cara kerja Senat dan tahu betul bahwa Mitch McConnell bukan penurut, tulis Obama.

Semua nasihat bermanfaat dari mantan presiden? Biden sudah tahu sebagian besar.

Bagaimanapun, Biden hadir selama semua kerja keras pemerintahan Obama. Selama 36 tahun di Senat, dia berselisih dengan McConnell lebih dari sekali. Dia selalu menjadi salesman yang menampar lebih dari sekadar gaya Obama. Dan dia memiliki sedikit ilusi tentang media. Lagi pula, mereka semua mengumumkan pencalonan presidennya mati selama kampanye utama tahun ini.

Itu membuat kepresidenan Biden menjadi eksperimen dunia nyata yang menarik: Bisakah politik kunonya bekerja lebih baik daripada gaya modern Obama? Dari memoarnya, sepertinya mantan presiden telah bertanya pada dirinya sendiri: Mungkinkah Obama akan lebih sukses jika dia lebih seperti Paman Joe?