About This Site

This may be a good place to introduce yourself and your site or include some credits.

Calendar
April 2024
S S R K J S M
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
2930  
Find Us

Address
123 Main Street
New York, NY 10001

Hours
Monday—Friday: 9:00AM–5:00PM
Saturday & Sunday: 11:00AM–3:00PM

slot88

Obama Menempatkan Bobotnya Dibalik Teknologi Smart GunPresiden Obama akan menggunakan kekuatan kantornya untuk mencoba memulai teknologi “senapan pintar” yang telah lama terhenti yang pada akhirnya hanya dapat digunakan oleh pemilik senjata api, Gedung Putih mengumumkan Jumat.

Obama Menempatkan Bobotnya Dibalik Teknologi Smart Gun

obamacrimes – Atas penentangan kelompok hak senjata, dia juga berjanji untuk mendorong kebijakan federal baru yang memberi FBI akses ke lebih banyak catatan kesehatan mental dari beberapa penerima Jaminan Sosial untuk menandai orang-orang yang mungkin dilarang membeli senjata dengan lebih baik. Langkah ganda memperluas serangkaian langkah-langkah yang dijanjikan oleh Obama yang menangis pada bulan Januari untuk menghadapi kekerasan senjata dengan atau tanpa Kongres, yang telah menawarkan oposisi keras terhadap langkah-langkah kontrol senjata yang lebih luas. Tetapi langkah-langkah yang diumumkan pada hari Jumat menimbulkan keberatan tidak hanya dari lawan biasa seperti National Rifle Association, tetapi juga dari beberapa kelompok polisi, yang menimbulkan kekhawatiran tentang keamanan petugas yang menggunakan senjata pintar yang belum teruji dalam situasi kehidupan nyata.

Baca Juga : Presiden AS Berbicara Melalui Keputusan Tersulitnya Tentang Peran Amerika Di Dunia.

Pemerintah berhenti mengamanatkan penggunaan senjata pintar oleh agen-agen federal tetapi mengatakan melihat janji dalam melakukan lebih banyak uang federal dan perhatian pada teknologi yang telah berkembang sesuai dan dimulai selama lebih dari dua dekade. Ide di balik teknologi senjata pintar adalah untuk membatasi penggunaan senjata api kepada pemiliknya, melalui pengidentifikasi yang dipersonalisasi seperti sensor biometrik pada pegangan senjata, sensor cincin yang dikenakan oleh pemilik atau kode sandi digital yang dimasukkan pada gelang. Advokat melihat teknologi sebagai cara untuk menghentikan penjahat menggunakan senjata curian atau anak-anak dari sengaja menembak diri sendiri atau orang lain. Baru bulan ini, negara melihat sembilan penembakan yang tidak disengaja dalam satu minggu yang melibatkan anak-anak berusia 2 tahun .

Kekerasan Senjata di Amerika

  • Undang-undang Bendera Merah: Hakim di 19 negara bagian dan Distrik Columbia sekarang diberi wewenang untuk mengeluarkan perintah untuk menjauhkan senjata dari tangan orang yang dianggap berbahaya .
  • Meningkatkan Keamanan: Data federal yang baru menawarkan wawasan tentang cara yang berkembang di mana sekolah meningkatkan keamanan selama lima tahun terakhir, karena insiden senjata di halaman sekolah menjadi lebih sering.
  • Aksesori Senjata Api: Pemerintahan Biden mengatakan akan menindak penjualan aksesori senjata api yang digunakan untuk mengubah senjata semiotomatis laras pendek menjadi senapan panjang.
  • Di New York: Mahkamah Agung menolak permintaan dari pedagang senjata api untuk memblokir sebagian undang-undang negara bagian baru-baru ini , beberapa hari setelah menolak permintaan untuk memblokir ketentuan lain dari salah satu undang-undang yang dipermasalahkan.

Tetapi meskipun jutaan dolar dalam bentuk uang hibah federal diberikan kepada produsen dan peneliti senjata, tidak ada senjata pintar yang layak secara komersial yang muncul, kata para pejabat. Di New Jersey, anggota parlemen mengesahkan undang-undang tahun 2002 yang mewajibkan senjata menjadi “pintar” setelah tersedia di pasar selama tiga tahun. Hitungan mundur tiga tahun itu tidak pernah dimulai sebagian karena tekanan dari aktivis hak senjata terhadap produsen untuk tidak mengembangkan teknologinya. Awal tahun ini, Gubernur Chris Christie memveto tindakan senjata pintar baru.

