About This Site

This may be a good place to introduce yourself and your site or include some credits.

Calendar
Februari 2024
S S R K J S M
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
26272829  
Find Us

Address
123 Main Street
New York, NY 10001

Hours
Monday—Friday: 9:00AM–5:00PM
Saturday & Sunday: 11:00AM–3:00PM

slot88

Presiden AS Berbicara Melalui Keputusan Tersulitnya Tentang Peran Amerika Di Dunia. – Jumat , 30 agustus 2013, hari di mana Barack Obama yang ceroboh mengakhiri kekuasaan Amerika secara prematur sebagai satu-satunya negara adikuasa yang sangat diperlukan di dunia atau, sebagai alternatif, hari di mana Barack Obama yang cerdas mengintip ke dalam jurang Timur Tengah dan mundur dari konsumsi. batal dimulai dengan pidato gemuruh yang diberikan atas nama Obama oleh menteri luar negerinya, John Kerry, di Washington, DC Subjek dari pernyataan Churchillian Kerry yang tidak seperti biasanya, disampaikan di Ruang Perjanjian di Departemen Luar Negeri, adalah pembunuhan dengan gas beracun terhadap warga sipil oleh presiden Suriah, Bashar al-Assad.

Presiden AS Berbicara Melalui Keputusan Tersulitnya Tentang Peran Amerika Di Dunia

obamacrimes – Obama, yang Kabinetnya Kerry layani dengan setia, tetapi dengan sedikit putus asa, dirinya diberikan pidato lompat, tetapi biasanya bukan jenis bela diri yang terkait dengan Churchill. Obama percaya bahwa Manichaeanisme, dan sikap agresif yang ditampilkan dengan fasih, umumnya diasosiasikan dengan Churchill dibenarkan oleh kebangkitan Hitler, dan kadang-kadang dapat dipertahankan dalam perjuangan melawan Uni Soviet. Tapi dia juga berpikir retorika harus dipersenjatai dengan hemat, jika memang ada, di arena internasional yang lebih ambigu dan rumit saat ini. Presiden percaya bahwa retorika Churchillian dan, lebih tepatnya, kebiasaan berpikir Churchillian, membantu membawa pendahulunya, George W. Bush, ke perang yang menghancurkan di Irak.

Obama memasuki Gedung Putih bertekad keluar dari Irak dan Afghanistan; dia tidak mencari naga baru untuk dibunuh. Dan dia sangat berhati-hati dalam menjanjikan kemenangan dalam konflik yang dia yakini tidak dapat dimenangkan. “Jika Anda mengatakan, misalnya, bahwa kami akan menyingkirkan Afghanistan dari Taliban dan sebagai gantinya membangun demokrasi yang makmur, presiden sadar bahwa seseorang, tujuh tahun kemudian, akan memegang janji itu dari Anda,” Ben Rhodes, wakil penasihat keamanan nasional Obama, dan amanuensis kebijakan luar negerinya, memberi tahu saya belum lama ini.

Tapi pernyataan Kerry yang membangkitkan semangat pada hari Agustus itu, yang sebagian dirancang oleh Rhodes, dijalin dengan kemarahan yang benar dan janji-janji yang berani, termasuk ancaman serangan yang akan segera terjadi. Kerry, seperti Obama sendiri, merasa ngeri dengan dosa-dosa yang dilakukan oleh rezim Suriah dalam usahanya menghentikan pemberontakan yang telah berlangsung selama dua tahun. Di Ghouta pinggiran Damaskus sembilan hari sebelumnya, tentara Assad telah membunuh lebih dari 1.400 warga sipil dengan gas sarin. Sentimen kuat di dalam pemerintahan Obama adalah bahwa Assad telah mendapatkan hukuman yang mengerikan. Dalam pertemuan Ruang Situasi setelah serangan terhadap Ghouta, hanya kepala staf Gedung Putih, Denis McDonough, yang secara eksplisit memperingatkan tentang bahaya intervensi. John Kerry berdebat keras untuk bertindak.

“Ketika badai sebelumnya dalam sejarah berkumpul, ketika kejahatan yang tak terkatakan berada dalam kekuatan kita untuk menghentikannya, kita telah diperingatkan terhadap godaan untuk melihat ke arah lain,” kata Kerry dalam pidatonya. “Sejarah penuh dengan para pemimpin yang telah memperingatkan terhadap kelambanan, ketidakpedulian, dan terutama terhadap sikap diam pada saat yang paling penting.”

Kerry menghitung Presiden Obama di antara para pemimpin itu. Setahun sebelumnya, ketika pemerintah mencurigai bahwa rezim Assad sedang mempertimbangkan penggunaan senjata kimia, Obama telah menyatakan: “Kami telah menjelaskan dengan sangat jelas kepada rezim Assad… senjata bergerak atau digunakan. Itu akan mengubah kalkulus saya. Itu akan mengubah persamaan saya.”

