Obama Menyampaikan Teguran Keras Terhadap Trump – Mantan Presiden Barack Obama menyampaikan laporan yang sering kali tidak dapat dipercaya dan terik tentang empat tahun pertama penggantinya menjabat pada hari Rabu di Philadelphia, membuat serangan paling langsungnya terhadap Presiden Donald Trump hingga saat ini baik secara substansi maupun pada tingkat pribadi.

obamacrimes

Obama Menyampaikan Teguran Keras Terhadap Trump

obamacrimes – Acara ini adalah pidato tunggul pertama Obama untuk mantan wakil presidennya, pemandangan yang disambut baik oleh Demokrat yang melihat mantan presiden sebagai saksi karakter Joe Biden yang paling kuat dan faktor kunci dalam mendorong pria kulit hitam, Latin, dan pemilih yang lebih muda untuk datang dan memilih.

Pidato Obama mewakili serangannya yang paling langsung terhadap Trump hingga saat ini, dengan mantan pemimpin Demokrat itu melontarkan kritik substantif – seperti mempertanyakan kebijakan pajak Trump dan penanganan pandemi virus corona dan cemoohan pribadi, menusuk peringkat yang menyusut untuk pidato dan kota Presiden aula.

Baca Juga : Barrack Obama Dalam Politik Kepresidenan 2021

Mantan Presiden itu tidak membuang waktu untuk berbicara dengan Trump, membuka pidato dengan mengejeknya karena memberi tahu audiens di Erie, Pennsylvania, pada Selasa malam bahwa dia tidak akan mengunjungi daerah itu jika bukan karena virus corona yang merusak nasib politiknya.

Pernyataan itu menggali keprihatinan Demokrat selama bertahun-tahun tentang Presiden, dengan Obama berargumen bahwa kepresidenan Trump tidak hanya mengubah cara negara-negara lain memandang Amerika Serikat tetapi juga mengubah cara orang Amerika merasa tentang politik.

“Saya tidak pernah berpikir Donald Trump akan merangkul visi saya atau melanjutkan kebijakan saya, tapi saya berharap demi negara, bahwa dia mungkin menunjukkan minat untuk mengambil pekerjaan itu dengan serius,” kata Obama. “Tapi itu belum terjadi. Dia tidak menunjukkan minat dalam melakukan pekerjaan atau membantu siapa pun kecuali dirinya sendiri dan teman-temannya.”

Mantan Presiden itu secara langsung menyerang penanganan Trump terhadap virus corona, isu yang mendominasi kampanye 2020.
Dia mencatat bahwa Trump baru-baru ini mengatakan bahwa “tidak banyak” yang akan dia ubah tentang respons AS terhadap pandemi yang telah menewaskan lebih dari 220.000 orang di Amerika Serikat.

“Betulkah?” tanya Obama. “Tidak banyak? Tidak ada yang bisa Anda pikirkan yang bisa membantu beberapa orang menjaga orang yang mereka cintai tetap hidup?”
Saat Obama berbicara di rapat umum drive-in, berdiri dengan latar belakang Lincoln Financial Field, orang-orang membunyikan klakson udara dan klakson mobil sebagai persetujuan sepanjang pidatonya. Orang-orang berdiri di kejauhan, mengibarkan bendera dan spanduk menentang matahari terbenam.

“Ini bukan reality show – ini adalah kenyataan,” tambah Obama, yang secara khusus membidik Trump tentang krisis virus corona. “Empat tahun lalu, Anda akan membuntuti di sini daripada menonton pidato dari mobil Anda.”

Pernyataan Obama tidak diragukan lagi akan membuat marah Trump, yang terus menyerang pendahulunya bahkan setelah hampir empat tahun dicopot dari hari terakhirnya menjabat.

Setelah Obama menyarankan Trump menggunakan kursi kepresidenan untuk meningkatkan profilnya sendiri, dia menambahkan, “Bahkan saat itu, peringkat TV-nya turun. Jadi Anda tahu itu membuatnya kesal.”

Dan ketika dia mencatat bahwa Trump mewarisi ekonomi yang berkembang pesat darinya, Obama menambahkan, tetapi “sama seperti semua hal lain yang dia warisi, dia mengacaukannya.”

Pidato itu juga menunjukkan Obama mengamati dengan cermat berita harian tentang Trump, termasuk laporan Selasa bahwa Presiden memiliki rekening bank China.
“Bagaimana mungkin? Rekening bank rahasia China,” tanya Obama.

Kemudian dia merenungkan cara media konservatif dan Trump memperlakukannya selama masa jabatannya.

“Dengar, dapatkah Anda bayangkan jika saya memiliki rekening bank rahasia China ketika saya mencalonkan diri untuk pemilihan kembali?” tanya Obama. “Menurutmu Fox News mungkin sedikit khawatir tentang itu? Mereka akan memanggilku Beijing Barry.”

Obama juga memuji Biden dan pasangannya, Senator California Kamala Harris, sepanjang pidato, mengatakan bahwa meskipun dia tidak mengenal Biden dengan baik ketika mereka berdua bertugas di Senat, dia “datang untuk mengagumi Joe sebagai orang yang telah belajar sejak dini. untuk memperlakukan setiap orang yang dia temui dengan bermartabat dan hormat.”