Dorongan terbaru diperkenalkan di situs Gedung Putih pada hari Jumat, bersama dengan laporan dari lembaga penegak hukum pemerintah tentang kelayakan dan efektivitas teknologi senjata pintar. Disimpulkan bahwa pemerintah federal dapat berbuat lebih banyak dengan membuatnya lebih murah bagi produsen senjata untuk membawa senjata pintar ke pasar dan dengan menggunakan daya beli pemerintah federal yang sangat besar untuk mendorong pembangunan.

Untuk itu, Departemen Kehakiman dan Keamanan Dalam Negeri akan mengembangkan kriteria bagi produsen senjata yang ingin menjual senjata pintar ke lembaga penegak hukum federal, negara bagian, dan lokal. Administrasi juga akan menawarkan jutaan lebih uang tunai dan hibah kepada produsen senjata untuk mendorong pengembangan teknologi. Dalam sebuah posting di halaman Facebooknya , Mr. Obama menulis bahwa “selama kita memiliki teknologi untuk mencegah penjahat mencuri dan menggunakan ponsel cerdas Anda, maka kita harus dapat mencegah orang yang salah menarik pelatuk ke senjata.”

James O. Pasco Jr., direktur eksekutif National Fraternal Order of Police, yang memiliki lebih dari 330.000 anggota, mengatakan dalam sebuah wawancara telepon bahwa dia senang melihat bahwa rencana yang diumumkan oleh Gedung Putih tidak mengamanatkan pengujian kecerdasan. teknologi gun oleh lembaga penegak hukum. Namun dia mengatakan dia tetap khawatir dengan dorongan baru.

“Mereka telah berbicara tentang senjata pintar selama 25 tahun,” katanya. “Tapi kami tidak ingin teknologi yang belum terbukti dicoba pada petugas penegak hukum, yang kemungkinan besar berada di garis tembak ketika mereka membutuhkan senjata mereka untuk bekerja. Ini bagus jika konsepnya berhasil, tetapi kami tidak ingin orang-orang tunggang langgang menerima objek mengkilap terbaru. Pemerintahan Obama juga memposting secara online pada hari Jumat sebuah peraturan yang diusulkan dari Administrasi Jaminan Sosial yang diyakini para pejabat dapat membantu menjauhkan senjata dari tangan orang-orang yang tidak diizinkan memiliki senjata api karena penyakit mental.

Ringkasan draf proposal mengatakan Administrasi Jaminan Sosial akan mengidentifikasi orang-orang yang menerima pembayaran cacat karena gangguan mental atau karena mereka tidak kompeten untuk menangani urusan mereka sendiri, dan akan memberikan informasi tentang mereka kepada Departemen Kehakiman empat kali setahun untuk memasukkan dalam sistem tinjauan pembelian senjata FBI. Administrasi Jaminan Sosial juga akan memberi tahu orang-orang itu diperkirakan berjumlah sekitar 75.000 bahwa mereka dilarang membeli atau memiliki senjata api di bawah undang-undang federal.

Advokat untuk orang yang sakit jiwa mengatakan bahwa mereka yang sakit jiwa akan distigmatisasi secara tidak adil meskipun mereka hanya menyumbang sekitar 4 persen dari semua insiden kekerasan senjata. Asosiasi Senapan Nasional, sementara itu, mengatakan bahwa rencana Jaminan Sosial dan dorongan untuk teknologi senjata pintar adalah “gangguan” yang tidak beralasan oleh pemerintah yang bermaksud memberlakukan lebih banyak pembatasan pada kepemilikan senjata.

“Obsesi Presiden Obama terhadap kontrol senjata tidak mengenal batas,” kata Jennifer Baker, juru bicara kelompok lobi NRA. Tuan Obama mengisyaratkan bahwa dia akan mengambil langkah-langkah pada teknologi senjata pintar dan pembelian senjata api oleh penerima Jaminan Sosial pada bulan Januari, ketika dia mengumumkan serangkaian tindakan eksekutif yang juga memperluas pemeriksaan latar belakang untuk beberapa pembelian senjata dan meningkatkan pelacakan senjata yang dicuri.

Presiden mengatakan dia dipaksa untuk bertindak atas otoritasnya sendiri karena frustrasi setelah Kongres menghalangi dia untuk mencoba memberlakukan langkah-langkah pengendalian senjata yang lebih luas. Pada 2013, dia gagal meyakinkan Kongres untuk lulus persyaratan pemeriksaan latar belakang universal bahkan setelah pembantaian di Sekolah Dasar Sandy Hook di Newtown, Conn, dan penembakan massal lainnya.