Terlepas dari ancaman ini, bagi banyak kritikus Obama tampaknya dengan dingin terlepas dari penderitaan warga Suriah yang tidak bersalah. Di penghujung musim panas 2011, dia menyerukan kepergian Assad. “Demi rakyat Suriah,” kata Obama, “sudah tiba waktunya bagi Presiden Assad untuk minggir.” Tapi Obama awalnya tidak berbuat banyak untuk mengakhiri Assad.

Baca Juga; Biden dan Obama Melakukan Upaya Terakhir Saat Suasana Hati Demokrat Semakin Gelap

Dia menolak tuntutan untuk bertindak sebagian karena dia berasumsi, berdasarkan analisis intelijen AS, bahwa Assad akan jatuh tanpa bantuannya. “Dia pikir Assad akan mengikuti jalan Mubarak,” Dennis Ross, mantan penasihat Timur Tengah untuk Obama, mengatakan kepada saya, mengacu pada kepergian cepat Presiden Mesir Hosni Mubarak pada awal 2011, momen yang mewakili puncak Musim Semi Arab. Namun ketika Assad memegang kekuasaan, perlawanan Obama terhadap intervensi langsung justru tumbuh. Setelah beberapa bulan pertimbangan, dia memberi wewenang kepada CIA untuk melatih dan mendanai pemberontak Suriah, tetapi dia juga membagikan pandangan mantan menteri pertahanannya, Robert Gates, yang secara rutin bertanya dalam pertemuan, “Bukankah kita harus menyelesaikan dua perang yang kita miliki sebelum kita mencari yang lain?”

Duta Besar AS saat ini untuk PBB, Samantha Power, yang merupakan intervensionis yang paling disposisional di antara penasihat senior Obama, telah berargumen lebih awal untuk mempersenjatai pemberontak Suriah. Power, yang selama periode ini menjabat sebagai staf Dewan Keamanan Nasional, adalah penulis buku terkenal yang mengecam suksesi presiden AS atas kegagalan mereka mencegah genosida. Buku, Masalah Dari Neraka, diterbitkan pada tahun 2002, menarik Obama ke tampuk kekuasaan saat dia berada di Senat AS, meskipun keduanya bukanlah pasangan ideologis yang jelas.

Kekuasaan adalah bagian dari doktrin yang dikenal sebagai “tanggung jawab untuk melindungi,” yang berpendapat bahwa kedaulatan tidak boleh dianggap tidak dapat diganggu gugat ketika suatu negara membantai warganya sendiri. Dia melobi dia untuk mendukung doktrin ini dalam pidato yang dia sampaikan ketika dia menerima Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 2009, tetapi dia menolak. Obama umumnya tidak percaya seorang presiden harus menempatkan tentara Amerika dalam risiko besar untuk mencegah bencana kemanusiaan, kecuali bencana tersebut menimbulkan ancaman keamanan langsung ke Amerika Serikat.

Kekuasaan terkadang berdebat dengan Obama di depan pejabat Dewan Keamanan Nasional lainnya, sampai pada titik di mana dia tidak bisa lagi menyembunyikan rasa frustrasinya. “Samantha, cukup, aku sudah membaca bukumu,” bentaknya suatu kali.

Obama, tidak seperti intervensionis liberal, adalah pengagum realisme kebijakan luar negeri Presiden George HW Bush dan, khususnya, penasihat keamanan nasional Bush, Brent Scowcroft (“Saya suka orang itu,” kata Obama kepada saya). Bush dan Scowcroft menyingkirkan tentara Saddam Hussein dari Kuwait pada tahun 1991, dan mereka dengan cekatan mengelola disintegrasi Uni Soviet; Scowcroft juga, atas nama Bush, bersulang kepada para pemimpin China tak lama setelah pembantaian di Lapangan Tiananmen. Ketika Obama sedang menulis manifesto kampanyenya, The Audacity of Hope , pada tahun 2006, Susan Rice, yang saat itu menjabat sebagai penasihat informal, merasa perlu mengingatkannya untuk memasukkan setidaknya satu baris pujian untuk kebijakan luar negeri Presiden Bill Clinton, untuk menyeimbangkan sebagian pujian yang dia berikan pada Bush dan Scowcroft.

Pada awal pemberontakan Suriah, pada awal 2011, Power berargumen bahwa para pemberontak, yang berasal dari warga biasa, pantas mendapat dukungan antusias dari Amerika. Yang lain mencatat bahwa para pemberontak adalah petani, dokter, dan tukang kayu, membandingkan para revolusioner ini dengan orang-orang yang memenangkan perang kemerdekaan Amerika.

Obama membalikkan permohonan ini. “Ketika Anda memiliki pasukan profesional,” dia pernah mengatakan kepada saya, “yang dipersenjatai dengan baik dan disponsori oleh dua negara besar ”Iran dan Rusia“yang memiliki kepentingan besar dalam hal ini, dan mereka berperang melawan seorang petani, seorang tukang kayu, seorang insinyur yang memulai sebagai pengunjuk rasa dan tiba-tiba sekarang melihat diri mereka berada di tengah-tengah konflik sipil ” Dia berhenti. “Gagasan bahwa kita dapat memiliki dengan cara yang bersih yang tidak melibatkan pasukan militer AS mengubah persamaan di lapangan tidak pernah benar.