Obama mengatakan Biden “tidak akan pernah menyebut pria dan wanita militer kita pengisap dan pecundang,” mengutip laporan mengejutkan tentang Trump dari The Atlantic. Dia mengatakan Trump telah “memberi keberanian” rasis. Obama juga tidak percaya menceritakan contoh Trump me-retweet teori konspirasi, secara tidak langsung menyebutkan klaim QAnon palsu yang mengatakan ada “komplotan rahasia yang menjalankan dunia.”

“Itu tidak akan terlalu melelahkan,” kata Obama tentang pemerintahan Biden, menambahkan pemilih “tidak perlu memikirkan hal-hal gila … dan itu sangat berharga.”

Kembali ke permainan

Obama, setelah sebagian besar duduk di luar pemilihan pendahuluan Demokrat, terus meningkatkan retorika anti-Trumpnya, setelah bertahun-tahun mencoba meneguhkan tradisi lama bahwa mantan presiden menghindari menyerang penerus mereka. Trump, bagaimanapun, mengubah perhitungan itu dan Obama telah meningkatkan kritiknya terhadap Presiden.

“Mantan presiden cenderung tidak terlalu mendalami politik dan tentu saja bukan politik penggantinya,” kata David Axelrod, penasihat lama Obama, dalam sebuah wawancara. “Saya pikir itu rencananya, tetapi Trump mengubah rencana itu.”

Obama memulai hari kampanyenya dengan pertemuan meja bundar di Hank Gathers Youth Access Center di Philadelphia Utara, di mana dia mendesak para pemilih — terutama pria kulit hitam yang hadir untuk memilih tahun ini bukan karena akan berubah secara dramatis dan segera. hidup mereka, tetapi karena itu akan membawa negara ke arah yang benar.

Obama, yang mencalonkan diri belasan tahun lalu dengan fokus pada “Harapan dan Perubahan,” mengatakan bahwa sementara dia tetap berharap tentang masa depan Amerika Serikat, negara itu “tidak mampu membayar empat tahun lagi” di bawah Trump.

“Dengan pemilihan saya, saya pikir kita mungkin terlalu optimis tentang berapa banyak perubahan yang terjadi di negara ini. Tapi perubahan itu nyata,” kata Obama. “Ada beberapa penolakan. Dan itu juga nyata.”

Obama kemudian menambahkan: “Kami tidak mampu membayar empat tahun lagi, karena apa yang terjadi adalah Anda sampai pada titik di mana Anda pergi begitu jauh ke belakang sehingga menjadi sangat sulit untuk menggali diri Anda sendiri dari lubang itu.”

Obama tidak menyebut nama Trump selama meja bundar, tetapi dia memang menawarkan kritik pedas terhadap penggantinya yang menangani virus corona.
“Pandemi akan sulit bagi presiden mana pun,” kata Obama. “Tetapi tingkat ketidakmampuan dan informasi yang salah, jumlah orang yang mungkin tidak meninggal jika kita baru saja melakukan hal-hal mendasar, sejauh mana hal itu berdampak pada masyarakat berpenghasilan rendah secara tidak proporsional, itu adalah sesuatu yang saya tidak hanya yakin itu bisa terjadi. diperbaiki, ada buktinya.”

Obama kemudian melangkah keluar dari pusat komunitas dan kembali ke akarnya sebagai pengorganisir komunitas, pekerjaan yang meluncurkan karir politiknya, ketika ia mengambil pengeras suara untuk memberi semangat kepada penyelenggara Partai Demokrat.

“Teman-teman, melihat upaya Anda di luar sana akan menjadi inspirasi. Jangan berkecil hati,” kata Obama melalui pengeras suara. “Anda akan mendapatkan beberapa orang yang mengatakan saya tidak akan memilih, Anda akan mendapatkan beberapa orang yang akan terganggu … tetapi bagi komunitas ini untuk melihat Anda semua melakukan upaya ini, itu adalah jenis semangat yang pada akhirnya akan pergi. untuk membuat perbedaan dalam pemilihan ini.”

Meski penampilan Obama merupakan pelepasan katarsis bagi Demokrat, dia juga menawarkan dosis obat keras bagi mereka dan memperingatkan agar tidak berpuas diri.

“Kami harus tampil tidak seperti sebelumnya. Kami tidak dapat meninggalkan keraguan dalam pemilihan ini,” kata Obama, mengingat hari-hari terakhir kampanye 2016. “Banyak orang tinggal di rumah dan menjadi malas dan puas diri. Tidak kali ini. Tidak dalam pemilihan ini.”

Baca Juga : Lee Drutman Partai Republik menjadi partai eksplisit tidak liberal

Sepanjang pidato malamnya, suara protes yang teredam terdengar di kejauhan. Pendukung Trump berkumpul di luar halaman kompleks olahraga, tempat Phillies, Flyers, dan Eagles bermain.
“Kita tidak bisa membayar empat tahun lagi di Philadelphia ini,” kata Obama. “Kita bisa memilih untuk perubahan.”