” Pesan yang dikirim Obama melalui telegram dalam pidato dan wawancara sudah jelas: Dia tidak akan berakhir seperti Presiden Bush yang kedua presiden yang secara tragis menjadi kewalahan di Timur Tengah, yang keputusannya memenuhi bangsal Walter Reed dengan tentara yang terluka parah, yang tidak berdaya untuk menghadapinya. menghentikan pemusnahan reputasinya, bahkan ketika dia mengkalibrasi ulang kebijakannya di masa jabatan keduanya. Obama akan mengatakan secara pribadi bahwa tugas pertama seorang presiden Amerika di arena internasional pasca-Bush adalah “Jangan melakukan hal bodoh.”

Keengganan Obama membuat frustrasi Power dan orang lain di tim keamanan nasionalnya yang memiliki preferensi untuk bertindak. Hillary Clinton, ketika dia menjadi menteri luar negeri Obama, menganjurkan tanggapan awal dan tegas terhadap kekerasan Assad. Pada tahun 2014, setelah dia meninggalkan jabatannya, Clinton mengatakan kepada saya bahwa “kegagalan untuk membantu membangun kekuatan tempur yang kredibel dari orang-orang yang menjadi pencetus protes terhadap Assad meninggalkan kekosongan besar, yang sekarang telah diisi oleh para jihadis.

” Ketika Atlantikmenerbitkan pernyataan ini, dan juga menerbitkan penilaian Clinton bahwa “negara-negara besar membutuhkan prinsip pengorganisasian, dan ‘Jangan melakukan hal-hal bodoh’ bukanlah prinsip pengorganisasian,” Obama menjadi “sangat marah,” menurut salah satu penasihat seniornya. Presiden tidak mengerti bagaimana “Jangan melakukan hal bodoh” bisa dianggap sebagai slogan yang kontroversial.

Ben Rhodes mengenang bahwa “pertanyaan yang kami ajukan di Gedung Putih adalah ‘Siapa sebenarnya yang ada di kaukus bodoh? Siapa yang pro-bodoh?’ ” Invasi Irak, menurut Obama, seharusnya mengajarkan intervensionis Demokrat seperti Clinton, yang telah memilih untuk otorisasi, bahaya melakukan hal bodoh. (Clinton dengan cepat meminta maaf kepada Obama atas komentarnya, dan juru bicara Clinton mengumumkan bahwa keduanya akan “berpelukan” di Martha’s Vineyard ketika mereka bertemu di sana nanti.)

Suriah, bagi Obama, merupakan lereng yang berpotensi licin seperti Irak. Dalam masa jabatan pertamanya, dia percaya bahwa hanya segelintir ancaman di Timur Tengah yang dapat dibenarkan intervensi langsung militer AS. Ini termasuk ancaman yang ditimbulkan oleh al-Qaeda; ancaman terhadap kelanjutan keberadaan Israel (“Ini akan menjadi kegagalan moral bagi saya sebagai presiden Amerika Serikat” untuk tidak membela Israel, dia pernah mengatakan kepada saya); dan, bukannya tidak terkait dengan keamanan Israel, ancaman yang ditimbulkan oleh Iran yang bersenjata nuklir. Bahaya bagi Amerika Serikat yang ditimbulkan oleh rezim Assad tidak mencapai tingkat tantangan ini.

Mengingat keengganan Obama tentang intervensi, garis merah cerah yang dia buat untuk Assad pada musim panas 2012 sangat mencolok. Bahkan penasihatnya sendiri terkejut. “Saya tidak tahu itu akan datang,” kata sekretaris pertahanannya saat itu, Leon Panetta, kepada saya. Saya diberi tahu bahwa Wakil Presiden Joe Biden berulang kali memperingatkan Obama agar tidak menarik garis merah pada senjata kimia, karena takut suatu hari hal itu harus ditegakkan.

Kerry, dalam sambutannya pada 30 Agustus 2013, menyarankan agar Assad dihukum sebagian karena “kredibilitas dan kepentingan masa depan Amerika Serikat dan sekutu kita” dipertaruhkan. “Ini terkait langsung dengan kredibilitas kami dan apakah negara-negara masih mempercayai Amerika Serikat ketika mengatakan sesuatu. Mereka mengawasi untuk melihat apakah Suriah dapat lolos, karena mungkin mereka juga dapat menempatkan dunia pada risiko yang lebih besar.”

Sembilan puluh menit kemudian, di Gedung Putih, Obama memperkuat pesan Kerry dalam pernyataan publik: “Penting bagi kita untuk menyadari bahwa ketika lebih dari 1.000 orang terbunuh, termasuk ratusan anak tak berdosa, melalui penggunaan senjata yang 98 atau 99 persen kemanusiaan mengatakan tidak boleh digunakan bahkan dalam perang, dan tidak ada tindakan, maka kami mengirimkan sinyal bahwa norma internasional tidak berarti banyak. Dan itu berbahaya bagi keamanan nasional kita.”